Tiga Teori Sains dan Hukum Biometri yang Kerap Digunakan Agen Judi Online

Dunia sains dipercaya akan selalu berkembang. Tidak hanya itu saja, bidang matematika, biometri, dan lainnya akan terus diisi dengan banyak ilmuwan handal yang ahli di area masing masing. Acara seminar kelak juga akan diadakan bagi para peminat, termasuk agen situs judi online. Setidaknya ada tiga teori sains dan hukum biometri yang nantinya akan paling kerap dibahas.

Teori Big Bang

Teori sains dan hukum biometri pertama yang wajib diketahui oleh masyarakat luas adalah Teori Big Bang. Teori ini membahas tentang awal mula alam semesta tercipta. Melansir dari penelitian fenomenal yang dikendarai oleh Georges Lemaitre, Edwin Hubble, dan Albert Einstein, teori ini menyatakan bahwa belasan miliar tahun lalu adalah awal terciptanya alam semesta. Sebuah fakta mencengangkan bagi para pemain judi online yang buka 24 jam bahkan hingga akhir pekan.

Ternyata, teori ini pun dapat banyak dukungan dari komunitas ilmiah yang ada di berbagai belahan negara. Main slot online pun pasti akan bisa dapat banyak cuan kalau dapat dukungan dari teman, plus bisa dapat bonus referral. Robert Wilson dan Amo Penziasa adalah dua nama ilmuwan yang pada akhirnya turut mendukung fakta fakta yang dijabarkan dalam teori Big Bang. Tidak heran, teori ini terus berkembang bahkan hingga saat ini.

Teori Big Bang

Hukum Ekspansi Kosmik Hubble

Teori sains dan hukum biometri kedua yang wajib diketahui oleh masyarakat luas adalah Hukum Ekspansi Kosmik Hubble. Perlu diakui bahwa Edwin Hubble tidak pernah berpuas diri. Main judi online dan dapat cuan juga baiknya tidak berpuas diri karena ada jackpot utama yang bisa diraih. Setelah berhasil membawa teori Big Bang dikenal luas oleh dunia, Hubble terus lakukan penelitian. Kini, ia mengamati betapa inovatifnya dunia astronomi yang ada di dunia ini.

Melalui penelitiannya, ia berhasil memberi sebuah bukti bahwa Bima Sakti bukanlah satu satunya galaksi yang ada di semesta ini. Tidak hanya itu saja, Hubble juga beberkan sebuah rumus yang nantinya dikenal sebagai Hukum Ekspansi Kosmik Hubble, dimana untuk mengukur kecepatan pergerakan galaksi, konstanta Hubble dapat dikalikan dengan jarak antar galaksi. Sebuah penemuan baru untuk menikmati akhir pekan dengan main pragmatic 24 jam non stop.

Hukum Kepler tentang Gerak Planet

Hukum Kepler tentang Gerak Planet

Teori sains dan hukum biometri ketiga yang wajib diketahui oleh masyarakat luas adalah Hukum Kepler tentang Gerak Planet. Orbit planet telah menjadi sebuah topik kontroversial di kalangan ilmuwan sebab belum pernah ada yang menemukan fakta paling akurat. Hingga akhirnya pada abad ke-17, Johannes Kepler mengenalkan tiga hukum Kepler yang disambut positif oleh para ilmuwan yang menghabiskan waktu luangnya untuk main judi online lewat aplikasi di smart phone.

Tiga hukum Kepler tersebut antara lain hukum orbit, hukum luas, dan hukum periode. Ketiganya saling berhubungan dan menjelaskan bagaimana planet melakukan suatu orbit serta bagaimana pergerakan tersebut sedikit banyak memberi pengaruh terhadap benda benda yang ada di sekitarnya. Penemuan ini pastinya memberi motivasi bagi pemain judi agar terus giat cari trik terbaik berjudi karena kelak pasti akan cuan pada waktunya.

Kerap digunakan oleh agen judi online, tiga teori sains dan hukum biometri ini masih terus dikembangkan hingga hari ini. Mulai dari teori big bang, hukum ekspansi kosmik hubble, dan hukum kepler, ketiganya telah berkontribusi besar dalam pengembangan dunia sains modern.

Teori dan Hukum Sains Yang Harus Kalian pelajari
Teori Sains

Teori dan Hukum Sains Yang Harus Kalian pelajari

Teori dan Hukum Sains Yang Harus Kalian pelajari, Para ilmuwan memiliki banyak alat yang tersedia untuk mereka ketika mencoba menggambarkan bagaimana alam dan alam semesta bekerja secara luas. Seringkali mereka meraih hukum dan teori terlebih dahulu. Apa bedanya? Sebuah hukum Sains sering dapat dikurangi pernyataan matematika, seperti E = mc ²; itu adalah pernyataan spesifik berdasarkan data empiris, dan kebenarannya umumnya terbatas pada serangkaian kondisi tertentu. Misalnya, dalam kasus E = mc², c mengacu pada kecepatan cahaya dalam ruang hampa.

Sebuah teori Sains sering berusaha untuk mensintesis tubuh bukti atau pengamatan fenomena tertentu. Ini umumnya — meskipun tidak selalu — pernyataan yang lebih besar dan dapat diuji tentang bagaimana alam beroperasi. Anda tidak bisa serta merta mereduksi teori Sains menjadi pernyataan atau persamaan yang bernas, tetapi teori itu mewakili sesuatu yang mendasar tentang cara kerja alam.

Menurut thebigvantheory.com Baik hukum maupun teori bergantung pada elemen dasar metode Sains, seperti menghasilkan hipotesis , menguji premis itu, menemukan (atau tidak menemukan) bukti empiris, dan menghasilkan kesimpulan. Akhirnya, ilmuwan lain harus mampu mereplikasi hasil jika eksperimen ditakdirkan untuk menjadi dasar hukum atau teori yang diterima secara luas.

Dalam artikel ini, kita akan melihat 6 teori dan hukum Sains yang mungkin ingin Anda pelajari, bahkan jika Anda tidak menemukan diri Anda, katakanlah, sering mengoperasikan mikroskop elektron . Kita akan mulai dengan ledakan dan beralih ke hukum dasar alam semesta, sebelum mencapai evolusi . Terakhir, kita akan membahas beberapa materi utama, menyelidiki bidang fisika kuantum.

1: Teori Big Bang

Jika Anda ingin mengetahui satu teori Sains, buatlah teori itu yang menjelaskan bagaimana alam semesta sampai pada keadaannya saat ini. Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Edwin Hubble, Georges Lemaitre dan Albert Einstein, antara lain, teori big bang mendalilkan bahwa alam semesta dimulai hampir 14 miliar tahun yang lalu dengan peristiwa ekspansi besar-besaran. Pada saat itu, alam semesta terbatas pada satu titik, meliputi semua materi alam semesta. Gerakan asli itu berlanjut hari ini, karena alam semesta terus mengembang ke luar.

Teori big bang mendapat dukungan luas dalam komunitas Sains setelah Arno Penzias dan Robert Wilson menemukan radiasi latar gelombang mikro kosmik pada tahun 1965. Dengan menggunakan teleskop radio, kedua astronom tersebut mendeteksi kebisingan kosmik, atau statis, yang tidak menghilang seiring waktu. Berkolaborasi dengan peneliti Princeton Robert Dicke, pasangan ini mengkonfirmasi hipotesis Dicke bahwa big bang asli meninggalkan radiasi tingkat rendah yang dapat dideteksi di seluruh alam semesta.

2: Hukum Ekspansi Kosmik Hubble

Mari kita tetap bersama Edwin Hubble sebentar. Sementara tahun 1920-an menderu dan Depresi Hebat berlalu, Hubble melakukan penelitian astronomi yang inovatif. Hubble tidak hanya membuktikan bahwa ada galaksi lain selain Bima Sakti , ia juga menemukan bahwa galaksi-galaksi ini menjauh dari galaksi kita sendiri, sebuah gerakan yang disebutnya resesi .

Baca Juga : Informasi Tentang Konferensi Logika Matematika

Untuk mengukur kecepatan gerakan galaksi ini, Hubble mengusulkan Hukum Ekspansi Kosmik Hubble, alias hukum Hubble, sebuah persamaan yang menyatakan: kecepatan = H × jarak . Velocity mewakili kecepatan resesi galaksi; H adalah konstanta Hubble, atau parameter yang menunjukkan tingkat di mana alam semesta mengembang; dan jarak adalah jarak galaksi dari galaksi yang dibandingkan.

Konstanta Hubble telah dihitung pada nilai yang berbeda dari waktu ke waktu, tetapi nilai yang diterima saat ini adalah 70 kilometer/detik per megaparsec, yang terakhir adalah satuan jarak di ruang intergalaksi [sumber: White ]. Untuk tujuan kita, itu tidak begitu penting. Yang paling penting adalah bahwa hukum Hubble menyediakan metode ringkas untuk mengukur kecepatan galaksi dalam kaitannya dengan kecepatan kita sendiri. Dan mungkin yang paling penting, hukum menetapkan bahwa alam semesta terdiri dari banyak galaksi, yang pergerakannya dapat ditelusuri kembali ke big bang.

3: Hukum Kepler tentang Gerak Planet

Selama berabad-abad, para ilmuwan bertempur satu sama lain dan dengan para pemimpin agama tentang orbit planet, terutama tentang apakah mereka mengorbit matahari kita. Pada abad ke-16, Copernicus mengajukan konsep kontroversialnya tentang tata surya heliosentris, di mana planet-planet berputar mengelilingi matahari — bukan Bumi. Tetapi Johannes Kepler, yang membangun pekerjaan yang dilakukan oleh Tyco Brahe dan yang lainnya, perlu membangun landasan Sains yang jelas untuk pergerakan planet-planet.

Tiga hukum gerak planet Kepler — terbentuk pada awal abad ke-17 — menggambarkan bagaimana planet mengorbit matahari. Hukum pertama, kadang-kadang disebut hukum orbit , menyatakan bahwa planet-planet mengorbit matahari secara elips. Hukum kedua, hukum luas , menyatakan bahwa garis yang menghubungkan planet ke matahari mencakup luas yang sama selama periode waktu yang sama. Dengan kata lain, jika Anda mengukur area yang dibuat dengan menggambar garis dari Bumi ke matahari dan melacak pergerakan Bumi selama 30 hari, area tersebut akan tetap sama di mana pun Bumi berada di orbitnya saat pengukuran dimulai.

Yang ketiga, hukum periode , memungkinkan kita untuk menetapkan hubungan yang jelas antara periode orbit planet dan jaraknya dari matahari. Berkat hukum ini, kita tahu bahwa planet yang relatif dekat dengan matahari, seperti Venus, memiliki periode orbit yang jauh lebih singkat daripada planet yang jauh, seperti Neptunus.

4: Hukum Gravitasi Universal

Kita mungkin menerima begitu saja sekarang, tetapi lebih dari 300 tahun yang lalu Sir Isaac Newton mengajukan ide revolusioner: bahwa dua benda, berapa pun massanya, mengerahkan gaya gravitasi terhadap satu sama lain. Hukum ini diwakili oleh persamaan yang banyak ditemui siswa sekolah menengah di kelas fisika. Ini berjalan sebagai berikut:

F = G × [(m 1 m 2 )/r 2 ]

F adalah gaya gravitasi antara dua benda, diukur dalam Newton. M 1 dan m 2 adalah massa kedua benda, sedangkan r adalah jarak antara keduanya. G adalah konstanta gravitasi , angka yang saat ini dihitung menjadi 6,672 × 10 -11 N m 2 kg -2 [sumber: Weisstein ].

Manfaat dari hukum gravitasi universal adalah memungkinkan kita untuk menghitung tarikan gravitasi antara dua benda. Kemampuan ini sangat berguna ketika para ilmuwan, katakanlah, berencana untuk menempatkan satelit di orbit atau memetakan arah bulan .

5: Hukum Gerak Newton

Selama kita berbicara tentang salah satu ilmuwan terbesar yang pernah hidup, mari kita beralih ke hukum terkenal Newton lainnya. Tiga hukum geraknya membentuk komponen penting fisika modern. Dan seperti banyak hukum Sains, mereka agak elegan dalam kesederhanaannya.

Hukum pertama dari ketiga hukum tersebut menyatakan bahwa suatu benda yang bergerak akan tetap bergerak kecuali jika ada gaya luar yang bertindak. Untuk bola yang menggelinding di lantai, gaya luar itu bisa berupa gesekan antara bola dan lantai, atau bisa juga balita yang menendang bola ke arah lain.

Hukum kedua menetapkan hubungan antara massa benda ( m ) dan percepatannya ( a ), dalam bentuk persamaan F = m × a . F mewakili gaya, diukur dalam Newton. Ini juga merupakan vektor, artinya memiliki komponen arah. Karena percepatannya, bola yang menggelinding di lantai memiliki vektor tertentu , arah perjalanannya, dan diperhitungkan dalam menghitung gayanya.

Hukum ketiga agak bernas dan harus akrab bagi Anda: Untuk setiap tindakan ada reaksi yang sama dan berlawanan. Artinya, untuk setiap gaya yang diterapkan pada suatu benda atau permukaan, benda tersebut mendorong kembali dengan gaya yang sama.

6: Hukum Termodinamika

Fisikawan dan novelis Inggris CP Snow pernah berkata bahwa seorang non-ilmuwan yang tidak mengetahui hukum kedua termodinamika seperti seorang ilmuwan yang tidak pernah membaca Shakespeare [sumber: Lambert ]. Pernyataan Snow yang sekarang terkenal dimaksudkan untuk menekankan pentingnya termodinamika dan kebutuhan bagi non-ilmuwan untuk mempelajarinya.

Baca Juga :

Termodinamika adalah studi tentang bagaimana energi bekerja dalam suatu sistem, apakah itu mesin atau inti bumi . Itu dapat direduksi menjadi beberapa hukum dasar, yang dengan cerdik diringkas oleh Snow sebagai berikut.

  • Anda tidak bisa menang.
  • Anda tidak bisa mencapai titik impas.
  • Anda tidak bisa keluar dari permainan.

Mari kita membongkar ini sedikit. Dengan mengatakan Anda tidak bisa menang, Snow berarti bahwa karena materi dan energi adalah kekal, Anda tidak bisa mendapatkan satu tanpa melepaskan beberapa yang lain (yaitu, E=mc²). Ini juga berarti bahwa agar mesin dapat menghasilkan kerja, Anda harus menyediakan panas, meskipun dalam apa pun selain sistem tertutup sempurna, sebagian panas pasti hilang ke dunia luar, yang kemudian mengarah ke hukum kedua.

Pernyataan kedua — Anda tidak dapat mencapai titik impas — berarti bahwa karena entropi yang terus meningkat , Anda tidak dapat kembali ke keadaan energi yang sama. Energi yang terkonsentrasi di satu tempat akan selalu mengalir ke tempat dengan konsentrasi yang lebih rendah.

Akhirnya, hukum ketiga — Anda tidak dapat keluar dari permainan — mengacu pada nol mutlak, suhu teoretis serendah mungkin, diukur pada nol Kelvin atau (minus 273,15 derajat Celcius dan minus 459,67 derajat Fahrenheit). Ketika suatu sistem mencapai nol mutlak, molekul menghentikan semua gerakan, artinya tidak ada energi kinetik, dan entropi mencapai nilai serendah mungkin. Tetapi di dunia nyata, bahkan di relung ruang, mencapai nol mutlak tidak mungkin — Anda hanya bisa sangat dekat dengannya.

Informasi Tentang Konferensi Logika Matematika
Rumus Matematika

Informasi Tentang Konferensi Logika Matematika

Informasi Tentang Konferensi Logika Matematika – Konferensi Logika Matematika adalah daftar indeks pertemuan mendatang, seminar, kongres, lokakarya, program, melanjutkan kursus CME, pelatihan, pertemuan puncak, dan simposium mingguan, tahunan atau bulanan.Konferensi Logika Matematika mencantumkan acara yang relevan untuk peneliti nasional/internasional, ilmuwan, cendekiawan, profesional, insinyur, peserta pameran, sponsor, praktisi akademik, ilmiah, dan universitas untuk menghadiri dan mempresentasikan kegiatan penelitian mereka.

Informasi Tentang Konferensi Logika Matematika

 

Summer Graduate School — Foundations and Frontiers of Probabilistic Proofs

Summer Graduate School — Foundations and Frontiers of Probabilistic Proofs 28 Jun 2021 – 09 Jul 2021 • Zurich, Switzerland Penyelenggara: MRSI – Institut Penelitian Ilmu Matematika, Berkeley | ETH Zurich, Swiss ,Abstrak: Sekolah musim panas ini akan memberikan pengenalan bidang bukti probabilistik dan matematika yang indah di baliknya, serta mempersiapkan siswa untuk melakukan penelitian mutakhir di bidang ini.

FUZZ-IEEE’2021 — 2021 IEEE International Conference on Fuzzy Systems

11 Jul 2021 – 14 Jul 2021 • Luxembourg, Luxembourg

thebigvantheory.com  – FUZZ-IEEE 2021 akan mewakili titik pertemuan unik bagi para ilmuwan dan insinyur, dari akademisi dan industri, untuk berinteraksi dan mendiskusikan peningkatan dan inovasi terbaru di lapangan. Topik konferensi akan mencakup semua aspek teori dan aplikasi himpunan dan sistem fuzzy serta hibridisasinya dengan teknik kecerdasan buatan dan komputasi lainnya. Di bawah tema 2021, ‘Menangani Ketidakpastian dalam AI yang Dapat Diinterpretasikan’, konferensi ini akan menekankan penanganan ketidakpastian, khususnya dalam konteks AI yang dapat ditafsirkan dan interaktif, yang secara aktif mempromosikan keterlibatan lintas disiplin.

13th Panhellenic Logic Symposium

14 Jul 2021 – 18 Jul 2021 • Volos, Greece

Abstrak: Simposium Logika Panhellenic adalah acara ilmiah dua tahunan yang didirikan pada tahun 1997. Ini bertujuan untuk mempromosikan interaksi dan fertilisasi silang di antara berbagai bidang logika. Awalnya dipahami sebagai cara menyatukan banyak ahli logika keturunan Hellenic di seluruh dunia, PLS telah berkembang menjadi forum internasional untuk komunikasi kemajuan state-of-the-art dalam logika. Simposium ini terbuka untuk para peneliti di seluruh dunia yang bekerja dalam logika yang dipahami secara luas.

Information Theory and Data Science Workshop

19 Jul 2021 – 23 Jul 2021 • Singapore, Singapore

Penyelenggara: Institut Ilmu Matematika/Universitas Nasional Singapura

Abstrak: Teori informasi membahas pertanyaan mendasar di berbagai bidang sains dan teknik, termasuk komunikasi, kompresi data, teori pembelajaran statistik, keamanan, dan jaringan. Secara khusus, teori informasi dapat digunakan untuk mengidentifikasi batas fundamental dan mengukur efektivitas algoritma untuk berbagai masalah yang terkait dengan bidang ini.

Baca Juga : Jenis Matematika: Berbagai Macam Matematika

LC 2021 — Kolokium Logika 2021

19 Jul 2021 – 24 Jul 2021 • Poznan, Polandia

Abstrak: Kolokium Logika adalah Pertemuan Musim Panas Eropa dari Asosiasi Logika Simbolik, sebuah organisasi internasional yang mendukung penelitian dan studi kritis dalam logika. Fungsi utamanya adalah menyediakan forum yang efektif untuk presentasi, publikasi, dan diskusi kritis karya ilmiah di bidang penyelidikan ini.

Workshop on Advances in Theory and Algorithms for Deep Reinforcement Learning

02 Aug 2021 – 04 Aug 2021 • Providence, RI, United States

Abstrak: Ada kemajuan yang signifikan selama beberapa tahun terakhir dalam teori dan aplikasi Reinforcement Learning (RL). Sementara teori dan aplikasi RL memiliki sejarah yang kaya akan kembali beberapa dekade, keberhasilan utama baru-baru ini telah terjadi karena pernikahan yang sukses antara pendekatan pembelajaran mendalam untuk pendekatan fungsi yang tertanam dalam kerangka pembelajaran penguatan untuk pengambilan keputusan (RL Dalam).

Di satu sisi, ada pemahaman yang lebih kaya tentang Stochastic Gradient Descent (SGD) untuk optimasi non-cembung, dampaknya dalam mendorong kesalahan pelatihan ke nol di jaringan saraf dalam, dan pada kemampuan generalisasi jaringan tersebut untuk inferensi. Di sisi lain, telah terjadi ledakan penelitian tentang algoritma pembelajaran berulang dengan jaminan statistik yang kuat dalam pengaturan pembelajaran penguatan, pendekatan stokastik dan bandit multi-bersenjata.

Lokakarya ini bertujuan untuk membawa peneliti terkemuka dari dua topik ini, dengan tujuan untuk memahami dan memajukan penelitian di persimpangan mereka. Kami juga akan mengeksplorasi hubungan potensial lainnya antara pembelajaran mendalam dan RL mendalam, termasuk namun tidak terbatas pada: Memahami generalisasi dalam RL mendalam dan bagaimana hal itu terkait dengan dan/atau berbeda dari generalisasi dalam pembelajaran mendalam; Hubungan antara pelatihan permusuhan dalam pembelajaran mendalam (misalnya, Jaringan Perlawanan Generatif) dan aspek pengoptimalan algoritme RL mendalam baru-baru ini berdasarkan pencocokan momen umum dalam RL di luar kebijakan dan pembelajaran imitasi. Lokakarya ini sepenuhnya didanai oleh Hibah Bertarget Yayasan Simons untuk Institut.

dengan tujuan untuk memahami dan memajukan penelitian di persimpangan mereka. Kami juga akan mengeksplorasi hubungan potensial lainnya antara pembelajaran mendalam dan RL mendalam, termasuk namun tidak terbatas pada: Memahami generalisasi dalam RL mendalam dan bagaimana hal itu terkait dengan dan/atau berbeda dari generalisasi dalam pembelajaran mendalam; Hubungan antara pelatihan permusuhan dalam pembelajaran mendalam (misalnya, Jaringan Perlawanan Generatif) dan aspek pengoptimalan algoritme RL mendalam baru-baru ini berdasarkan pencocokan momen umum dalam RL di luar kebijakan dan pembelajaran imitasi.

Lokakarya ini sepenuhnya didanai oleh Hibah Bertarget Yayasan Simons untuk Institut. dengan tujuan untuk memahami dan memajukan penelitian di persimpangan mereka. Kami juga akan mengeksplorasi hubungan potensial lainnya antara pembelajaran mendalam dan RL mendalam, termasuk namun tidak terbatas pada: Memahami generalisasi dalam RL mendalam dan bagaimana hal itu terkait dengan dan/atau berbeda dari generalisasi dalam pembelajaran mendalam; Hubungan antara pelatihan permusuhan dalam pembelajaran mendalam (misalnya, Jaringan Perlawanan Generatif) dan aspek pengoptimalan algoritme RL mendalam baru-baru ini berdasarkan pencocokan momen umum dalam RL di luar kebijakan dan pembelajaran imitasi.

Lokakarya ini sepenuhnya didanai oleh Hibah Bertarget Yayasan Simons untuk Institut. Memahami generalisasi dalam RL mendalam dan bagaimana kaitannya dengan dan/atau berbeda dari generalisasi dalam pembelajaran mendalam; Hubungan antara pelatihan permusuhan dalam pembelajaran mendalam (misalnya, Jaringan Perlawanan Generatif) dan aspek pengoptimalan algoritme RL mendalam baru-baru ini berdasarkan pencocokan momen umum dalam RL di luar kebijakan dan pembelajaran imitasi.

Lokakarya ini sepenuhnya didanai oleh Hibah Bertarget Yayasan Simons untuk Institut. Memahami generalisasi dalam RL mendalam dan bagaimana kaitannya dengan dan/atau berbeda dari generalisasi dalam pembelajaran mendalam; Hubungan antara pelatihan permusuhan dalam pembelajaran mendalam (misalnya, Jaringan Perlawanan Generatif) dan aspek pengoptimalan algoritme RL mendalam baru-baru ini berdasarkan pencocokan momen umum dalam RL di luar kebijakan dan pembelajaran imitasi. Lokakarya ini sepenuhnya didanai oleh Hibah Bertarget Yayasan Simons untuk Institut.

Mathematics and Analogical Reasoning

27 Agustus 2021 – 28 Agustus 2021 • Munich, Jerman

Abstrak: Tujuan dari konferensi ini adalah untuk menyelidiki peran matematika sebagai perangkat heuristik untuk penalaran analogis dalam sains dan filsafat. Ilmu empiris sangat bergantung pada matematika. Model matematika memungkinkan fisikawan untuk mensimulasikan analog ‘lubang bodoh’ dinamis dengan lubang hitam gravitasi (Curiel 2019; Dardashti, Thébault, dan Winsberg 2017; Gryb, Palacios, dan Thébault 2019), ahli kimia untuk mempelajari perilaku molekul, peneliti medis untuk memeriksa tingkat penyebaran penyakit, dan ahli biologi untuk memahami perubahan populasi hewan. Tidak ada keraguan bahwa matematika adalah alat ilmiah yang sangat diperlukan.

Congress of the German Society for Philosophy

05 Sep 2021 – 08 Sep 2021 • Nürnberg, Jerman

Abstrak: Konferensi ke-25 Masyarakat Filsafat Jerman membahas yang benar, yang baik, dan yang indah – dan, oleh karena itu, dengan segala sesuatu? Iya dan tidak. Seperti biasa, konferensi akan menjadi pameran filsafat dan memberikan kesempatan untuk mempresentasikan penelitian dari semua bagian filsafat: dalam 40 bagian akan ada pembicaraan tentang hampir semua bidang dan periode filsafat.

Pada saat yang sama, akan ada, terutama di kolokium, fokus pada pertanyaan-pertanyaan khusus, yang, dalam beberapa tahun terakhir, semakin menjadi pusat perhatian dalam penelitian filosofis. Pertanyaan-pertanyaan ini berkaitan dengan hubungan antara kebenaran, kebaikan dan keindahan: Apa hubungan antara norma epistemik dan praktis? Bisakah penilaian tentang yang baik dan yang indah itu benar (dan salah)? Apa nilai kebenaran? Apakah hidup yang baik adalah hidup yang indah? Apakah tujuan keindahan seni, kebenaran atau kebaikan? Pertanyaan-pertanyaan ini dan terkait terletak di persimpangan filsafat teoretis dan praktis – dan, oleh karena itu, mungkin di pusat filsafat secara umum.

New Frontiers in Proofs and Computation

12 Sep 2021 – 17 Sep 2021 • Hangzhou, Tiongkok

Penyelenggara: Institute for Advanced Study in Mathematics (IASM) di Hangzhou, Cina, dan Stasiun Penelitian Internasional Banff untuk Inovasi dan Penemuan Matematika (BIRS) di Banff, Kanada

Abstrak: Lokakarya ini didedikasikan untuk Hao Wang, atas karya rintisannya dalam menghubungkan pemikiran manusia dan formal yang meresap (O1)-(O3). Pemahaman yang lebih besar tentang topik-topik ini tidak diragukan lagi akan mengarah pada pemahaman yang lebih baik tentang komputasi dalam matematika dan ilmu komputer, dan meningkatkan keunggulan logika matematika dan teori pembuktian di Cina, Asia, dan dunia.

LATD 20201 — Logic, Algebra and Truth Degrees 2021

13 Sep 2021 – 17 Sep 2021 • Tbilisi, Georgia

Abstrak: Seri konferensi LATD dimulai sebagai pertemuan resmi kelompok kerja pada Logika Fuzzy Matematika dan telah berkembang menjadi pertemuan yang lebih luas dalam logika aljabar dan bidang terkait. Tujuan utamanya adalah untuk mendorong kolaborasi antara peneliti di bidang ini, dan untuk mempromosikan komunikasi dan kerja sama dengan anggota bidang tetangga.

Jenis Matematika: Berbagai Macam Matematika
Teori Matematika

Jenis Matematika: Berbagai Macam Matematika

Jenis Matematika: Berbagai Macam Matematika – Ada banyak jenis matematika. Dalam posting blog ini, kita akan membahas jenis matematika yang paling umum . Kita akan mulai dengan aritmatika, yang merupakan jenis matematika paling dasar.

Jenis Matematika: Berbagai Macam Matematika

thebigvantheory – Aritmatika adalah ilmu yang mempelajari bilangan dan operasi yang dapat dilakukan pada bilangan tersebut. Selanjutnya kita akan membahas aljabar yang merupakan cabang matematika yang membahas tentang persamaan dan variabel.

Melansir theprudentprofessor, Setelah itu, kita akan berbicara tentang geometri, yang merupakan studi tentang bentuk dan sifat-sifatnya. Kemudian, kita akan beralih ke trigonometri, yang merupakan studi tentang sudut dan segitiga. Akhirnya, kita akan membahas kalkulus, yang merupakan jenis matematika yang lebih maju yang berhubungan dengan tingkat perubahan.

Baca juga : Biologi Matematika dan Teoritis: Perspektif Eropa 

Apa saja Cabang-cabang Matematika?

Matematika dibagi menjadi beberapa cabang, yang semuanya dipelajari dengan cara yang berbeda dan membutuhkan keterampilan yang berbeda. Cabang matematika yang paling umum adalah aritmatika, aljabar, geometri, trigonometri, dan kalkulus. Mari kita lihat lebih dekat satu per satu.

1. Aritmatika

Aritmatika adalah jenis matematika yang paling dasar. Ini adalah studi tentang angka dan operasi yang dapat dilakukan pada mereka. Aritmatika meliputi penjumlahan, pengurangan, perkalian, dan pembagian dasar. Hal ini penting untuk melakukan konsep matematika yang lebih maju seperti aljabar dan geometri.

2. Aljabar

Aljabar adalah cabang matematika yang berhubungan dengan persamaan dan variabel. Aljabar digunakan untuk menyelesaikan masalah dengan memecahkan persamaan atau mencari nilai variabel. Aljabar digunakan di berbagai bidang seperti sains dan teknik.

3. Geometri

Geometri adalah ilmu yang mempelajari tentang bentuk dan sifat-sifatnya. Angka geometris termasuk lingkaran, kotak, segitiga, persegi panjang, dan banyak lagi! Konsep dasar geometri melibatkan titik-titik garis segmen sinar sudut bidang permukaan benda tiga dimensi seperti kubus piramida silinder prisma bola kerucut lempengan polihedra dan sebagainya.

4. Trigonometri

Trigonometri adalah ilmu yang mempelajari tentang sudut dan segitiga. Fungsi trigonometri digunakan untuk memecahkan masalah di bidang teknik, navigasi, arsitektur, survei, astronomi, dan banyak bidang lainnya. Ada tiga jenis utama fungsi trigonometri: sinus cosinus tangen secan cosecan cotangen invers sinus invers cosinus dan invers tangen.

5. Kalkulus

Kalkulus adalah jenis matematika yang lebih maju yang berhubungan dengan tingkat perubahan. Ini digunakan di bidang-bidang seperti ekonomi, fisika, teknik, dan kedokteran untuk memecahkan masalah dengan menemukan tingkat perubahan kuantitas. Kalkulus adalah subjek yang luas dan kompleks, dan dapat dipelajari pada berbagai tingkat kedalaman.

Ini adalah cabang matematika yang paling umum. Ada banyak jenis matematika lainnya, seperti teori bilangan, aljabar abstrak, topologi, teori probabilitas, dan banyak lagi! Tetapi ini adalah beberapa yang paling penting. Setiap cabang matematika dipelajari dengan cara yang berbeda dan membutuhkan keterampilan yang berbeda. Jika Anda ingin belajar lebih banyak tentang matematika, maka Anda harus menjelajahi cabang-cabang ini lebih detail!

Cabang Utama Matematika Murni

  • Aljabar
  • Geometri
  • Trigonometri
  • Kalkulus
  • Statistik dan Probabilitas

Cabang-cabang Matematika Untuk Kelas Tinggi

  • Analisis
  • Matematika Diskrit
  • Matematika Terapan
  • Geometri Kartesius
  • Aljabar Matriks
  • Kombinatorik
  • Topologi
  • Teori pesanan

Kesimpulan

Sejauh ini kita telah menjelajahi tiga kategori besar matematika- aritmatika, aljabar, dan geometri. Tetapi ada banyak jenis matematika yang lebih spesifik yang mengeksplorasi berbagai bidang topik ini secara lebih mendalam. Misalnya, kalkulus adalah jenis matematika yang berhubungan dengan laju perubahan dan gerak, sedangkan topologi adalah studi tentang bentuk dan sifat-sifatnya.

Ada lusinan subkategori lagi dalam matematika, masing-masing dengan aplikasi dan manfaatnya yang unik. Apakah Anda pernah mempelajari jenis matematika lainnya? Apa subjek atau aplikasi favorit Anda?

Model PERMA: Teori Ilmiah tentang Kebahagiaan
Teori Sains

Model PERMA: Teori Ilmiah tentang Kebahagiaan

Model PERMA: Teori Ilmiah tentang Kebahagiaan – Sebagian besar dari kita berpikir kita tahu apa artinya kebahagiaan, tetapi apakah kita juga tahu pilar fundamental terpentingnya? Model kebahagiaan ahli teori Martin Seligman membantu kita memahami langkah-langkah untuk mencapai kehidupan yang penuh dengan kebahagiaan.

Model PERMA: Teori Ilmiah tentang Kebahagiaan

Model PERMA

thebigvantheory – 5 elemen utama Model PERMA mencakup bidang psikologi kesejahteraan dan kebahagiaan.

Melansir iwenhappinesslessons, Martin Seligman, bapak psikologi positif percaya bahwa dengan bantuan lima elemen inti orang dapat mencapai kebahagiaan yang sadar dan bertahan lama. Faktor-faktor yang meningkatkan kebahagiaan, pilar PERMA adalah: Emosi Positif, Keterlibatan, Hubungan, Makna dan Prestasi. Inti dari model PERMA adalah begitu elemen inti dari kehidupan yang bahagia ditentukan, kebahagiaan dapat dicapai.

Baca juga : 5 Teori Sains Yang Paling Rumit Yang Perlu Kamu Ketahui

Emosi positif

Emosi positif tidak hanya berarti kemampuan untuk tersenyum, melainkan kemampuan untuk optimis. Kita bisa melihat masa lalu, masa kini dan masa depan dengan sikap yang lebih positif. Perspektif positif ini membantu hubungan kita, pekerjaan kita, dan menginspirasi kita. Ini menyalakan kreativitas kita, membuka kemungkinan baru. Pandangan hidup yang positif itu penting dan perlu bahkan ketika kita sedang dalam masa sulit agar kita bisa mengarahkan hidup kita ke arah yang baik.

Kesenangan dan kenikmatan adalah bagian dari sikap positif terhadap kehidupan. Kesenangan mengacu pada kebutuhan tubuh kita seperti haus, tidur dan lapar. Kenikmatan lahir dari rangsangan intelektual misalnya saat kita bermain atau memenuhi tugas dengan senang hati di tempat kerja.

Keterlibatan/Alur

Sangatlah penting untuk menemukan aktivitas yang dapat kita lakukan secara total. Aktivitas ini berbeda dari orang ke orang. Kita harus menemukan satu untuk diri kita sendiri, aktivitas yang melibatkan kita, yang membawa kita ke dalam keadaan mengalir. Mungkin musik, olahraga, hobi kreatif, dll.

Jenis aliran ini sangat memengaruhi kecerdasan, keterampilan, dan kemampuan emosional kita.

Hubungan

Hubungan dan koneksi sosial sangat penting dalam kehidupan seseorang. Karena manusia adalah makhluk sosial, kita terus-menerus membangun hubungan dengan orang lain. Menjalin hubungan positif dengan pasangan, saudara, dan teman kita relevan untuk dapat menyebarkan cinta dan kegembiraan.

Berarti

Arti kehidupan. Kita semua menyadari pada titik tertentu dalam hidup kita bahwa di luar kekayaan materi dan karir individu ada sesuatu yang lebih penting, yaitu menjalani kehidupan yang bahagia dan seimbang. Inilah makna hidup yang membantu kita memahami dan melihat nilai-nilai sejati dalam hidup kita.

prestasi

Accomplishment adalah rasa puas pada akhir suatu proses. Ini adalah hasil akhir dari pekerjaan kita menuju tujuan kita. Pencapaian memberi makna pada semua tugas yang dilakukan, untuk semua tujuan realistis yang ditetapkan. Mereka sangat penting dalam mencapai kebahagiaan.

Bagaimana Anda bisa menerapkan model PERMA dalam kehidupan Anda sendiri?

Ingatlah bahwa elemen inti dari model PERMA adalah kunci kebahagiaan kita, perhatikan masing-masing dari mereka. Mulailah untuk menerapkan dan mengamatinya dalam hidup Anda. Ingatlah untuk melihat sisi positif dari semua peristiwa dalam hidup Anda, baik dalam kehidupan pribadi maupun profesional Anda. Jaga hubungan sosial Anda, pelihara mereka dengan cinta! Temukan aktivitas yang memberi Anda rasa keterlibatan penuh, rasa persatuan. Tetapkan tujuan realistis yang dapat Anda capai dengan mudah, sehingga lebih sering merasakan pencapaian.

5 Teori Sains Yang Paling Rumit Yang Perlu Kamu Ketahui
Teori Sains

5 Teori Sains Yang Paling Rumit Yang Perlu Kamu Ketahui

5 Teori Sains Yang Paling Rumit Yang Perlu Kamu Ketahui – Dalam sains, teori dapat diartikan sebagai ide ilmiah yang didasarkan pada penggunaan logika dalam penelitian, penelitian, observasi, dan akumulasi pengalaman, dan rasionalitasnya dapat dibuktikan dalam pembentukan teori. Sekarang, teori ini mungkin tidak sepenuhnya benar untuk waktu yang lama. Jika ada teori baru dan lebih efektif, teori lama akan runtuh. Namun Beberapa di negara menggunakan teori ini untuk sistem pendidikan disana dan hasil yang di capai sangatlah tidak mengecewakan.

5 Teori Sains Yang Paling Rumit Yang Perlu Kamu Ketahui

thebigvantheory – Pada dasarnya teori-teori ilmiah harus dapat diuji secara berulang-ulang agar kebenaran yang terkandung dalam teori tersebut dapat terjaga dan efektif dari waktu ke waktu. Dalam proses ini, beberapa teori ilmiah dianggap rumit dan butuh waktu lama untuk membuktikan keasliannya.

Baca Juga : 5 Teori Sains Terkenal yang Terbukti Salah

Penasaran dengan teori yang paling kompleks? Konon katanya banyak ilmuwan di dunia juga bingung dengan teori-teori rumit tersebut.

1. Teori singularitas gravitasi

Nah, mungkin jika Anda sangat pintar dan menyukai fisika, tampaknya singularitas dapat dipahami sedikit tanpa menyebabkan sakit kepala otak Anda. Faktanya, tidak semua ilmuwan dapat memahami teori ini, karena ini adalah teori yang sangat kompleks. Apa arti teori singularitas?

Menurut penjelasan di halaman “Universe Today“, teori singularitas merupakan penjelasan ilmiah tentang fenomena yang berkaitan dengan gravitasi, ruang dan waktu. Dalam teori ini, terdapat bidang fisik atau luas yang nilai pengukuran medan gravitasi berada dalam rentang tak terhingga. Dengan kata lain, dalam teori singularitas, semua hukum fisika tidak dapat dibedakan karena ruang-waktu bukanlah realitas.

Bingung? Padahal penjelasan di atas merupakan penjelasan paling sederhana yang banyak dipahami orang. Namun nyatanya, penerjemahan teori singularitas justru menjadi momok, karena dianggap hampir membuat para ilmuwan gila. Bayangkan dalam teori ini, keberadaan ruang dan waktu tidak lagi menjadi kenyataan. Karena kombinasi yang tidak dapat dipisahkan, semua zat fisik tidak dapat dibedakan.

Singularitas gravitasi adalah ide ilmiah dalam relativitas umum, yang dikemukakan oleh Albert Einstein. Einstein pasti bisa memahami hubungan antara singularitas dan materi dan lubang hitam. Tentu saja, dia juga sangat paham mengapa gravitasi mempengaruhi ruang dan waktu. Namun, nyatanya, teori yang rumit ini masih dianggap sebagai teori yang tidak dapat dipahami oleh sebagian besar manusia di planet ini.

2. Mekanika kuantum

Menghitung dan mendeskripsikan teori yang disebut mekanika kuantum membutuhkan beberapa papan tulis putih besar, dan mereka yang tidak menyukai fisika pasti akan frustrasi. Apa arti mekanika kuantum? Singkatnya, seperti yang dibahas di halaman “Science Focus”, mekanika kuantum adalah teori dalam bidang fisika, yang membahas segala hal yang berkaitan dengan pergerakan partikel yang sangat kecil (kuantum).

Nah, mekanika kuantum telah mempelajari secara detail gerak dan sifat partikel seperti atom, foton, elektron, proton, neutron, kuark, dan bahkan partikel Tuhan. Jadi, apa hubungannya dengan kehidupan manusia? Ya, semua yang ada di alam semesta ini adalah kombinasi dari partikel kuantum (atom dan subatom). Faktanya, tubuh manusia adalah kumpulan dari banyak partikel kuantum, banyak di antaranya mungkin tidak dihitung.

Teori mekanika kuantum lahir pada abad ke-19 oleh seorang fisikawan Jerman bernama Max Planck. Saat itu, dia serius mempelajari dan mempelajari gerak dan sifat materi atom. Pemikiran ilmiah Max Planck tentang kuantum menarik perhatian Einstein pada tahun 1905. Bahkan, Einstein menambahkan bahwa sifat radiasi yang dihasilkan partikel kuantum merupakan hasil dari energi cahaya yang dipisahkan.

Sebelum masa Max Planck, ada ilmuwan hebat lainnya yang membahas overdosis. Mereka adalah Robert Hooke, Christian Huygens dan Leonhart Euler. Saat ini, teori dan mekanika kuantum dipahami sebagai pemikiran ilmiah yang sangat kompleks, bahkan mempengaruhi semua aspek kehidupan di alam semesta. Hampir semua pembahasan fisika modern biasanya juga bersinggungan dengan mekanika kuantum.

3. Teori evolusi

Dalam ilmu biologi, teori evolusi merupakan bagian penting yang dapat menjelaskan sejarah keanekaragaman spesies di bumi. Sayangnya, bagi sebagian orang biasa, memahami teori evolusi sama rumitnya dengan memahami singularitas dalam fisika dan matematika. Padahal, teori evolusi juga ditentang dan dianggap sebagai teori yang menyesatkan.

Sebagaimana ditulis dalam “Ilmu Kehidupan” (Live Science), teori evolusi adalah teori ilmiah yang mempelajari cara-cara di mana perubahan mikro dan makro terjadi pada organisme dalam jangka waktu yang lama. Nah, sejauh ini teori yang dikemukakan Charles Darwin rupanya telah menimbulkan perdebatan yang cukup panjang.

Meski hampir semua ilmuwan dan cendekiawan percaya bahwa evolusi memang terjadi di alam, di satu sisi, orang-orang biasa di dunia meragukannya. Mereka percaya bahwa teori evolusi bertentangan dengan sifat alam. Oleh karena itu, kaum Puritan Inggris dan para pemimpin agama juga membentuk kreasionisme untuk melawan evolusi.

Sangat rumit bagi para ilmuwan untuk menjelaskan miliaran tahun evolusi kepada manusia biasa. Faktanya, para ahli telah mendeskripsikan fosil, perubahan genetik, keanekaragaman spesies dan etnis, perubahan mikro dan makro, dan segala bentuk bukti untuk penelitian empiris terkait biomolekul. Yang bisa saya katakan adalah, nyatanya, masih banyak orang di dunia ini yang kesulitan memahami teori evolusi, meskipun mereka tidak sadar bahwa teori itu berkembang.

4. Teori relativitas

Albert Einstein adalah seorang ilmuwan jenius yang memprakarsai teori kompleks yang disebut teori relativitas. Pada dasarnya teori terbagi menjadi dua bagian yaitu relativitas dan relativitas umum. Meski tidak semua sudut pandang bisa dianggap benar, tetapi terutama teori relativitas, Einstein membuktikan bahwa teorinya sampai saat ini tidak valid.

Telah ditunjukkan di halaman ilmu antariksa bahwa teori relativitas dapat secara sederhana dijelaskan sebagai hipotesis bahwa hukum fisika akan berlaku di mana-mana. Perbedaan hukum fisika tersebut terletak pada pandangan pengamat terhadap objek yang diamati. Salah satu bukti teori relativitas adalah waktu. Ya, waktu itu relatif dan akan dipengaruhi oleh gravitasi.

Misalnya, jika Anda bepergian dengan kereta api dengan kecepatan yang hampir sama dengan kecepatan cahaya selama setahun, maka saat Anda turun dari kereta, usia dunia bertambah 100 tahun. Ini disebut kerabat. Jika Anda naik kereta dengan kecepatan mendekati kecepatan cahaya (300.000 kilometer per detik), Anda tidak perlu mengalami 100 tahun bumi.

Karena teori relativitas melibatkan ruang, waktu, ukuran dan gravitasi, teori relativitas telah digunakan dengan cara yang kompleks di zaman modern. Pemetaan berbasis satelit atau GPS juga didasarkan pada teori relativitas Einstein. Pasalnya, untuk memetakan suatu wilayah, satelit harus mampu mencapai kecepatan 20.000 km per detik untuk mengimbangi perputaran bumi.

Untuk mendalami teori relativitas diperlukan kajian fisika yang mendalam, dan hal ini membutuhkan penelitian lebih lanjut. Konsep relativitas sangat sederhana dan dapat diajarkan di sekolah atau pembelajaran lanjutan awal. Namun, jika ingin pemahaman yang lebih dalam, Anda bisa mempelajari teori relativitas dalam penelitian fisika tingkat lanjut, yang tentunya melibatkan perhitungan yang sangat kompleks.

5. Teori segala sesuatu (theory of everything)

Tidak semua orang, atau bahkan semua ilmuwan jenius, dapat memahami secara mendalam teori segala sesuatu atau kandungan yang terkandung dalam teori segalanya. “Scientific Man” menulis di websitenya bahwa teori yang dikemukakan oleh mendiang Stephen Hawking merupakan teori yang sulit untuk direalisasikan.

Tujuan terciptanya teori genius ini adalah untuk menyatukan semua hukum dan teori yang ada dalam ilmu fisika. Dengan cara ini, semua misteri yang ada di alam semesta juga bisa terjawab. Hawking percaya bahwa selama seseorang dapat mengungkap teorinya, dia akan mendapatkan jawaban ilmiah yang telah diperdebatkan.

Tentu saja sulit untuk memahami bagaimana teori ini bekerja. Tidak hanya itu, bagi banyak ilmuwan, dianggap mustahil dan rumit untuk menggabungkan semua unsur teori dan hukum. Untuk ini, diperlukan perhitungan yang tidak terbatas. Akan tetapi, banyak ilmuwan juga setuju bahwa teori kompleks Hawking juga dapat menjawab semua masalah fisik yang belum terpecahkan.

Melalui teori segalanya, sekilas Hawking memang mengungguli Einstein, karena relativitas Einstein juga dianggap sebagai salah satu bagian atau kerangka yang menyusun keseluruhan rangkaian fisika di alam semesta. Meski begitu, masih banyak soal yang belum terjawab dalam fisika saat ini. Hingga suatu saat, tampaknya teori tersebut masih menjadi salah satu teori paling kompleks yang pernah ada.

5 Teori Sains Terkenal yang Terbukti Salah
Teori Sains

5 Teori Sains Terkenal yang Terbukti Salah

5 Teori Sains Terkenal yang Terbukti Salah – Teori Sains Terkenal yang Terbukti Salah” mari kita cari tahu dulu apa yang disarankan oleh judul itu. Pada dasarnya artikel tersebut berisi daftar teori-teori ilmiah terkenal yang tidak sepenuhnya sesuai dengan dunia saat ini.

5 Teori Sains Terkenal yang Terbukti Salah

thebigvantheory – Inilah keindahan sains yang selalu memiliki ruang untuk sesuatu yang baru, yang mengesankan, dan yang mengetuk pikiran seseorang. Kami mencantumkan di sini beberapa teori medis yang terbukti salah. Beberapa teori sejarah terbukti salah. Beberapa konsep ilmiah dasar yang berubah dari waktu ke waktu.

Melansir scienceve, Salah Membuktikan Teori Sains Terkenal juga memiliki beberapa teori yang menolak banyak teori ilmiah dan karena itu ada sejumlah teori ilmiah yang pada awalnya tidak diterima.

Baca juga : Kontroversi Teori Sains Dulu dan Sekarang

1. Teori Evolusi Charles Darwin

Salah satu teori yang paling terkenal di pertengahan abad ke- 19 adalah teori evolusi Darwin dan kadang juga ditulis sebagai teori seleksi alam Darwin. Pertama kita perlu memahami apa yang dikatakan teori psikologi evolusi. Ada pertanyaan untuk waktu yang lama tentang teori evolusi. Apakah evolusi itu nyata? Apa itu fakta evolusi? Apa itu evolusi vs kreasionisme? Kami mencoba mencari solusi untuk semua pertanyaan ini dalam Teori Sains Terkenal yang Terbukti Salah.

Menurut Charles Darwin dalam bukunya “ On the Origin of Species ” suatu organisme mengadopsi perubahan dan merumuskan dirinya sesuai dengan kebutuhan lingkungan dan sekitarnya. Itu membiarkannya bertahan untuk waktu yang lebih lama dan bereproduksi secara tiba-tiba. “ Survival of the fittest ” adalah semacam slogan yang sering digunakan dalam teori evolusi Darwin. Charles Darwin menyatakan bagaimana mamalia darat dapat berubah menjadi paus air. Untuk penjelasan Darwin mencontohkan beruang hitam Amerika Utara yang menangkap serangga dengan berenang, berubah menjadi paus seiring waktu.

Cara Terbukti Salah

Gagasan Darwin langsung ditolak oleh publik. Bahkan Darwin harus menulis ulang bagian terakhir dari bukunya “On the origin of Species” di mana ia akhirnya menghilangkan contoh beruang yang berenang. Ada ilmuwan yang percaya bahwa gagasan Darwin tidak seburuk itu tetapi dia tidak memilih contoh terbaik untuk dijelaskan. Mereka percaya jika dia dapat mempertimbangkan contoh sapi atau mamalia lain dari jenis itu, itu bisa lebih baik. Darwin juga menganggap manusia sebagai bentuk kera yang paling canggih. Itu sebabnya kadang-kadang juga dinyatakan sebagai teori evolusi manusia Charles Darwin.

Ilmuwan modern menunjukkan area di mana Darwin salah dalam teori evolusinya. Menurut Pobiner, Darwin tidak tahu sama sekali tentang pengetahuan genetika? Pobiner menjelaskan bagaimana perubahan fisik dan perilaku terjadi pada gen. Dia menjelaskan seluruh proses mutasi. Dinyatakan pula peran DNA pada tingkat genetik. Ini semua adalah poin-poin penting yang sepenuhnya terlewatkan oleh Darwin dalam teori evolusinya.

2. Teori Phlogiston

Johan Joachim Becher mengajukan gagasan teori Phlogiston pada tahun 1667. Di sini kami membuat daftar beberapa kemungkinan alasan yang menyatakan bagaimana teori Phlogiston dibantah. Mengapa teori flogiston terbukti salah? Mengapa teori flogiston ditolak? Menurut teori ini semua materi yang mudah terbakar mengandung bahan khusus yang disebut Phlogiston yang terlepas pada saat pembakaran. Phlogiston memungkinkan seluruh proses pembakaran. Teori juga menjelaskan sifat-sifat flogiston sebagai zat yang tidak berwarna, tidak berbau dan tidak berasa. Phlogiston menjadi terlihat hanya selama proses pembakaran.

Cara Terbukti Salah

Cerita Sains yang Terbukti Salah mengandung teori Phlogiston karena teori tersebut tidak dapat membuktikan dasarnya secara eksperimental. Ada serangkaian percobaan yang menghasilkan perbedaan dalam situasi yang berbeda. Ketika bahan seperti kayu dll dibakar, ia kehilangan berat selama proses pembakaran. Tetapi ketika eksperimen dilakukan pada logam tertentu yang dapat terbakar, beratnya bertambah bukannya berkurang. Eksperimen-eksperimen ini benar-benar terbukti melawan teori Phlogiston seolah-olah bahan seperti Phlogiston dilepaskan selama pembakaran, materi itu seharusnya kehilangan beratnya alih-alih bertambah. Belakangan, proses oksidasi juga sepenuhnya bertentangan dengan teori Phlogiston karena tidak memiliki akar untuk menjelaskan proses oksidasi.

3. Bumi yang Berkembang

Teori bumi yang mengembang dianggap sebagai salah satu teori paling kontroversial dalam geologi. Apa yang diajarkan dari tingkat sekolah ke tingkat yang lebih tinggi geologi bahwa ukuran dan massa bumi adalah statis. Tetapi teori bumi yang mengembang mendapat popularitas di abad ke- 19. Teori ini kadang-kadang disebut sebagai teori pergeseran benua. Menurut teori ini ukuran dan massa bumi tidak tetap. Hipotesis tersebut memuat konsep pergeseran benua. Dengan berlalunya waktu ukuran planet tumbuh dan sebagai hasilnya gunung baru bisa berkembang. Hal ini menyebabkan peningkatan jarak antara benua di dunia. Awalnya Charles Darwin mengajukan konsep pemuaian bumi secara lateral; Nicola Tesla juga membenarkannya dengan membandingkan teori dengan prosesperluasan bintang yang sekarat .

Cara Terbukti Salah

Kami mencantumkan teori bumi yang mengembang dalam Teori Sains Terkenal yang Terbukti Salah karena teori itu tidak pernah terbukti 100% akurat. Banyak orang mempertanyakan apa yang menyebabkan pergeseran benua? Apa bukti teori pergeseran benua? Tapi itu juga membawa kontroversi selama beberapa dekade untuk tidak terbukti sepenuhnya salah. Akhirnya teori tersebut dibantah oleh konsep lempeng tektonik. Lempeng tektonik mengkonfirmasi pergerakan lempeng geografis di litosfer bumi. Ia juga menyangkal konsep bahwa benua dan gunung adalah hasil dari pemuaian bumi dengan waktu.

4. Generasi Spontan

Generasi spontan atau kadang disebut sebagai generasi spontan Aristoteles adalah salah satu teori biologi klasik yang paling terkenal. Mungkin teori pertama kali dikemukakan oleh Aristoteles. Hipotesis teori menyatakan bahwa kehidupan baik tumbuhan atau hewan dapat berasal dari benda mati. Berarti benda mati dapat menghasilkan makhluk hidup secara spontan . Aristoteles mengatakan bahwa kehidupan bisa muncul dari benda mati jika mengandung Pneuma yang berarti panas vital. Contoh generasi spontan Amon Aristoteles menganggap contoh belut ikan laut. Dia mengusulkan bahwa belut bisa menjadi hasil dari beberapa materi tak hidup di dalam air. Dia juga mengajukan teori generasi spontan dengan contoh katak yang terkenal.

Cara Terbukti Salah

Aristoteles adalah salah satu filsuf Yunani paling terkenal pada masanya dan banyak teorinya terbukti benar bahkan dalam sains modern. Jadi merupakan tantangan besar untuk menyangkal teori generasi spontan. Francesco Redi seorang Dokter Italia pertama kali membantah teori generasi spontan pada abad ke-17. Redi melakukan dan eksperimen yang meneliti sistem reproduksi lalat di tiga toples yang berbeda. Satu dengan tutup terbuka. Kedua dengan tertutup dan yang ketiga dengan membran. Akhirnya ia membuktikan dengan eksperimennya bahwa belatung hanya bisa muncul di toples tanpa tutup.

Bahkan setelah eksperimen Redi teori generasi spontan masih dalam diskusi. Pada 19thabad kimiawan Perancis terkenal Louis Pasteur menerima tantangan untuk menyelesaikan masalah ini. Pasteur melakukan percobaan dengan labu bengkok leher panjang. Pasteur memasukkan kaldu rebusan ke dalam labu yang sudah disterilkan dan membiarkan udara dari dalam labu bersentuhan dengan udara luar. Termos leher bengkok yang unik dalam percobaan Pasteur membiarkan udara masuk ke dalam labu tetapi tidak membiarkan bakteri/mikroorganisme. Percobaan berdasarkan dua bagian. Pertama, kaldu direbus untuk sterilisasi. Setelah pendinginan itu bebas dari kontaminasi. Kedua, labu direbus dan leher labu dipatahkan. Kali ini kaldu di dalam labu terkontaminasi. Setelah berhasil menyelesaikan hasil Pasteur menyatakan, “Omne vivum Ex Vivo” berarti Hidup hanya berasal dari kehidupan.

5. Aether Bercahaya

Aether atau yang biasa disebut dengan eter dianggap sebagai zat tak kasat mata yang ditemukan di luar angkasa di sekitar planet-planet. Konsep Aether pertama kali diberikan oleh orang Yunani yang percaya; cahaya tidak dapat merambat tanpa medium. Ide luminiferous Aether tetap dominan bahkan sampai akhir abad ke- 19. Isaac Newton, fisikawan terkenal yang percaya cahaya sebagai partikel tidak dapat menyangkal teori Aether. Beberapa Fisikawan klasik seperti Huygen dan Young yang membuktikan sifat gelombang cahaya; juga mendukung teori Aether.

Cara Terbukti Salah

Konsep Liminiferous Aether tetap hidup selama berabad-abad. Tetapi ketika era fisika modern dimulai, orang-orang mulai mengajukan pertanyaan. Apakah Aether ada? Apa konsep eter dalam fisika klasik? Dengan dimulainya teori fisika modern Max Plank tentang sifat ganda cahaya pertama kali menyangkal konsep Aether. Dia menemukan gelombang elektromagnetik. Mereka tidak membutuhkan media untuk propagasi mereka. Belakangan, konsep Foton Einstein dan teori relativitas juga mendukung konsep Plank. Akhirnya, dinyatakan bahwa cahaya bersifat elektromagnetik dan tidak memerlukan media untuk merambat melalui ruang.

Struktur Teori Ilmiah
Teori Sains

Struktur Teori Ilmiah

Struktur Teori Ilmiah – Penyelidikan ilmiah telah menyebabkan keberhasilan penjelasan dan teknologi yang luar biasa, sebagian sebagai akibat dari teori-teori ilmiah yang meresap. Teori relativitas, teori evolusi, dan lempeng tektonik adalah, dan terus menjadi, keluarga teori yang sangat sukses dalam fisika, biologi, dan geologi.

Struktur Teori Ilmiah

thebigvantheory – Kelompok teori kuat lainnya mendiami disiplin ilmu yang relatif baru seperti ilmu kognitif, ilmu iklim, biologi molekuler, ekonomi mikro, dan Ilmu Informasi Geografis (GIS). Teori ilmiah yang efektif memperbesar pemahaman, membantu memberikan penjelasan yang sah, dan membantu dalam merumuskan prediksi. Beralih dari fungsi representasional yang menghasilkan pengetahuan ke peran intervensi mereka (Hacking 1983), teori merupakan bagian integral untuk membangun teknologi yang digunakan dalam lingkungan konsumen, industri, dan ilmiah.

Baca juga : Inilah Perbedaan Antara Hipotesis dan Teori Ilmiah

Melansir stanford , Entri ini mengeksplorasi struktur teori ilmiah dari perspektif Pandangan Sintaksis, Semantik, dan Pragmatis. Masing-masing menjawab pertanyaan seperti berikut ini dengan cara yang unik. Apa karakterisasi terbaik dari komposisi dan fungsi teori ilmiah? Bagaimana teori dikaitkan dengan dunia? Alat filosofis apa yang dapat dan harus digunakan dalam menggambarkan dan merekonstruksi teori ilmiah? Apakah pemahaman tentang praktik dan aplikasi diperlukan untuk memahami struktur inti teori ilmiah? Akhirnya, dan yang paling umum, bagaimana ketiga pandangan ini pada akhirnya terkait?

Dalam filsafat, tiga kelompok perspektif pada teori ilmiah bekerja: Pandangan Sintaksis , Pandangan Semantik , dan Pandangan Pragmatis. Savage menyaring perspektif filosofis ini sebagai berikut:

Pandangan sintaksis bahwa teori adalah kumpulan kalimat yang diaksiomatiskan telah ditentang oleh pandangan semantik bahwa teori adalah kumpulan model nonlinguistik, dan keduanya ditantang oleh pandangan bahwa teori adalah entitas amorf yang mungkin terdiri dari kalimat dan model, tetapi sama pentingnya dengan contoh, masalah, standar, keterampilan, praktik, dan kecenderungan.

Mormann (2007) mencirikan Tampilan Sintaksis dan Semantik dalam istilah yang sama, dan termasuk yang pertama menggunakan istilah “Tampilan Pragmatis” untuk menangkap tampilan ketiga (137). Ketiga pandangan tersebut dibaptis melalui trikotomi dari linguistik yang diturunkan dari karya Charles Morris, mengikuti Charles S. Peirce. Dalam eksposisi klasik, positivis logis Carnap menulis:

Jika dalam penyelidikan referensi eksplisit dibuat untuk pembicara, atau, untuk meletakkannya dalam istilah yang lebih umum, kepada pengguna bahasa, maka kami menetapkannya ke bidang pragmatik . (Apakah dalam hal ini referensi untuk designata dibuat atau tidak, tidak ada bedanya untuk klasifikasi ini.) Jika kita mengabstraksi dari pengguna bahasa dan menganalisis hanya ekspresi dan designata mereka, kita berada di bidang semantik . Dan jika, akhirnya, kita abstrak dari designata juga dan menganalisis hanya hubungan antara ekspresi, kita berada dalam sintaks (logis) . Seluruh ilmu bahasa, yang terdiri dari tiga bagian yang disebutkan, disebut semiotik . (1942, 9; lihat juga Carnap 1939, 3–5, 16).

Untuk meringkas, sintaks menyangkut tata bahasa dan struktur abstrak; semantik menyelidiki makna dan representasi; dan pragmatik mengeksplorasi penggunaan. Yang penting, sementara tidak ada pandangan yang mengabaikan sintaks, semantik, atau pragmatik teori, pembaptisan masing-masing adalah produk dari bagaimana salah satu dari tiga aspek bahasa dianggap dominan: teori sebagai rekonstruksi logis sintaksis (Pandangan Sintaksis); teori sebagai pemodelan matematika yang bermakna secara semantik (Semantic View); atau struktur teori sebagai kompleks dan terkait erat dengan teori pragmatik, yaitu fungsi dan konteks (Pandangan Pragmatik). Masing-masing perspektif filosofis pada teori ilmiah ini akan diulas dalam entri ini. Hubungan mereka akan dibahas secara singkat dalam Kesimpulan.

Tampilan Sintaksis, Semantik, dan Pragmatis: Dasar-dasar

Akan sangat membantu untuk mengupas setiap perspektif hingga ke esensinya. Masing-masing mendukung tesis substantif tentang struktur teori ilmiah.

Untuk Pandangan Sintaksis, struktur teori ilmiah adalah rekonstruksinya dalam bentuk kalimat yang dibuat dalam bahasa metamatematika. Metamatematika adalah mesin aksiomatik untuk membangun dasar matematika yang jelas, dan mencakup logika predikat, teori himpunan, dan teori model (misalnya, Zach 2009; Hacking 2014). Pertanyaan sentral dari Pandangan Sintaksis adalah: dalam bahasa logis mana kita harus menyusun kembali teori ilmiah?

Beberapa pembela Pandangan Semantik mempertahankan aspek penting dari agenda rekonstruktif ini, memindahkan aparatus metamatematika dari logika predikat ke teori himpunan. Pendukung Pandangan Semantik lainnya bersikeras bahwa struktur teori ilmiah semata-mata bersifat matematis. Mereka berpendapat bahwa kita harus tetap pada tingkat matematika, daripada naik (atau turun) satu tingkat, ke dasar matematika. Pertanyaan sentral untuk Pandangan Semantik adalah: model matematika mana yang benar-benar digunakan dalam sains?

Akhirnya, untuk Pandangan Pragmatis, teori ilmiah secara internal dan eksternal kompleks. Komponen matematika, meskipun sering ada, tidak perlu dan tidak cukup untuk mengkarakterisasi struktur inti teori ilmiah. Teori juga terdiri dari berbagai macam komponen nonformal (misalnya, analogi dan jenis alami). Dengan demikian, Pandangan Pragmatis berpendapat, analisis yang tepat dari tata bahasa (sintaks) dan makna (semantik) teori harus memperhatikan kompleksitas teori ilmiah, serta berbagai asumsi, tujuan, nilai, dan praktik yang menginformasikan teori. Pertanyaan sentral yang diajukan oleh Pandangan Pragmatis adalah: komponen teori mana dan mode teori mana yang ada dalam teori ilmiah yang ditemukan di berbagai disiplin ilmu?

Dalam mengadopsi perspektif deskriptif pada struktur teori ilmiah, setiap pandangan juga menyebarkan, setidaknya secara implisit, sebuah preskriptif .karakterisasi topik utama kami. Dengan kata lain, mendalilkan bahwa teori ilmiah adalah \(X\) (misalnya, \(X\) = struktur teori himpunan, sesuai Suppes 1960, 1962, 1967, 1968, 2002) juga menyiratkan bahwa apa yang bukan \( X\) (atau tidak dapat disusun kembali sebagai \(X\)) bukan (atau tidak mungkin) teori ilmiah, dan tidak akan membantu kami dalam memberikan pemahaman, penjelasan, prediksi, dan intervensi ilmiah. Untuk Tampilan Sintaksis, apa yang tidak (atau tidak dapat) direkonstruksi secara aksiomatis tidak teoretis, sedangkan untuk Tampilan Semantik, apa yang tidak (atau tidak dapat) dimodelkan secara matematis tidak teoretis. Sebaliknya, sebagian karena pluralismenya tentang apa sebenarnya (dan mungkin) teori ilmiah itu, dan karena ia menafsirkan struktur teori sebagaimana didistribusikan dalam praktik, Pandangan Pragmatis menolak istilah definisi dan normatif yang ditetapkan oleh dua pandangan lainnya. Akibatnya, Pandangan Pragmatis pada akhirnya mereformasi konsep “teori” dan “struktur teori”.

X(misalnya,X= struktur teori himpunan, sesuai Suppes 1960, 1962, 1967, 1968, 2002) juga menyiratkan bahwa apa yang tidak
X(atau tidak dapat disusun kembali sebagaiX) bukan (atau tidak mungkin) teori ilmiah, dan tidak akan membantu kami dalam memberikan pemahaman, penjelasan, prediksi, dan intervensi ilmiah. Untuk Tampilan Sintaksis, apa yang tidak (atau tidak dapat) direkonstruksi secara aksiomatis tidak teoretis, sedangkan untuk Tampilan Semantik, apa yang tidak (atau tidak dapat) dimodelkan secara matematis tidak teoretis. Sebaliknya, sebagian karena pluralisme tentang apa teori ilmiah sebenarnya (dan mungkin), dan karena menafsirkan struktur teori sebagai didistribusikan dalam praktek, Pandangan Pragmatis menolak istilah definisi dan normatif yang ditetapkan oleh dua pandangan lainnya. Akibatnya, Pandangan Pragmatis pada akhirnya mereformasi konsep “teori” dan “struktur teori”.

Ensiklopedia ini akan diatur sebagai berikut. Setelah menyajikan dua contoh berkelanjutan bagian ini, tepat di bawah, tiga pandangan ditinjau dalam banyak bagian substantif. Setiap bagian dimulai dengan ikhtisar singkat sebelum mencirikan penjelasan perspektif itu tentang struktur teori. Mekanika Newton digunakan sebagai contoh berjalan dalam setiap bagian. Penafsiran struktur teori—yakni, bagaimana teori “terkait” dengan fenomena, eksperimen, dan dunia—juga diulas di setiap bagian. Di bagian akhir entri ini, kita beralih ke genetika populasi dan analisis Prinsip Hardy-Weinberg (HWP) untuk membandingkan dan membedakan setiap pandangan. Kesimpulan menyarankan, dan tetap tidak berkomitmen tentang, tiga jenis hubungan antara pandangan: identitas , pertempuran , dansaling melengkapi . Teori bukanlah entitas tunggal dan statis yang kita lihat dari tiga perspektif berbeda, karena kita mungkin merepresentasikan Bumi menggunakan tiga proyeksi peta matematis yang berbeda. Sebaliknya, teori itu sendiri berubah sebagai konsekuensi dari perspektif yang dianut.

Teknologi Biometrik dan Teori Sumber Daya Manusia
Biometry

Teknologi Biometrik dan Teori Sumber Daya Manusia

Teknologi Biometrik dan Teori Sumber Daya Manusia – Sepanjang karirnya, salah satu perhatian utama untuk pekerjaan Foucault adalah untuk menyelidiki, menganalisis, dan menawarkan catatan silsilah tentang pengungkapan kebenaran sebagai mode subjektivasi.

Teknologi Biometrik dan Teori Sumber Daya Manusia

thebigvantheory – Gagasan Biopolitik menyiratkan banyak cara berbeda untuk memahami masalah modern tentang kebenaran-politik dan konstitusi historisnya. Penting untuk dipahami bahwa kebenaran tidak bisa lagi dieja dengan huruf kapital “T”; sekarang telah menjadi objek perhitungan, produksi dan fabrikasi.

Baca juga : Biologi Matematika dan Teoritis: Perspektif Eropa 

Melansir medium, Kebenaran telah menjadi produk konsumen, ia tetap relevan hanya sejauh ia dapat mengkatalisasi akumulasi kapital. Praktik modern ekstraksi kebenaranmengambil salah satu bentuk mereka yang lebih mengerikan, ketika mereka mulai beroperasi pada subjek manusia. Teknologi biometrik sedang dimulai, atau mungkin telahsudah mulai memainkan peran yang semakin penting dalam proses ini. Masalah Marxis lama yang berkaitan dengan komodifikasi tenaga kerja manusia kini telah mencapai tingkat baru ketika tubuh itu sendiri berisiko menjadi item lain dalam menu.

Salah satu yang majikan akan segera dapat memilih, membandingkan, menilai melalui risiko dan pembelian untuk keuntungan. Artefak antropometrik, medico-legal akan memungkinkan konversi orang menjadi material manusia, serangkaian unit bio-massa dengan nilai pasar yang melekat pada masing-masing unit. Harapan hidup rata-rata pekerja yaitu kesehatan mereka, memiliki dampak langsung pada umur panjang perusahaan. Oleh karena itu, “demi kepentingan” baik karyawan maupun manajer, perusahaan akan memiliki akses ke file medis mereka. Dan ini hanya satu dari banyak kemungkinan skenario serupa.

Memisahkan tubuh dari kekuasaan adalah teknik kritik Biopolitik. Perbedaan harus dibuat antara pemisahan versus pelepasan . Yang terakhir tidak menyiratkan kemungkinan solusi akhir. Apa yang mengikuti penguraian biopolitik adalah penataan kembali hubungan kekuasaan tanpa alasan utopis untuk menghapus kekuasaan seperti itu, bahkan dalam arti terbatas menerapkannya pada kasus-kasus tertentu. Karena bahkan dalam telos terbatas dan masalah tertentu dalam pikiran, kita sebagai subjek terus-menerus ditentukan oleh kekuasaan. Ini adalah mikro-fisika interaksi sosial Foucaultian. Tetapi jauh dari pandangan fatalistik, kerangka kerja seperti itu menyiratkan bahwa perlawananjuga dapat ditemukan di mana-mana. Teknologi biometrik memberi kita “peluang” yang sempurna — karena tidak ada istilah yang lebih baik — untuk menunjukkan bagaimana kekuatan dapat diamati dan diekspos dalam operasinya menggunakan paradigma Foucaultian. Kata teknologi adalah sesuatu yang perlu dibongkar dengan sendirinya. Istilah ini akan muncul kembali sepanjang diskusi kita dalam mode berlapis.

Kebetulan di sini kita berbicara tentang teknologi biometrik dan juga teknologi diri . Arti pertama cukup jelas mengikuti kebiasaan yang biasa, sedangkan yang terakhir harus ditelusuri sepanjang garis (tanpa sepenuhnya bertepatan dengan) istilah — pemerintahan; atau kepemerintahan. Gouvernementalité mengacu pada kumpulan meta-aksi, yang tujuannya adalah untuk mengarahkan tindakan orang lain. Tidak terlalu sulit untuk melihat bahwa teknologi adalah teknologi yang sangat efektif , justru dalam pengertian berlapis ini teknologi tidak hanya sebagai artefak manusia, tetapi juga sebagai instrumen untuk membatasi, menghasut, memanipulasi, mengancam atau sebaliknya melakukan perilaku.dari manusia lainnya.

Kedua penulis (sumber utama kami tentang biopolitik teknologi biometrik) memberikan penekanan khusus pada gagasan ganda tentang verifikasi dan otentikasi. Dan tampaknya keseluruhan wacana tentang pengukuran, atau penangkapan kehidupan yang – ‘biometrik’, akan berkisar pada dua konsep sentral ini.

Jika otentikasi melayani fungsi “pembumian” subjek, sehingga untuk berbicara; untuk memastikan data cocok dengan orang tersebut, maka verifikasi mengacu pada kisi bionormativitasterlibat dalam mengikat satu sama lain. Ini adalah hubungan yang sangat berbeda meskipun seringkali sulit untuk dibedakan. Dan mereka hampir selalu bekerja sama. Yang pertama menyiratkan pertanyaan yang tampaknya tidak masuk akal tentang apakah ‘x’ adalah siapa yang dia klaim, masalah menentukan referensi non-virtual dari biomarker, yang kedua memastikan bahwa semua data mengenai subjek, itu virtual internal koherensi, tetap konsisten. Yaitu bahwa dia memang dari jenis kelamin ini, kebangsaan itu, beberapa warna rambut, tinggi badan dll. Bionormativitas mengacu pada seluruh rangkaian praktik dan institusi pemerintah yang menerapkan dan melakukan penyebaran biometrik bersama dengan wacana yang melegitimasi normalisasi mereka.

Foucault menolak untuk mengesensikan diri dan sebagai gantinya menawarkan penjelasan historis-dekonstruktif tentang subjektivitas. Menurut Foucault, kita adalah produk dari teknologi sejarah; dari berbagai teknik konstitusi diri. Tetapi ia bukanlah suatu kumpulan institusi yang terbatas, atau dapat ditentukan secara terbatas yang memproduksi dan mereproduksi diri secara kausal. Mereka beroperasi sebagai gantinya seperti permainan bahasa Wittgensteinian yang terus-menerus saling silang dan tumpang tindih, ditentukan secara berlebihan melalui kemiripan keluarga.

Foucault mengidentifikasi tata kelola ekonomi sebagai mode subjektifikasi neoliberal, pembentukan kebenaran dan konstitusi diri. Pasar beroperasi secara bersamaan sebagai mode verifikasi, subjektivitas, dan pemerintahan. Ada bentuk otentikasi dan verifikasi yang khusus untuk neoliberalisme dan mode otentikasi dan verifikasi khusus untuk teknologi biometrik. Yang terakhir dapat dengan mudah dilihat sebagai meningkatkan yang pertama. Mereka mungkin sebenarnya cocok seperti tautan dalam rantai. Oleh karena itu, pertanyaan yang kami cari adalah sebagai berikut:

Bagaimana teknologi biometrik berperan dalam agenda neoliberal untuk mengomodifikasi kehidupan manusia dan mengekstraksi “kebenaran” biologis tentang subjek manusia dalam hal kapasitas mereka untuk bekerja dan mendorong pertumbuhan ekonomi?

Pekerjaan Pugliese yang menakjubkan dan terbukti banyak diremehkan pada teknologi biometrik dimulai dengan menelusuri silsilah biometrik untuk melepaskan asumsi yang mengendap mengenai netralitas, transparansi, atau objektivitasnya. Untuk menunjukkan bahwa mereka sebenarnya diprogram dengan prasangka dan nilai-nilai normatif. Biopower beroperasi melalui teknologi biometrik dengan memasukkan tubuh (substrat biologis subjek), ke dalam algoritma matematika. Ini adalah fitur lain yang berbeda dari bionormatif; rezim kebenaran khusus ini dilakukan melalui algoritme kehidupan dan dengan cara ini secara langsung terhubung dengan definisi biometrik Ajana sebagai ‘pengukuran kehidupan’.

Memperluas Hiperkolonisasi Neoliberal: Teori Modal Manusia

Gagasan tentang homo oeconomicus sangat penting untuk memahami analisis Foucaultian dari teori neoliberal modal manusia. Salah satu ciri yang menentukan dari analisis neoliberal tenaga kerja adalah bahwa pekerja tidak lagi sekadar variabel dalam fungsi produksi dan pada kenyataannya, dia bahkan bukan lagi hanya konsumen, pada titik ini, pekerja telah menjadi individu yang giat yang juga seorang produser. Poin terakhir dari “objektifikasi penuh” ini, yaitu meletakkan tongkat pengukur kapitalis secara langsung pada subjek kemudian ternyata, dengan cara lain, menjadi kontrol yang ekstrem: subjektifikasi penuh dari tenaga kerja. Kami sekarang prihatin dengan pengalaman subjektif dari mereka yang bekerja untuk kami. Homo oeconomicusmenandai objek daya tarik baru untuk pemerintahan, di mana ia sekarang berkaitan dengan hubungan subyektif orang dengan dirinya sendiri sebagai modal potensial. Ini menandai dimensi yang sama sekali baru untuk intrusi pemerintahan neoliberal ke dalam wilayah yang sebelumnya belum dijelajahi, yaitu wilayah yang tidak dikomodifikasi. Di mana teknologi biometrik berperan dalam persamaan ini?

Foucault dengan jelas mengisyaratkan di sini kemungkinan apa yang orang lain sebut sebagai Eugenika Pasar Bebas . Untuk kembali ke contoh yang dibahas sebelumnya, cukup mengganggu untuk membayangkan bahwa majikan kita dapat mengakses informasi pribadi kita yang sangat sensitif selama proses seleksi, penerapan proses pengawasan, pengawasan, dan kapitalisasi yang serupa pada materi genetik kita , benar-benar menakutkan.

Perlawanan: Melewati Pasar dengan Hermeneutika Subjek

Meskipun hidup kita menjadi sangat terkomodifikasi dan kita menjadi semakin giat , kekuatan itu sendiri dapat, dan melalui lensa Foucaultian, harus menyimpan banyak kemungkinan untuk perlawanan. Di mana seseorang akan memulai proses desubjektivasi diri? Kami telah menyebutkan sebelumnya bahwa logika neoliberal cenderung menyusup ke wilayah yang sebelumnya dianggap bebas dari persaingan, perusahaan dan komodifikasi. Menelusuri ruang-ruang “sisa” yang cenderung tidak terlalu didominasi oleh mekanisme pasar akan menjadi salah satu pendekatan. Menjelajahi abnormalatau daerah yang tidak dilembagakan dan membangun komunitas alternatif. Bereksperimen dengan obat-obatan, menulis, isolasi, seni atau bentuk eksperimen yang tidak konvensional lainnya dan membatasi pengalaman; membuka kapasitas tersembunyi dari tubuh yaitu seni bela diri dll.

Tetapi pada tingkat yang lebih dalam, kita harus memahami wacana, retorika, berbagai bentuk legitimasi yang dimiliki dan akan digunakan oleh bioteknokrat untuk menormalkan pengawasan biometrik. Dengan kata lain kita harus mengidentifikasi, dengan kemampuan terbaik kita, episteme kontemporer [1] zaman kita. Tetapi dengan penekanan khusus dalam pikiran: Bagaimana sains mengutamakan rasionalitas daripada spiritualitas, bagaimana rasionalitas itu sendiri menjadi bagian tak terpisahkan dari penindasan yang dilembagakan?

Jawabannya terletak pada rangkaian kuliah lain yang diberikan oleh Foucault di college de France berjudul The Hermeneutics of the Subject. Sekali lagi, kita harus fokus pada dua konsep yang sangat penting dan sangat berbeda, jika tidak sama sekali kontras yang ditemui dalam kuliah: Gnothi seauton [2] dan Epimeleia heautou [3] . Sedangkan yang pertama mungkin secara langsung mewakili episteme kontemporer , yang terakhir mungkin menawarkan kita cara untuk melemahkan yang pertama dan membuka kemungkinan untuk kontra-perilaku parresiastic terhadap bionormativitas . Sayangnya, hal-hal yang tidak dipotong dan dikeringkan. Foucault tampaknya mengatakan bahwa perawatan dirimungkin sebenarnya memiliki arti yang lebih benar dari apa yang seharusnya Anda ketahui dalam praktik yang sebenarnya . Kita harus ingat, bahwa kedua istilah ini muncul pada zaman kuno, mereka ada berdampingan. Perawatan diri karena itu tidak secara inheren atau secara default merupakan alternatif untuk mengenal diri sendiri . Hubungannya lebih kompleks.

Socrates, misalnya, dikatakan telah memuntahkan yang satu dan yang lain. Kadang-kadang dia berbicara tentang gnothi seauton, di lain waktu, tentang epimeleia; cukup bergantian. Foucault menyarankan bahwa perawatan diri adalah dasar, prinsip dasar dari ‘kenali dirimu sendiri’ dan dia menawarkan semacam kebangkitan perawatan diri, yang tampaknya telah “dibayangi” oleh gnothi seauton.

Bagaimana Teori Kritis Menjadi Skeptis terhadap Sains
Teori Sains

Bagaimana Teori Kritis Menjadi Skeptis terhadap Sains

Bagaimana Teori Kritis Menjadi Skeptis terhadap Sains – Dialektika bisa dibilang merupakan karya khas dari Sekolah Frankfurt . Dipengaruhi oleh Karl Marx, para filsuf Sekolah Frankfurt seperti Adorno dan Horkheimer khawatir tentang bagaimana kapitalisme industri telah merusak Pencerahan. Dalam mengembangkan teori kritis , mereka bersikeras bahwa kesetiaan buta terhadap opini publik harus dilarang jika pemikiran ingin melampaui fungsi mimesisnya untuk mempertahankan status quo.

Bagaimana Teori Kritis Menjadi Skeptis terhadap Sains

thebigvantheory – Karl Marx berpendapat bahwa “bukan kesadaran manusia yang menentukan keberadaan mereka, tetapi keberadaan sosial mereka yang menentukan kesadaran mereka”. Pikiran adalah mimesis karena mereproduksi keberadaan sosial yang menentukan kesadaran. Bagi Marx, keberadaan sosial di era kapitalisme industri dapat direduksi menjadi pembagian antara modal dan tenaga kerja. Ini memungkinkan komodifikasi tenaga kerja, dalam mengejar kapital. Komodifikasi adalah mesin masyarakat kapitalis. Itu mendasari segalanya.

Melansir areomagazine, Bahkan pikiran pun dikomodifikasi. Murid-murid Marx, Adorno dan Horkheimer mendiagnosis kegagalan Pencerahan, yang dibuktikan dengan peristiwa-peristiwa kelam abad kedua puluh, yang berasal dari pembagian akal menjadi akal objektif dan instrumental. Alasan obyektif melibatkan penilaian otonom dari nilai intrinsik dari tujuan yang kita kejar. Alasan instrumental melibatkan mencari cara yang paling efektif untuk mencapai tujuan tersebut. Adorno dan Horkheimer berpendapat bahwa nalar instrumental mengalahkan nalar objektif di zaman kapitalisme industri. Orang-orang tidak lagi bertanya pada diri sendiri apakah tujuan yang mereka kejar secara intrinsik bernilai.

Baca juga : Abiogenesis: 7 Teori Ilmiah Asal Usul Kehidupan

Pikiran, ketika berkaitan dengan sarana daripada tujuan, adalah mimesis. Pencerahan, dengan penekanannya pada pemeriksaan ilmiah dan pencarian fakta, mengabaikan sejauh mana pemikiran bisa menjadi komoditas. Logika dasar bahwa suatu pernyataan dan negasinya tidak dapat keduanya benar adalah salah satu konvensi linguistik dan konseptual dari filsafat analitik. Tetapi pikiran dapat bergabung menjadi kebalikannya: sebuah komoditas. Karena khawatir dengan positivisme logis, Adorno dan Horkheimer bersikeras bahwa teori pengetahuan positivis logis (empiris) tidak memadai untuk perjuangan kita dengan skeptisisme.

Saya menulis dengan dan bukan melawan karena skeptisisme adalah bagian dari teori pengetahuan kritis. Pengetahuan adalah penghubung antara diri dan realitas di mana diri tertanam. Terlibat dalam skeptisisme berarti merenungkan dampak sosial dari pengetahuan. Skeptisisme masyarakat ini bersifat dialektis. Ini mengungkapkan ketegangan antara subjek yang mengetahui, diri, dan keadaan sosio-historisnya. Dari dalam posisi skeptisisme ini—bisa disebut kecurigaan—bahwa teoretikus pengetahuan kritis membentuk penilaian tentang bagaimana perolehan pengetahuan mengasimilasinya ke dalam masyarakat. Ini adalah penilaian bahwa pemikiran ilmiah adalah mimesis. Ini dilakukan dalam rezim konsensus, atau yang disebut oleh Thomas Kuhn sebagai paradigma.

Perjuangan empiris logis melawan skeptisisme Cartesian tradisional menolak penilaian semacam itu. Para empiris logis ada sepenuhnya dalam status quo. Ahli teori kritis mengasumsikan posisi skeptis di mana, sebagai subjek yang mengetahui, dia menyadari hubungan intim antara penyelidikan pengetahuannya dan keadaan sosialnya. Dia memiliki kecurigaan yang mengganggu bahwa pengetahuan telah direifikasi , yaitu dibuat menjadi sesuatu yang nyata—objek yang tetap dan tidak bersejarah—yang bertahan untuk melayani kepentingan sosial. Ahli teori kritis skeptis, atau curiga, bahwa perolehan pengetahuan, hubungan antara subjek dan objek, mengasimilasi individu tanpa disadari ke dalam tatanan sosial yang tidak manusiawi. Ahli teori pengetahuan kritis terlibat dalam perjuangan denganskeptisisme, bukan melawan skeptisisme. Dalam pengertian ini, teori kritis Mazhab Frankfurt menggambarkan nuansa politik skeptisisme epistemik postmodern.

Mazhab Frankfurt menjembatani kritik Marxis terhadap struktur kelas dan kritik postmodern terhadap semua struktur yang mendasari penindasan dan marginalisasi. Marxisme berkaitan dengan narasi besar, sementara postmodernisme tidak, tetapi keduanya mempromosikan skeptisisme kritis . Teori kritis menjadi skeptis terhadap sains, sebagai sumber potensial penindasan dan marginalisasi.

Teori kritis muncul sebagian sebagai reaksi terhadap skeptisisme Cartesian, dan sebagian sebagai tanggapan terhadap kritik positivis logis terhadap skeptisisme Cartesian. Baik teori kritis maupun positivisme logis bersikap skeptis terhadap subjek Cartesian, dengan cara yang berbeda. Bagi Mazhab Frankfurt, positivisme logis merupakan lambang dari masalah-masalah dengan sains dan pemikiran mekanistik, atau mimesis, yang diduga dimunculkannya.

Skeptisisme Tradisional

Perhatian utama dengan usaha epistemologis dalam filsafat modern dimulai dengan keraguan Cartesian. Seperti yang ditulis WV Quine dalam The Nature of Natural Knowledge , “[d]keraguan sering dikatakan sebagai ibu dari filsafat.” Sifat keraguan yang tepat, bagaimanapun, menjadi subyek keraguan.

Dalam Meditasi Pertamanya , Descartes mengaku sedang duduk di dekat api menulis esainya. Dia mengenakan jubah sutra yang lembut dan merasakan kehangatan api. Dia memunculkan kemungkinan bahwa dia sedang tidur di bawah selimut hangat dan hanya bermimpi bahwa dia sedang duduk di dekat api sambil menulis esai sambil mengenakan jubah sutra yang lembut. Dia tidak memiliki alasan untuk menolak klaim bahwa dia menulis esai sambil duduk di dekat api. Dia mungkin sedang bermimpi, tetapi alat inderanya masih tampak bahwa dia sedang menulis esai sambil duduk di dekat api. Tapi mimpi itu adalah ilusi indrawi. Meskipun dia memimpikan pengalaman ini, dia tidak tahu bahwa dia memiliki pengalaman ini.

Pengetahuan tentang dunia luar tidak dapat diverifikasi melalui pengalaman indera karena apa yang tampak oleh indra mungkin bukan hasil dari rangsangan oleh objek-objek di dunia di luar alat persepsi. Objek-objek yang muncul untuk merangsang alat indera dapat berupa gambar-gambar mengambang di alam mimpi.

Solusi yang ditawarkan Descartes—dualisme pikiran-tubuh—telah terbukti tidak meyakinkan bagi para filsuf dan ilmuwan berikutnya, termasuk positivis logis. Tetapi kaum positivis logis tidak mencoba mencari solusi alternatif untuk masalah tersebut. CI Lewis, Moritz Schlick, dan WV Quine tidak mencoba untuk menyangkal dualisme Cartesian. Mereka hanya mendefinisikan ulang masalahnya.

Lewis dan Schlick menghindari asumsi tentang dunia noumenal —mengandung hal-hal-dalam-diri mereka sendiri di luar sana , yang ada secara independen dari aparatus persepsi pikiran—dengan memperhatikan diri mereka sendiri dengan pernyataan yang diberikan dan protokol . Strategi mereka secara implisit meremehkan dilema Cartesian. Quine berpendapat bahwa seseorang dapat berbicara tentang ilusi hanya sehubungan dengan sesuatu yang bukan ilusi. Keraguan hanya muncul dalam konteks sistem teoretis yang menyediakan alat konseptual untuk meragukan. Seseorang mengembangkan teori saat ia belajar tentang dunia luar. Pembelajaran ini terjadi sebagai konstruksi pernyataan observasi dari rangsangan sensorik oleh objek di dunia luar. Seperti yang ditulis Quine diSifat Pengetahuan Alam :

Epistemologi paling baik dilihat … sebagai perusahaan dalam ilmu alam. Keraguan Cartesian bukanlah cara untuk memulai. Mempertahankan keyakinan kita saat ini tentang alam, kita masih bisa bertanya bagaimana kita bisa sampai pada mereka. Sains memberi tahu kita bahwa satu-satunya sumber informasi kita tentang dunia luar adalah melalui dampak sinar cahaya dan molekul pada permukaan sensorik kita. Dirangsang dengan cara ini, entah bagaimana kami mengembangkan ilmu yang rumit dan berguna. Bagaimana kita melakukan ini, dan mengapa sains yang dihasilkan bekerja dengan sangat baik? Ini adalah pertanyaan asli.

Bagi Quine, teori ilmiah adalah awal dari penyelidikan, setelah mempelajari pernyataan observasi, yang dengan sendirinya bergantung pada “penerimaan objek sementara.” Lewis dan Schlick menunjuk pada yang diberikan — objek dan peristiwa yang terjadi pada alat indera kita dalam pengalaman — sebagai dasar pengetahuan karena hanya yang diberikan yang dapat memverifikasi pernyataan yang kita buat tentang realitas. Schlick mengkritik Descartes karena mencoba menganggap predikat sebagai realitas, daripada memahami realitas sebagai ranah di mana klaim pengetahuan, atau pernyataan, diverifikasi.

Lewis, Schlick, dan Pragmatisme Epistemologis

Bagi CI Lewis, upaya epistemologis bersifat pragmatis. Pengetahuan dimulai dengan pemahaman tentang apa yang diberikan dalam pengalaman. Sesuatu merangsang aparatus sensorik dan dengan demikian memberikan aparatus kognitif pasokan fakta yang dapat diatur secara temporal atau logis untuk membuat prediksi. Fakta digunakan untuk tindakan di masa depan.

Seperti yang ditulis Lewis dalam Analisis Pengetahuan dan Penilaian , “pemahaman indra adalah dasar yang sangat diperlukan … dan merupakan dasar.” Data indera adalah sumber fakta tentang dunia. Pengetahuan muncul dari upaya untuk menggunakan fakta-fakta ini untuk membuat prediksi tentang konsekuensi dari tindakan tertentu. Pengetahuan berasal dari makna pernyataan, dipahami sebagai verifiabilitas pernyataan prediktif.

Secara teknis, pernyataan yang mengungkapkan pengalaman langsung yang belum sempurna menyatu menjadi penilaian terminasi yang menggambarkan pengalaman yang sepenuhnya terbentuk. Kumpulan pernyataan ekspresif tentang rasa apel memunculkan penilaian yang mengakhiri tentang rasa apel. Seseorang memancarkan berbagai suara reaktif tentang manis dan lembabnya apel dan mengklaim bahwa apel itu manis dan lembab. Pernyataan ekspresif inibersama-sama menggambarkan serangkaian pengalaman yang diformalkan oleh pengakhiran penilaian yang menentukan kondisi di mana suatu tindakan (memakan apel) dapat diambil dengan tujuan yang diharapkan untuk mengalami rasa apel tertentu. Putusan pengakhiran menyatakan bahwa tindakan A, dengan probabilitas tertentu, diikuti oleh pengalaman tertentu E, dengan kondisi bersyarat E’. Jumlah tak terbatas dari pengakhiran penilaian bersama-sama merupakan pernyataan objektif tentang keberadaan sesuatu di luar makhluk yang merasakan. Mengakhiri penilaian tentang rasa, bau, dan kualitas sentuhan sebuah apel memunculkan klaim bahwa sebuah apel ada di depan saya.

Ketika pengamat memprediksi rasa atau bau tertentu, ia mengharapkan untuk mengalami rasa atau bau dengan probabilitas tertentu. Faktor probabilitas menunjukkan signifikansi makna dalam empirisme radikal Lewis. Artinya adalah keterverifikasian dengan tingkat probabilitas. Dalam pembentukan pengakhiran penilaian, seseorang membuat prediksi, tetapi mengharapkan prediksi untuk direalisasikan hanya dengan probabilitas tertentu. Kepastian mutlak tentang peristiwa yang diprediksi ditolak. Hal ini tidak hanya tidak masuk akal. Hal ini tidak signifikan. Pengetahuan itu penting karena prediksinya mungkin dan mungkin , bukan aktual dan tak terelakkan. Dengan demikian, makhluk kognitif dapat berharap untuk mempengaruhi konsekuensi akhir dari suatu tindakan. Pengetahuan, bermakna karena berfungsi sebagai dasar prediksi dan dengan demikian tindakan, bersifat pragmatis. Seperti yang ditulis Lewis dalam Analisis Pengetahuan dan Penilaian :

Apa pun signifikansi metafisik dari realitas pamungkas dan independen yang mungkin dimiliki atau mungkin kurang dari pemahaman persepsi kita, signifikansi yang mereka miliki untuk panduan tindakan kita dan antisipasi konsekuensinya, mengidentifikasi fungsi kognisi yang tanpanya kita tidak dapat hidup.

Teori pengetahuan Lewis tidak mereduksi pengetahuan menjadi sekadar eksposisi. Juga tidak hanya berarti kontribusi yang terus tumbuh ke tubuh pengetahuan yang sudah ada, seperti halnya Quine. Sebaliknya, pengetahuan tentu bersifat normatif. Ada nilai dalam mengetahui karena pengetahuan terdiri dari kesadaran akan serangkaian pengalaman yang dapat diprediksi yang dapat dipengaruhi dan diubah oleh seorang individu dengan tujuan untuk memperbaiki kondisinya. Ada komponen metafisik untuk pengetahuan. Saat ia berpendapat dalam Analisis Pengetahuan dan Penilaian :

Pengetahuan bukanlah kategori deskriptif tetapi normatif: ia mengklaim kebenaran; kondisi mental diklasifikasikan sebagai mengetahui asli hanya pada asumsi kebenaran tersebut. Epistemologi bukanlah deskripsi psikologis dari keadaan mental seperti itu, tetapi merupakan kritik terhadap klaim kognitif mereka [penekanan saya].

Tentu saja, Lewis mengakui bahwa klaim kognitif bukanlah “ non -deskriptif.” Tetapi isi pengetahuan penting tidak hanya untuk apa yang dapat dijelaskannya, tetapi untuk berbagai pilihan tindakan yang ditimbulkannya.

Schlick juga memanfaatkan gagasan yang diberikan dalam pengalaman. Dalam analisisnya tentang berbagai aliran positivisme, ia menolak definisi yang diberikan hanya sebagai “isi kesadaran”, yang membelokkan setiap atribusi idealisme Berkeley. Yang diberikan adalah sesuatu yang dapat ditunjukkan ada dalam pengalaman. Yang diberikan terungkap ketika seseorang menunjuk pada apa yang seolah-olah diberikan . Sebuah kata bermakna karena menandakan suatu objek yang dapat ditunjuk. Dengan kata lain, itu dapat diverifikasi oleh pengalaman. Seperti yang ditulis Schlick dalam Positivisme dan Realisme : “makna sebuah kata pada akhirnya harus ditunjukkan “, harus diberikan . Hal ini dilakukan dengan tindakan indikasi, menunjuk; dan apa yang ditunjuk harus diberikan, jika tidak, tidak dapat dirujuk kepadanya.” Di bawah kriteria ini, kebenaran suatu pernyataan adalah fungsi dari kondisi keterverifikasiannya dalam pengalaman. Seseorang dapat menunjukkan kondisi di mana klaim itu benar.

Seperti yang ia tulis dalam Positivisme dan Realisme : “Pernyataan tentang kondisi di mana suatu proposisi benar adalah sama dengan pernyataan maknanya, dan bukan sesuatu yang berbeda.” Verifiabilitas adalah kriteria keterjangkauan. Ranah yang diberikan adalah apa yang bisa kita tunjukkan. Ini terdiri dari semua sesuatu yang seseorang dapat merujuk untuk memverifikasi pernyataan. Arti sebuah pernyataan terdiri dari kemungkinan keadaan di mana sebuah pernyataan dapat diverifikasi dengan menunjuk pada pengalaman yang diberikan .

Yang diberikan adalah dasar pengetahuan. Pernyataan, atau klaim pengetahuan, adalah keyakinan tentang dunia yang kita anggap bermakna karena dapat ditunjukkan sesuai dengan fenomena di dunia.

Tidak ada pernyataan bermakna yang tidak dapat diuji dengan menunjuk pada sesuatu yang diberikan dalam pengalaman. Di bawah kriteria ini, dilema Cartesian kosong dan tidak relevan. Apa yang disebut masalah dunia luar itu menyesatkan karena memperlakukan realitas sebagai predikat. Membuat pernyataan tentang objek fisik tidak berarti menganggapnya sebagai realitas. Berbicara tentang realitas adalah berbicara tentang hubungan Kantian menurut suatu aturan. Suatu objek adalah nyata jika seseorang dapat menunjuknya dalam pengalaman untuk memverifikasi pernyataan karakterisasi tentang objek tersebut. Pertanyaan tentang realitas suatu objek adalah pertanyaan tentang keterverifikasian objek dalam pengalaman. Kesalahan Cartesian adalah memperlakukan keberadaan sebagai predikat. Seperti yang ditulis Schlick diPositivisme dan Realisme :

Ini adalah wawasan logis atau filosofis lama yang sangat penting, bahwa proposisi ‘x adalah nyata’ adalah jenis yang sangat berbeda dari proposisi yang menganggap beberapa properti untuk x (misalnya ‘x sulit’). Dengan kata lain: realitas atau keberadaan bukanlah predikat … Ketika kita mengatakan tentang objek atau peristiwa apa pun … bahwa itu nyata , ini berarti ada hubungan yang sangat pasti antara persepsi atau pengalaman lain, yang dalam kondisi tertentu data tertentu muncul. Pernyataan seperti itu diverifikasi dengan cara ini saja, dan karena itu hanya memiliki makna yang dapat dikomunikasikan ini.

“Saya” yang dianut oleh Descartes dengan demikian tidak berarti dan tidak relevan dengan teori pengetahuan. Ini tidak menunjukkan apa pun yang dapat diuji dalam pengalaman. Itu hanyalah nama belaka, sebuah proposisi eksistensial yang tidak mungkin ditafsirkan karena tidak mengandung klaim tentang beberapa fitur dari dirinya sendiri yang dapat diuji.

Kita harus mencapai pemahaman bahwa pernyataan Descartes “Aku” … sama sekali tidak berarti; itu tidak mengungkapkan apa pun dan tidak mengandung pengetahuan. Ini karena “isi kesadaran” terjadi dalam konteks ini hanya sebagai nama untuk yang diberikan: tidak ada karakteristik yang diungkapkan yang kehadirannya dapat diuji … Tidak peduli bagaimana kita memutar dan berbalik: tidak mungkin untuk menafsirkan proposisi eksistensial kecuali sebagai pernyataan tentang hubungan persepsi.

Lewis dan Schlick berbagi strategi Quine untuk mengatasi skeptisisme. Filsafat harus mengatasi fiksasinya pada keraguan Cartesian. Sebuah teori pengetahuan harus memperhatikan objek pengetahuan yang dapat dibicarakan dengan cara yang bermakna. Lewis dan Schlick berbagi keyakinan bahwa pernyataan harus menarik bagi pengalaman yang diberikan sebagai sarana verifikasi mereka. Ini hanya berarti untuk membahas pernyataan yang dapat diverifikasi. Bagi Lewis, keterverifikasian memiliki arti praktis. Orang tersebut memverifikasi untuk memprediksi. Dia memprediksi untuk mempengaruhi perubahan. Bagi Schlick, verifiability memiliki makna komunikatif. Dia tidak menyangkal kebenaran pernyataan metafisik. Dia hanya mengabaikannya sebagai sesuatu yang tidak dapat dikomunikasikan dengan cara yang berarti. Dalam Positivisme dan Realisme, ia menulis: “Kaum empiris tidak mengatakan kepada ahli metafisika ‘apa yang Anda katakan salah,’ tetapi, ‘apa yang Anda katakan tidak menegaskan apa pun!’ Dia tidak menentangnya, tetapi mengatakan ‘Saya tidak mengerti Anda.’”

Schlick berbeda dari Quine dengan menegaskan yang diberikan sebagai landasan pengetahuan. Quine berpendapat bahwa tidak ada yang dapat ditegaskan tanpa mengacu pada kerangka teoretis dari mana pernyataan pengamatan dapat memperoleh maknanya. Schlick menyiratkan bahwa yang diberikan mendahului teori, bukan sebaliknya.

quine

Manusia terikat pada bahasanya.

Seorang anak belajar bahasanya dengan memperhatikan orang dewasa di sekitarnya. Pemerolehan bahasa adalah proses belajar untuk menyetujui pernyataan pengamatan. Orang tua dan anak melihat warna merah, dengan asumsi masing-masing dilengkapi dengan alat mata yang sesuai. Kemerahan dapat diamati secara inter-subyektif. Orang tua mengajarkan anak untuk mengatakan merah ketika benda merah muncul di hadapannya. Anak itu memasukkan pernyataan pengamatan ke dalam kumpulan pernyataannya yang terus bertambah tentang dunia di hadapannya.

Anak belajar pernyataan observasi, dan ini membentuk dasar pemahamannya tentang realitas. Stimulasi sensorik oleh benda yang diduga berwarna merah disertai dengan persetujuan orang tua ketika anak bertanya apakah benda di depannya berwarna merah . Dengan demikian, anak itu mengandaikan keberadaan benda merah di hadapannya. Seperti yang ditulis Quine dalam The Nature of Natural Knowledge , “[penguasaan] istilah ‘merah’ adalah perolehan kebiasaan menyetujui ketika istilah itu ditanyakan di hadapan merah, dan hanya di hadapan merah.”

Anak itu mungkin suatu hari nanti menjadi ilmuwan. Ketika ilmuwan yang baru dilatih terlibat dalam praktik profesionalnya, dia bergantung pada setiap pernyataan pengamatan yang diperoleh selama hidupnya, semuanya bergantung pada penerimaan buta terhadap keberadaan objek fisik. Dia meningkatkan pemahamannya tentang dunia yang dia selidiki, menambahkan istilah, teori, dan pertanyaan baru. Tetapi latar belakang konseptual bahasanya membatasinya. Kotak peralatan prosedur metodologisnya bergantung pada bahasa yang dia gunakan untuk memahami bagaimana menerapkan prosedur ini. Pertanyaan yang dia tanyakan tentang dunia berasal dari pemahaman tentang dunia yang dia peroleh ketika dia mempelajari bahasanya. Seperti yang ditulis Quine di Word dan Object :

karena pertanyaan kita tentang objek dapat dimulai secara koheren hanya dalam kaitannya dengan sistem teori yang dengan sendirinya didasarkan pada penerimaan objek sementara kita . Kita terbatas dalam bagaimana kita bisa memulai bahkan jika tidak di mana kita mungkin berakhir. Untuk memvariasikan sosok Neurath dengan Wittgenstein, kita dapat menendang tangga kita hanya setelah kita menaikinya.

Sistem teori dirumuskan melalui bahasa. Ini adalah seperangkat hubungan sistematis antara pernyataan yang dia bentuk dalam pembelajarannya tentang pernyataan pengamatan. Dengan cara ini, Quine setuju dengan Wittgenstein bahwa seseorang tidak dapat melampaui bahasa.

Filsafat, menurut Quine, adalah upaya untuk menyusun teori pengetahuan yang komprehensif. Penyelidikan filosofis yang relevan adalah pemeriksaan pengaruh bahasa pada kemampuan kita untuk memahami dunia. Skeptisisme Cartesian adalah non sequitur.

Seseorang memiliki pengetahuan tentang objek. Seseorang memperoleh pengetahuan ini dengan mempelajari bahasa pernyataan pengamatan, yang dipelajari, seperti yang ditulis Quine dalam Posits and Reality , “terutama dengan mengacu pada objek yang mencolok secara inter-subyektif.” Dengan kata lain, seseorang berbicara tentang objek hanya karena dia dapat merujuknya dan memverifikasi keberadaannya secara intersubyektif. Fenomena bicara ini memiliki kepentingan konseptual . Ini adalah kondisi yang diperlukan dari penyelidikan yang terjadi dalam skema konseptual teori ilmiah. Seperti yang dijelaskan Quine dalam Posits and Reality : “Tubuh yang masuk akal, akhirnya, secara konseptualfundamental: dengan mengacu pada merekalah gagasan tentang realitas dan bukti diperoleh, dan bahwa konsep-konsep yang berkaitan dengan partikel fisik atau bahkan dengan data indera cenderung dibingkai dan diutarakan.

Pengetahuan sebagai kerangka teoretis adalah seperti lapangan terbuka di mana kualitas tertentu dari tanah, kondisi cuaca, satwa liar dan hal lain yang mungkin mempengaruhi hasil panen berlaku. Di ladang inilah tanaman tumbuh. Demikian pula, di bidang skema konseptual keseluruhan investigasi ilmiah berlangsung dan penemuan-penemuan ilmiah berkecambah. Lingkup investigasi, atau ukuran dan kualitas tanaman, tergantung pada kualitas skema konseptual (atau lapangan) yang sudah ada sebelumnya di mana investigasi (atau panen tanaman) berlangsung. Seperti yang dia katakan dalam Posits and Reality : “Satu skema konseptual serius kami adalah sains yang inklusif dan berkembang, yang kami warisi dan, dalam beberapa cara kecil kami, membantu meningkatkannya.”

Hanya dengan mengacu pada pernyataan pengamatan yang diperoleh sebelumnya, Descartes dapat mempertanyakan apakah dia sedang duduk di dekat api sambil menulis esai. Teori ilmiah—dalam hal ini asumsi akal sehat tentang keberadaan objek fisik di luar pikiran yang mempersepsikan—meletakkan dasar untuk mempertanyakan keberadaan objek fisik yang sama. “Keraguan skeptis adalah keraguan ilmiah,” tulis Quine dalam The Nature of Natural Knowledge .

Motivasi epistemologi Cartesian—takut akan ilusi—bergantung pada gagasan tentang objek yang bukan ilusi. Ilusi memiliki makna hanya dengan mengacu pada kebalikannya, dan sebaliknya. Skema linguistik di mana gagasan tentang hubungan antara yang berlawanan ini terbentuk tidak dapat dihindari. Bahasa, yang dipelajari dari mentor luar yang mengindoktrinasi makna pernyataan pengamatan ke dalam pikiran anak yang sedang tumbuh, adalah latar belakang dari setiap keraguan skeptis tentang keberadaan objek fisik. Untuk memiliki keraguan tentang status objek yang diajukan, seseorang harus jelas tentang apa dan bagaimana dia meragukannya. Quine menguraikan di Word dan Object :

ada penyimpangan verbal tertentu dalam gagasan bahwa pembicaraan biasa tentang hal-hal fisik yang akrab sebagian besar tidak dipahami sebagaimana adanya, atau bahwa hal-hal fisik yang akrab itu tidak nyata, atau bahwa bukti untuk realitas mereka perlu diungkap. Karena pasti kata kunci “dipahami,” “nyata,” dan “bukti” di sini terlalu tidak jelas untuk berdiri di bawah hukuman seperti itu.

Teori terdiri dari hubungan sistematis antara posisi tentang dunia, berasal dari penyelidikan ilmiah dan mengarah ke penyelidikan dan prediksi ilmiah lebih lanjut. Pengetahuan adalah apa yang sudah kita miliki, serta kemajuan yang kita buat atas teori yang ada. Saat ia berpendapat dalam Word dan Object :

Tidak seperti Descartes, kami memiliki dan menggunakan keyakinan kami saat ini, bahkan di tengah-tengah berfilsafat, sampai dengan apa yang samar-samar disebut metode ilmiah kami mengubahnya di sana-sini menjadi lebih baik. Dalam doktrin kita sendiri yang berkembang secara total, kita dapat menilai kebenaran dengan sungguh-sungguh dan semutlak mungkin; tunduk pada koreksi, tetapi itu tidak perlu dikatakan lagi.

Horkheimer tentang Empirisme Logis

Bagi Max Horkheimer, masalah mendasar dengan empirisme logis adalah bahwa ia mengarah pada reifikasi ilmu pengetahuan di masyarakat. Pengetahuan adalah tubuh tetap dari penemuan dan klarifikasi ilmiah. Sains adalah institusi yang sangat dihormati dalam masyarakat yang terus membuat kemajuan yang stabil. Refleksi metafisik, dan dengan demikian impor dialektisnya, tidak memberikan kontribusi serius bagi tubuh pengetahuan kita. Seperti yang ditulis Horkheimer dalam buku esainya tentang Teori Kritis :

Empirisme logis ditunjuk pada awal penelitian ini sebagai upaya untuk membawa kesatuan dan harmoni ke dalam inkonsistensi kesadaran modern. Sementara para filsuf neuromantik berusaha keras untuk mencapai tujuan ini dengan meremehkan sains, cabang positivisme terbaru berusaha melakukannya dengan menghipostatasikan sains khusus.

Sulit untuk berbicara tentang refleksi metafisik karena pemahaman kita tentang metafisika tampak ambigu dan bahkan kosong. Ini adalah kredit untuk empirisme logis telah menundukkan abstraksi metafisik sebelumnya untuk analisis yang cermat dari maknanya.

Empirisme logis adalah pandangan bahwa verifiabilitas logis dan empiris adalah kriteria yang dengannya seseorang harus menilai makna suatu pernyataan. Sebuah teori pengetahuan yang layak sepenuhnya positivis. Spekulasi metafisik adalah permainan kosong dari para pemikir yang diam . Artinya, seperti yang ditulis Schlick dalam Positivisme dan Realisme : “Bahkan untuk berbicara tentang dunia lain mana pun secara logis tidak mungkin. Tidak ada diskusi tentangnya, karena keberadaan yang tidak dapat diverifikasi tidak dapat masuk secara bermakna ke dalam proposisi apa pun yang mungkin. Siapa pun yang masih percaya … di dalamnya harus melakukannya hanya diam- diam . Argumen hanya bisa berhubungan dengan apa yang bisa dikatakan.”

Horkheimer mengklaim bahwa “dengan kedamaian di hati mereka, para sarjana dengan tenang menyaksikan kehancuran umat manusia.” Filsafat positivis tidak memberi kita alat kognitif yang cukup untuk terlibat dalam perjuangan kritis dengan tatanan sosial yang masih ada. Ide operatifnya adalah kesadaran palsu. Logika dan sains memberi kita alat klarifikasi dan investigasi yang kuat. Tetapi tidak ada motivasi dalam penyelidikan logis atau ilmiah untuk merefleksikan pengambilalihan manipulatif pemikiran logis dan ilmiah oleh kepentingan dominan dalam status quo. “Oleh karena itu,” Horkheimer menulis dalam Eclipse of Reason , “tidak mungkin menentukan secara apriori peran apa yang dimainkan sains dalam kemajuan atau kemunduran aktual masyarakat.”

Pertimbangkan seorang ekonom berbicara tentang tingkat keseimbangan emisi karbon. Dalam menguasai teori ekonomi, ia telah memperoleh kebiasaan menemukan titik di mana kurva permintaan perusahaan sama dengan biaya produksi sosial marjinal. Dia kemudian menyatakan tingkat output yang dihasilkan menjadi efisien karena menyumbang tidak lebih dari tingkat polusi udara yang dapat ditoleransi. Ini adalah titik produksi di mana semua biaya untuk masyarakat diperhitungkan, bukan hanya biaya pribadi produksi oleh perusahaan.

Pelajaran ini tidak memungkinkan adanya keberatan bahwa emisi karbon tidak boleh ditoleransi sama sekali, karena kita tidak ingin sepenuhnya mengorbankan hasil dari barang yang dibutuhkan secara sosial . Ilmu ekonomi hanya dapat menunjukkan titik ekuilibrium yang efisien. Penilaian tentang keinginan akan hal tersebut, mungkin dalam konteks analisis perubahan iklim, tidak termasuk dalam cakupan rencana bisnis. Penilaian normatif tentang nilai barang tertentu, yang produksinya mengarah pada polusi, terletak dalam wilayah filsafat.

Krisis bahkan menembus lebih dalam. Efisiensi adalah kriteria kesejahteraan kami, tetapi efisiensi juga mendefinisikan struktur hubungan antara berbagai pihak yang berkepentingan dalam pengaturan kelembagaan masyarakat. Kepentingan masyarakat yang bersaing adalah produksi di satu sisi dan pengurangan polusi udara di sisi lain. Tetapi bagaimana jika perubahan iklim tidak boleh ditoleransi sama sekali? Siswa menarik bagi filsafat. Quine tidak menawarkan apa-apa selain konfirmasi kalimat pengamatan bahwa perubahan iklim memiliki konsekuensi yang tidak diinginkan yang harus diimbangi dengan kepentingan industri dan penciptaan lapangan kerja. Quine hanya mengacu pada status inter-subyektif yang dapat diamati dan diverifikasi dari pernyataan bahwa masyarakat menginginkan tradeoff yang efisien antara produksi dan emisi karbon.

Schlick juga tidak punya apa-apa untuk ditawarkan. Tentunya, dapat dikatakan bahwa perubahan iklim berbahaya bagi masyarakat. Tetapi membuat penilaian tentang kepentingan borjuis yang harus dipertanggungjawabkan , karena masyarakat memutuskan tingkat produksi yang efisien, dan dengan demikian emisi karbon, tidak ada artinya, karena tidak dapat diverifikasi. Mengatakan bahwa kepentingan borjuis mereproduksi status quo yang tidak manusiawi yang merusak lingkungan tidak ada artinya karena tidak dapat diverifikasi. Bagaimana kita memverifikasi pernyataan normatif — penilaian nilai — bahwa pertukaran yang efisien adalah contoh yang menjijikkan secara moral dari status quo borjuis yang tidak manusiawi? Bagaimana kita memverifikasi klaim normatif tentang status moral individu dalam serangkaian keadaan historis tertentu?

Seseorang dapat membangun pernyataan yang dapat diverifikasi karena itu adalah posisi yang secara logis dapat dikorelasikan dengan pengalaman yang diberikan . Praktek empirisme logis tergantung pada sistem yang sudah ada. Schlick tidak dapat membangun pernyataan yang bermakna kecuali pernyataannya dapat diverifikasi dengan mengacu pada pengalaman yang diberikan . Tapi, jika tidak ada yang diberikan, tidak ada yang bisa dikatakan, karena tidak ada kriteria keterverifikasian. Bagi Quine, pidato tidak mungkin terjadi tanpa, pertama, “penerimaan objek sementara” dan sistem teori yang dikembangkan dari pernyataan pengamatan yang berasal dari “penerimaan objek sementara” semacam itu. Sesuatu harus ada agar kita bisa memikirkannya. Tetapi aliran filsafat empiris logis secara efektif menutup semua evaluasi dari sesuatu yang sudah ada ini kecuali yang merupakan klarifikasi dan penemuan ilmiah.

Empirisme logis tidak memberi kita alat untuk tugas kritis mengevaluasi bagaimana logika hubungan dalam status quo yang tidak manusiawi mengkooptasi logika aspirasi individu. Teori permainan dasar menganalisis pemecahan solusi kooperatif karena pengambilan keputusan yang memaksimalkan utilitas oleh individu. Dalam model pengambilan keputusan teori permainan, subjek yang mengetahui dikooptasi oleh logika matriks hasil. Menjadi rasional berarti tidak kooperatif.

Para ekonom fokus pada penciptaan insentif yang mencapai solusi kooperatif karena implikasinya terhadap efisiensi sosial. Tetapi keinginan dari solusi efisien itu sendiri, dalam kaitannya dengan hubungan sosial yang dengan demikian dipertahankan dalam tatanan sosial yang ada, tidak perlu dipertanyakan lagi. Seseorang hanya dapat membuat penilaian instrumental tentang bagaimana mencapai solusi yang efisien. Verifiabilitas, atau ketergantungan pada skema linguistik, bukanlah alat kognitif yang cukup untuk analisis normatif, atau metafisik, dari keinginan hasil yang efisien. Para empiris logis mengabaikan klaim normatif apa pun tentang hasil yang efisien. Dia prihatin dengan ilmu penemuan dan penjelasan. Seperti yang ditulis Quine di Word dan Object :

Segala sesuatu yang kita akui keberadaan adalah suatu posisi dari sudut pandang deskripsi proses pembangunan teori, dan sekaligus nyata dari sudut pandang teori yang sedang dibangun. Jangan pula kita memandang rendah sudut pandang teori sebagai khayalan; karena kita tidak pernah dapat melakukan yang lebih baik daripada menempati sudut pandang beberapa teori atau lainnya, yang terbaik yang dapat kita kumpulkan pada saat itu … Seperti apa kenyataan itu adalah urusan para ilmuwan, dalam arti luas, dengan susah payah untuk menduga [penekanan milik saya]; dan apa yang ada, apa yang nyata, adalah bagian dari pertanyaan itu.

Filsafat adalah upaya untuk memperoleh kejelasan lebih lanjut tentang hal-hal, untuk memahami hubungan antara teori dan penyelidikan ilmiah dan antara skema konseptual bahasa dan penyelidikan ilmiah. Teori bersifat ekspositori. Itu tidak proaktif. Tetapi konsepsi teori yang terbatas ini meninggalkan kita dengan tangan kosong dalam perjuangan untuk memerangi manipulasi pemikiran dan usaha ilmiah oleh pihak-pihak sosial yang berkepentingan. Teori tidak proaktif, perkembangannya tidak mencerminkan hubungan intelektual yang genting antara skeptis kritis dan masyarakatnya, suatu hubungan yang didorong oleh kecurigaan subversifnya terhadap manipulasi ideologis sains dalam status quo yang berpotensi menindas. Konversi filsafat menjadi ilmu menghambat kecerdasan normatif.

Konsekuensinya, seperti yang dikemukakan Horkheimer dalam Teori Kritis , adalah bahwa

Pikiran melepaskan klaimnya untuk melakukan kritik atau menetapkan tugas. Fungsi perekaman dan penghitungannya yang murni menjadi terlepas dari spontanitasnya. Keputusan dan praksis dianggap sebagai sesuatu yang bertentangan dengan pemikiran—mereka adalah “penilaian nilai”, perubahan pribadi, dan perasaan yang tidak dapat dikendalikan. Intelek dinyatakan terhubung hanya secara eksternal, jika sama sekali, dengan minat dan arah sadar mungkin mengikuti … Pikiran dan kehendak, bagian dari proses mental, terputus secara konseptual … Mengingat fakta bahwa kekuatan ekonomi yang berkuasa menggunakan ilmu pengetahuan serta seluruh masyarakat untuk tujuan khusus mereka, ideologi ini, identifikasi pemikiran ini dengan ilmu-ilmu khusus , harus mengarah pada pelestarian status quo .

Horkheimer menggambarkan beberapa ratus pria yang dipenjara seumur hidup di “satu aula besar.” Mereka disuplai dengan kebutuhan hidup, tetapi selalu tidak cukup untuk berkeliling. Demikian pula, tidak ada cukup tempat tidur untuk semua pria untuk tidur sekaligus. Beberapa pria memiliki alat musik, yang mereka mainkan beberapa kali dalam sehari. “Akibatnya, kegemparan yang hampir terus-menerus terjadi,” tulisnya dalam Teori Kritis . Tahanan yang cerdas harus menggunakan pengetahuan ini tentang urusannya untuk meningkatkan nasibnya. Dia harus mengamati dan mempelajari sesama tahanan dan menyusun strategi untuk mendapatkan makanan yang cukup. Dia harus memutuskan kapan harus menemukan tanah kosong dan kapan dia bisa tidur:

Dia harus terlibat dalam psikologi dan sosiologi pada kenyataannya, dalam setiap ilmu empiris yang dapat berguna baginya. Faksi dapat dibentuk, perkelahian berkembang, dan kompromi dapat diatur. Individu akan bergabung atau memisahkan diri dari salah satu faksi ini sesuai dengan kekuatan atau minat mereka … Ciri-ciri intelektual mereka adalah kelihaian, rasionalitas empiris, dan perhitungan; tetapi, betapapun cemerlangnya kemampuan ini berkembang, mereka hanya mewakili jenis pemikiran khusus. Sehubungan dengan urusan manusia, perhitungan adalah cara yang buruk.

Ada perbedaan yang menentukan antara skeptisisme kritis dan upaya empiris logis untuk mengatasi kekurangan skeptisisme Cartesian. Lewis berbicara secara optimis tentang pengetahuan yang relevan dengan tindakan dan peningkatan nasib manusia. Dia menulis dalam Analisis Pengetahuan dan Penilaian : “Penggunaan pengetahuan yang jelas adalah untuk perbaikan nasib manusia kita; untuk realisasi dalam pengalaman tentang apa yang baik dan menghindari apa yang buruk.”

Ahli teori kritis setuju. Narapidana menggunakan pengetahuannya tentang psikologi, sosiologi, dan semua fakta lain yang diperoleh dari studinya terhadap sesama narapidana untuk menyusun strategi yang tepat untuk memaksimalkan kesejahteraannya dalam keadaan tertentu . Dia dapat berbicara secara bermakna tentang strateginya karena dia membuat prediksi tentang konsekuensi dari tindakannya berdasarkan kemampuannya untuk menguji pernyataan hipotetisnya dengan mengacu pada pengalaman yang diberikan . Dia dapat mencoba untuk tidur di siang hari, menguji hipotesis bahwa aula penjara akan relatif sunyi. Hipotesis mungkin atau mungkin tidak terbukti benar, tetapi baik cara itu diverifikasi atau tidak diverifikasi oleh yang diberikan , yaitu pengalaman di mana tahanan lain diam atau keras.

Tahanan berspekulasi tentang status normatif keadaannya dan menyimpulkan bahwa itu tidak manusiawi. Dia mungkin memahami bahwa keadaan tidak manusiawi seperti itu dipertahankan karena kesadaran palsu para tahanan. Mereka salah menilai pengalaman mereka sebagai kebenaran tertinggi tentang realitas di mana mereka hidup. Mereka secara keliru percaya bahwa dunia tempat mereka tinggal adalah satu-satunya realitas, dan bahwa rasionalitas adalah instrumen yang digunakan untuk melayani kepentingan mereka dalam mempertahankan diri. Alasan instrumental melampaui alasan objektif.

Abiogenesis: 7 Teori Ilmiah Asal Usul Kehidupan
Teori Sains

Abiogenesis: 7 Teori Ilmiah Asal Usul Kehidupan

Abiogenesis: 7 Teori Ilmiah Asal Usul Kehidupan – Sejak didirikan pada tahun 1924, Teori Sup Primordial telah memperoleh pengikut yang kuat di kalangan ilmiah. Teori tersebut menyatakan bahwa Bumi muda memiliki atmosfer yang berkurang dan, setelah terpapar berbagai bentuk energi, senyawa dasar terbentuk. Senyawa ini kemudian dikatakan telah terakumulasi dalam ‘sup’ dari mana kehidupan berevolusi.

Abiogenesis: 7 Teori Ilmiah Asal Usul Kehidupan

thebigvantheory – Pertanyaan besar yang tersisa adala Bagaimana dan mengapa kehidupan berevolusi dari kumpulan elemen dan senyawa sederhana ini? Bagaimana semuanya dimulai? Pada akhirnya, pertanyaannya berkisar pada abiogenesis, yang merupakan proses di mana organisme hidup terbentuk secara alami dari materi tak hidup.

Melansir futurism, Berikut adalah daftar (tanpa urutan tertentu) dari tujuh teori yang ada untuk abiogenesis awal ini, dan teori baru yang menarik. Untuk tujuan artikel ini, kita melihat bagaimana kehidupan berkembang di Bumi.

Baca juga : Inilah Perbedaan Antara Hipotesis dan Teori Ilmiah 

Di bawah Es

Beberapa bukti menunjukkan bahwa, sekitar tiga miliar tahun yang lalu, lautan di Bumi tertutup es. Ketebalan es ini mungkin ratusan meter dan sebagian besar disebabkan oleh sinar matahari yang tidak terlalu menyengat dibandingkan saat ini. Teori ini berpendapat bahwa es mungkin telah melindungi senyawa, memungkinkan mereka untuk berinteraksi dan, dengan demikian, menciptakan kehidupan.

Listrik

Ya, ada teori bahwa kehidupan di Bumi dimulai dengan gaya Frankenstein! Telah terbukti bahwa listrik dapat menghasilkan gula sederhana dan asam amino dari unsur-unsur sederhana di atmosfer. Ini mengarah pada teori bahwa kilat mungkin bertanggung jawab atas asal usul kehidupan, terutama dengan menyambar melalui awan vulkanik yang kaya.

panspermia

Sekarang, dari horor Frankenstein, ke alam fiksi ilmiah. Panspermia adalah usulan bahwa kehidupan di Bumi tidak benar-benar dimulai di Bumi sama sekali. Batuan, dan puing-puing lainnya dari tumbukan, berlimpah. Faktanya, batu-batuan dari Mars telah ditemukan di Bumi ini, dan diperkirakan bahwa salah satu dari batu-batu itu akan membawa mikroba yang dapat memulai kehidupan. Jadi… apakah itu akan membuat kita semua menjadi alien?

RNA

Asam ribonukleat (RNA) saat ini paling dikenal karena perannya dalam ekspresi gen. Sederhananya, DNA membuka ritsleting, mengungkapkan gen yang diperlukan yang dipanggil oleh tubuh, kemudian RNA ditranskripsi dari nukleotida tunggal, menyalin segmen yang terungkap untuk ekspresi gen.

Teori ini menyatakan bahwa semua kehidupan tumbuh dari dunia RNA yang kompleks. Ini masuk akal, karena RNA jauh lebih mengatur diri sendiri, jika kurang efisien, daripada DNA.

Metabolisme dan Reaksi Sederhana

Berbeda dengan teori RNA, pendekatan ini menunjukkan bahwa sup purba hanya terus bereaksi dengan dirinya sendiri dari waktu ke waktu, menghasilkan molekul yang lebih banyak dan lebih kompleks, yang pada akhirnya menghasilkan kehidupan. Ini adalah teori yang paling sederhana, dan sulit untuk diabaikan.

Tempat Pembibitan Tanah Liat

Penelitian di Universitas Glasgow, di Skotlandia, telah memunculkan teori bahwa kehidupan di Bumi mungkin telah berevolusi di tanah liat. Disarankan bahwa tanah liat mungkin berfungsi sebagai area aktivitas kimia terkonsentrasi, menyediakan tempat berkembang biak bagi DNA dan komponen lainnya.

Ventilasi Hidrotermal Bawah Laut

Ventilasi hidrotermal bawah laut, atau ventilasi laut dalam, mengandung ekosistem yang luas dan beragam. Lingkungan kaya nutrisi yang dipenuhi dengan gas dan katalis reaktif, menciptakan habitat yang penuh dengan kehidupan. Studi menunjukkan bahwa kehidupan mungkin berasal dari dalam ventilasi ini, sebuah teori yang tidak dapat diabaikan, dan teori yang mungkin sebenarnya terkait dengan teori es di awal artikel ini.

TEORI BARU!

Tambahan terbaru untuk campuran teori ini telah diartikulasikan dengan jelas oleh Massachusetts Institute of Technology di AS (meskipun serangkaian individu telah berkontribusi selama bertahun-tahun). Perdebatan dari para pendukung gagasan ini adalah bahwa kehidupan berevolusi karena kebutuhan, mengikuti hukum alam, bukan melalui kecelakaan atau kejadian aneh. Dalam sejumlah makalah , fisikawan berpendapat bahwa terjadinya kehidupan adalah masalah yang tak terhindarkan , dan mereka memiliki formula yang kuat untuk mendukung klaim mereka.

Model(ish) baru yang telah ditemukan oleh fisikawan dirumuskan berdasarkan teori-teori fisika yang telah ada sebelumnya, dan mereka menyimpulkan bahwa materi umumnya akan berkembang menjadi sistem yang, ketika “didorong oleh sumber energi eksternal” dan “dikelilingi oleh penangas panas ,” menjadi semakin efisien dalam menghamburkan energi. Studi telah menunjukkan bahwa populasi atom acak, ketika terkena energi, akan mengocok dan mengatur diri mereka sendiri untuk menghilangkan energi lebih efisien. Disarankan bahwa pemodelan ulang ini pada akhirnya akan mengarah pada kehidupan.

Jadi, teori baru ini dapat dilihat sebagai tambahan dari teori metabolisme dan reaksi sederhana di atas, tetapi dengan energi, seperti yang disediakan oleh matahari, sebagai katalis.

Teori ini disinggung oleh Charles Darwin sendiri, tetapi ditolak. Namun, penelitian baru dari MIT didukung oleh bukti matematis dan ilmiah. Hanya waktu dan penelitian lebih lanjut yang dapat benar-benar mengetahui apakah memang ada energi dalam klaim ini.

Inilah Perbedaan Antara Hipotesis dan Teori Ilmiah
Teori Sains

Inilah Perbedaan Antara Hipotesis dan Teori Ilmiah

Inilah Perbedaan Antara Hipotesis dan Teori Ilmiah – Dalam Teori ilmiah, hipotesis adalah asumsi yang dibuat sebelum penelitian apa pun diselesaikan untuk kepentingan pengujian. Sebuah teori di sisi lain adalah seperangkat prinsip untuk menjelaskan fenomena yang sudah didukung oleh data. Teori akan mengumpulkan hasil eksperimen untuk memberikan penjelasan lengkap seperti “Teori Big Bang.” Di luar Teori ilmiah, “teori” dan “hipotesis” sering digunakan secara bergantian, dan “teori’ sayangnya dapat diartikan sebagai “kurang terdengar” atau “berspekulasi ringan.”

Inilah Perbedaan Antara Hipotesis dan Teori Ilmiah

thebigvantheory – Seperti yang dapat dikatakan oleh siapa pun yang pernah bekerja di laboratorium atau di lapangan, sains adalah tentang proses: mengamati, membuat kesimpulan tentang pengamatan tersebut, dan kemudian melakukan tes untuk melihat apakah nilai kebenaran dari kesimpulan tersebut berlaku. Metode ilmiah dirancang untuk menjadi prosedur yang ketat untuk memperoleh pengetahuan tentang dunia di sekitar kita.

Baca juga : 10 Teori Ilmiah Revolusioner Teratas

Melansir merriam-webster, Untuk mencapai tujuan itu, sains menggunakan kosa kata tertentu untuk menggambarkan bagaimana gagasan diajukan, diuji, dan didukung atau dibantah. Dan di situlah kita melihat perbedaan antara hipotesis dan teori .

Hipotesis adalah asumsi , sesuatu yang diajukan untuk kepentingan argumen sehingga dapat diuji untuk melihat apakah itu mungkin benar.

Dalam metode ilmiah, hipotesis dibangun sebelum penelitian yang dapat diterapkan dilakukan, selain dari tinjauan latar belakang dasar. Anda mengajukan pertanyaan, membaca apa yang telah dipelajari sebelumnya, dan kemudian membentuk hipotesis.

Apa itu Hipotesis?

Sebuah hipotesis biasanya tentatif, asumsi atau saran yang dibuat secara ketat untuk tujuan diuji.

Ketika karakter yang telah hilang dalam suatu keturunan, muncul kembali setelah sejumlah besar generasi, hipotesis yang paling mungkin adalah, bukan bahwa keturunannya tiba-tiba mengambil nenek moyang beberapa ratus generasi jauhnya, tetapi bahwa dalam setiap generasi yang berurutan telah ada kecenderungan untuk mereproduksi karakter yang bersangkutan, yang akhirnya, di bawah kondisi menguntungkan yang tidak diketahui, memperoleh kekuasaan.

Charles Darwin, Tentang Asal Usul Spesies , 1859

Menurut salah satu hipotesis yang dilaporkan secara luas , transmisi ponsel mengganggu kemampuan navigasi lebah. (Beberapa ahli menganggap serius dugaan ponsel; seperti yang dikatakan seorang ilmuwan kepada saya, “Jika itu masalahnya, sarang Dave Hackenberg pasti sudah lama mati.”)

Elizabeth Kolbert, The New Yorker , 6 Agustus 2007

Apa itu Teori?

Sebuah teori , sebaliknya, adalah prinsip yang telah dibentuk sebagai upaya untuk menjelaskan hal-hal yang telah dibuktikan oleh data. Ini digunakan atas nama sejumlah prinsip yang diterima dalam komunitas ilmiah, seperti Teori Big Bang . Karena kerasnya eksperimen dan kontrol, kemungkinannya sebagai kebenaran jauh lebih tinggi daripada hipotesis.

Jelaslah, menurut teori kami , bahwa pantai yang hanya dibatasi oleh terumbu karang tidak dapat surut ke jumlah yang terlihat; dan karena itu mereka harus, sejak pertumbuhan karang mereka, tetap diam atau terangkat. Sekarang, sungguh luar biasa bagaimana secara umum dapat ditunjukkan, dengan adanya sisa-sisa organik yang terangkat, bahwa pulau-pulau berpinggiran telah terangkat: dan sejauh ini, ini adalah bukti tidak langsung yang mendukung teori kita .

Charles Darwin, Pelayaran Beagle , 1839

Contoh prinsip fundamental dalam fisika, pertama kali diusulkan oleh Galileo pada tahun 1632 dan diperluas oleh Einstein pada tahun 1905, adalah sebagai berikut: Semua pengamat yang bergerak dengan kecepatan konstan relatif terhadap satu sama lain, harus menyaksikan hukum alam yang identik. Dari prinsip ini, Einstein menurunkan teori relativitas khusus.

Alan Lightman, Harper’s , Desember 2011

Penggunaan Non-Ilmiah

Dalam penggunaan non-ilmiah, bagaimanapun, hipotesis dan teori sering digunakan secara bergantian untuk mengartikan hanya sebuah ide, spekulasi, atau firasat (meskipun teori lebih umum dalam hal ini):

Teori dari guru dengan semua anak imigran ini adalah bahwa jika Anda berbicara bahasa Inggris dengan cukup keras, mereka akhirnya akan mengerti.

EL Doctorow, Danau Loon , 1979

Chicago terkenal karena mengajukan pertanyaan yang tidak dapat dijawab secara sederhana. Contoh: dengan kemungkinan bahwa kode pajak federal, krimer nondairy, Dennis Rodman, dan seni pantomim semuanya berasal dari luar angkasa, sebutkan sesuatu yang lain yang berasal dari luar bumi dan pertahankan hipotesis Anda .

John McCormick, Newsweek , 5 April 1999

Dalam benaknya, Miller melihat kasusnya tiba-tiba mengambil bentuk: Richard Bailey membunuh Helen Brach karena dia mengancam akan menuntutnya atas kuda yang telah dibelinya. Itu, dia menyadari, hanya sebuah teori , tapi itu adalah salah satu yang dia yakin dia bisa, pada waktunya, buktikan. Penuh urgensi, seorang pria dengan misi sekarang karena dia memiliki hipotesis untuk membimbingnya, dia mengeluarkan perintah baru untuk pasukannya: Cari tahu semua yang Anda bisa tentang Richard Bailey dan orang-orangnya.

Howard Blum, Vanity Fair , Januari 1995

Dan terkadang satu istilah digunakan sebagai genus, atau sarana untuk mendefinisikan yang lain:

Versi populer Laplace tentang astronominya, Système du monde , terkenal karena memperkenalkan apa yang kemudian dikenal sebagai hipotesis nebular , teori bahwa tata surya dibentuk oleh kondensasi, melalui pendinginan bertahap, dari atmosfer gas (nebula). mengelilingi matahari.

Louis Menand, Klub Metafisika , 2001

Para peneliti menggunakan informasi ini untuk mendukung teori obat gerbang – hipotesis bahwa menggunakan satu zat memabukkan mengarah ke penggunaan yang lain di masa depan.

Jordy Byrd, The Pacific Northwest Inlander , 6 Mei 2015

Fox, kolumnis bisnis dan ekonomi untuk majalah Time, menceritakan kisah para profesor yang memungkinkan pelanggaran tersebut di bawah panji teori keuangan yang dikenal sebagai hipotesis pasar efisien .

Interpretasi yang Salah dari “Teori”

Karena penggunaan biasa ini menghilangkan perbedaan yang dijunjung tinggi oleh komunitas ilmiah, hipotesis dan teori cenderung disalahartikan bahkan ketika mereka ditemui dalam konteks ilmiah—atau setidaknya, konteks yang mengacu pada studi ilmiah tanpa membuat perbedaan kritis yang para ilmuwan mempekerjakan ketika menimbang hipotesis dan teori.

Kejadian yang paling umum adalah ketika teori ditafsirkan—dan kadang-kadang bahkan ditangkap dengan gembira—untuk mengartikan sesuatu yang memiliki nilai kebenaran yang lebih rendah daripada prinsip-prinsip ilmiah lainnya. (Kata hukum berlaku untuk prinsip-prinsip yang begitu kokoh sehingga hampir tidak pernah dipertanyakan, seperti hukum gravitasi.)

Kesalahan ini adalah salah satu proyeksi: karena kita menggunakan teori secara umum untuk mengartikan sesuatu yang berspekulasi ringan, maka tersirat bahwa para ilmuwan harus berbicara tentang tingkat ketidakpastian yang sama ketika mereka menggunakan teori untuk merujuk pada prinsip-prinsip mereka yang telah teruji dan beralasan.

Perbedaan muncul ke permukaan terutama pada saat-saat ketika isi kurikulum sains di sekolah-sekolah telah ditantang—terutama, ketika dewan sekolah di Georgia menempelkan stiker pada buku teks yang menyatakan bahwa evolusi adalah “sebuah teori, bukan fakta, mengenai asal usul makhluk hidup.” Seperti yang dikatakan Kenneth R. Miller, ahli biologi sel di Brown University , sebuah teori “tidak berarti firasat atau tebakan. Teori adalah sistem penjelasan yang mengikat sejumlah fakta. Tidak hanya menjelaskan itu fakta, tetapi memprediksi apa yang harus Anda temukan dari pengamatan dan eksperimen lain.”

Sementara teori tidak pernah sepenuhnya sempurna, mereka membentuk dasar Teori ilmiah karena, seperti yang dikatakan Miller “dengan kemampuan terbaik kami, kami telah mengujinya, dan mereka bertahan.”

10 Teori Ilmiah Revolusioner Teratas
Teori Sains

10 Teori Ilmiah Revolusioner Teratas

10 Teori Ilmiah Revolusioner Teratas – Sebagian besar bidang ilmiah telah diubah dengan teori revolusioner setidaknya sekali dalam beberapa abad terakhir. Perubahan seperti itu, atau pergeseran paradigma , menyusun kembali pengetahuan lama menjadi kerangka kerja baru.

10 Teori Ilmiah Revolusioner Teratas

thebigvantheory – Teori-teori revolusioner berhasil ketika kerangka kerja baru memungkinkan untuk memecahkan masalah yang menghalangi rezim intelektual sebelumnya. Inilah revolusi favorit saya. Aku berharap lebih sebelum aku mati.

Baca juga : 5 Hukum dan Teori Ilmiah Yang Harus Anda Ketahui

10. Teori informasi: Claude Shannon, 1948

Melansir sciencenews, Ini bukan teori yang paling revolusioner, karena sebenarnya tidak ada teori pendahulu yang bisa direvolusi. Tapi Shannon tentu saja memberikan dasar matematika untuk banyak perkembangan revolusioner lainnya yang melibatkan komunikasi elektronik dan ilmu komputer. Tanpa teori informasi, bit akan tetap hanya untuk latihan.

9. Teori permainan: John von Neumann dan Oskar Morgenstern, 1944 (dengan hiasan penting dari John Nash pada 1950-an)

Dikembangkan untuk ekonomi, di mana ia memiliki beberapa keberhasilan, teori permainan tidak sepenuhnya merevolusi bidang itu. Tetapi telah banyak diadopsi oleh banyak ilmu sosial lainnya. Dan teori permainan evolusioner adalah cabang penting dari studi biologi evolusioner. Teori permainan bahkan berlaku untuk aktivitas sehari-hari seperti poker, sepak bola, dan negosiasi untuk bayaran yang lebih tinggi untuk blogger. Bahkan ada yang namanya teori permainan kuantum, yang pasti akan merevolusi sesuatu suatu hari nanti. John Nash memenangkan Hadiah Nobel atas kontribusinya pada teori permainan, dan kehidupannya yang bermasalah mengilhami buku yang luar biasa A Beautiful Mind. Tapi jangan berharap untuk belajar apa pun tentang teori permainan dengan menonton versi filmnya.

8. Teori pembakaran oksigen: Antoine Lavoisier, 1770-an

Lavoisier tidak menemukan oksigen, tetapi dia menemukan bahwa itu adalah gas yang bergabung dengan zat saat mereka terbakar. Lavoisier dengan demikian menyingkirkan teori flogiston yang berlaku dan membuka jalan bagi pengembangan kimia modern. Itu adalah revolusi yang jauh lebih aman bagi Lavoisier daripada revolusi politik yang segera menyusul di Prancis, begitu revolusioner sehingga Lavoisier kehilangan akal karenanya.

7. Lempeng tektonik: Alfred Wegener, 1912; J. Tuzo Wilson, 1960-an

Wegener menyadari bahwa benua-benua telah berpindah-pindah sejak tahun 1912. Namun baru pada tahun 1960-an para ilmuwan menyatukan potongan-potongan itu dalam teori tektonik lempeng yang komprehensif. Wilson, seorang ahli geofisika Kanada, adalah kontributor utama dari beberapa bagian utama, sementara banyak peneliti lain juga memainkan peran penting. (Ingatlah bahwa lempeng tektonik tidak boleh disamakan dengan Lempeng Tektonik, nama yang bagus untuk restoran bertema sains yang revolusioner.)

6. Mekanika statistik: James Clerk Maxwell, Ludwig Boltzmann, J. Willard Gibbs, akhir abad ke-19

Dengan menjelaskan panas dalam kaitannya dengan perilaku statistik atom dan molekul, mekanika statistik memahami termodinamika dan juga memberikan bukti kuat untuk realitas atom . Selain itu, mekanika statistik menetapkan peran matematika probabilistik dalam ilmu fisika. Perpanjangan modern dari mekanika statistik (kadang-kadang sekarang disebut fisika statistik) telah diterapkan untuk segala hal mulai dari ilmu material dan magnet hingga kemacetan lalu lintas dan perilaku memilih. Dan bahkan teori permainan.

5. Relativitas khusus: Albert Einstein, 1905

Dalam beberapa hal relativitas khusus tidak begitu revolusioner, karena ia melestarikan banyak fisika klasik. Tapi ayolah. Ini menggabungkan ruang dengan waktu, materi dengan energi, memungkinkan bom atom dan memungkinkan Anda menua lebih lambat selama penerbangan luar angkasa. Seberapa revolusioner yang ingin Anda dapatkan?

4. Relativitas umum: Einstein, 1915

Relativitas umum jauh lebih revolusioner daripada relativitas khusus, karena ia mengabaikan hukum gravitasi Newton demi ruang-waktu yang melengkung. Dan membuka mata para ilmuwan terhadap seluruh sejarah alam semesta yang mengembang. Dan memberi penulis fiksi ilmiah lubang hitam.

3. Teori kuantum: Max Planck, Einstein, Niels Bohr, Werner Heisenberg, Erwin Schrödinger, Max Born, Paul Dirac, 1900–1926

Teori kuantum mencabik-cabik seluruh struktur fisika klasik, menghancurkan gagasan biasa tentang sifat realitas, kacau sampai seluruh filosofi sebab dan akibat dan mengungkapkan keanehan tentang alam yang tak seorang pun, tidak peduli seberapa imajinatif, pernah bisa membayangkan. Serius, sulit untuk percaya itu hanya Nomor 3.

2. Evolusi melalui seleksi alam: Charles Darwin, 1859

Darwin menunjukkan bahwa kompleksitas kehidupan yang rumit dan hubungan yang rumit di antara bentuk-bentuk kehidupan dapat muncul dan bertahan dari proses alam, tanpa memerlukan perancang atau bahtera. Dia membuka pikiran manusia untuk mengejar ilmu alam tanpa terhalang oleh prasangka supernatural. Teorinya begitu revolusioner sehingga sebagian orang masih meragukannya. Mereka tidak seharusnya.

1. Heliosentrisme: Copernicus, 1543

Salah satu wawasan terbesar yang pernah ada, dikandung oleh beberapa orang Yunani kuno tetapi baru ditetapkan dua milenium kemudian: Bumi berputar mengelilingi matahari (seperti halnya planet-planet lain). Ini Nomor 1 karena itu yang pertama. Menurut Anda dari mana asal kata revolusioner ? (Itu jarang digunakan untuk mengartikan apa yang dilakukannya hari ini sebelum Copernicus menempatkan revolusi dalam judul buku revolusionernya.)

Biologi Matematika dan Teoritis: Perspektif Eropa
Biometry Teori Matematika

Biologi Matematika dan Teoritis: Perspektif Eropa

Biologi Matematika dan Teoritis: Perspektif Eropa – Seorang ahli biologi teoretis yang sedang mendaki gunung bertemu dengan seorang gembala yang sedang tidur. Gembala bangun tampak terganggu. Dia menawarkan ahli biologi teoretis salah satu dombanya sebagai hadiah jika dia mampu menghitung jumlah pasti hewan dalam kawanannya.

Biologi Matematika dan Teoritis: Perspektif Eropa

thebigvantheory – Ahli biologi teoretis memperkirakan jumlahnya dengan sempurna dan pergi untuk mengambil hadiahnya. Yang membuat sang gembala terheran-heran, ahli biologi teoretis itu gagal mengenali bahwa ia tanpa sadar telah memilih anjing gembala itu alih-alih seekor domba. Kisah ini sering disampaikan sebagai lelucon dengan cukup baik merangkum prasangka umum, tetapi juga mengungkapkan beberapa kebenaran tentang biologi teoretis dan matematis.

Baca juga : Menggunakan Matematika untuk Menjelaskan Teori Ilmiah

Melansir science, Saat ini biologi teoretis/matematis sedang booming; saat ini tampaknya menawarkan banyak perspektif dan kemungkinan yang menjanjikan bagi ahli matematika dan ahli biologi yang tertarik secara teoritis. Pembentukan banyak lembaga, kurikulum, dan jaringan penelitian baru di tingkat Eropa mencerminkan lonjakan minat ini; ambil, misalnya, jaringan Marie Curie UE yang saat ini diluncurkan, “Pemodelan, Metode Matematika dan Simulasi Komputer untuk Pertumbuhan dan Terapi Tumor.” Tetapi ledakan seperti itu menimbulkan kecurigaan: Apakah ini iseng? Atau apakah biologi matematika menawarkan jangka panjang yang solid perspektif?

“Data hutan” kontemporer, yang sebagian besar berasal dari metode biologi molekuler yang baru tersedia dan pengembangan kemampuan pemrosesan komputer, bertanggung jawab atas ledakan yang lebih baru dalam biologi matematika. Karena abad ke-20 adalah ”abad fisika”, abad baru mungkin menjadi ”abad biologi,” meskipun ini tentu saja sulit untuk dinyatakan pada awal abad seperti tahun 2004!

Sejarah Eropa yang kaya

Mungkin mengejutkan bagi sebagian orang bahwa biologi matematis/teoretis bukanlah hal baru. Ada akar Baltik, Inggris, Prancis, Jerman, Italia, dan Rusia yang berasal dari akhir abad ke-19. Kebutuhan akan metode biologi teoretis sangat didorong oleh sejumlah besar data baru yang muncul dari pengamatan ilmiah pada waktu itu (misalnya, dari ekspedisi ke negara-negara kolonial) dan teknik eksperimental baru yang muncul. Eksperimen Mendel yang terkenal, dan komunikasi yang bermanfaat antara ahli biologi eksperimental dan matematikawan terapan pada tahun 1930-an, menandai awal dari genetika populasi dan merupakan mani bagi biomatematika. Pada awal tahun 1896, profesor Inggris K. Person menerapkan teknik statistik standar dari kurva probabilitas dan garis regresi pada data genetik.

Bersama dengan spesialisasi dari disiplin ilmu terkait seperti bioinformatika dan biofisika, metode matematika semakin diterapkan pada sistem biologis. Aplikasi yang agak baru dan panas terletak di bidang bioteknologi, biologi perkembangan, imunologi, penyakit menular, dan terapi tumor. Terlepas dari kebutuhan untuk mengembangkan model khusus untuk masalah biologi dan medis yang sangat terspesialisasi, biologi matematika membantu mengidentifikasi pola umum, misalnya, untuk mengekstrak prinsip umum dari sistem yang kompleks. Pemahaman yang lebih baik tentang prinsip-prinsip tersebut kemudian dapat dimanfaatkan untuk aplikasi teknologi; lihat misalnya proyek RTD Eropa BISON (teknik yang diilhami Biologi untuk pengaturan mandiri dalam jaringan dinamis).

Dukungan kelembagaan untuk interdisipliner matematika-biologi masih berkembang. Ketika saya memulai studi sarjana saya di bidang matematika di Universitas Mainz, Jerman, pada 1980-an, izin khusus diperlukan agar biologi diterima sebagai mata pelajaran minor. Pada masa itu mata pelajaran minor yang umum adalah fisika dan ekonomi. Sudah selama hari-hari sekolah, saya tertarik pada matematika dan biologi. Jadi apa pilihan saya? Saya berkonsultasi dengan seorang profesor biologi yang menyarankan saya untuk berkonsentrasi pada gelar matematika murni dan kemudian masuk ke biologi, misalnya, melalui gelar Ph.D.

Ini ternyata menjadi nasihat yang sangat bagus, dan itu masih berlaku sampai sekarang. Sedangkan biologi memiliki struktur modular – bidang yang berbeda seperti biologi sel, evolusi, atau ekologi dapat dipelajari cukup independen satu sama lain – matematika mengikuti urutan berurutan dan akumulatif. Seseorang membutuhkan pengenalan dasar-dasar seperti analisis, aljabar linier, dan analisis numerik sebelum seseorang dapat melanjutkan dengan topik lanjutan seperti persamaan diferensial atau stokastik. Saya akan merekomendasikan menyelesaikan gelar master matematika, dan sekarang ada kemungkinan untuk berspesialisasi dalam biomatematika (di Jerman, misalnya, di Universitas Bonn dan Greifswald dan Universitas Humboldt di Berlin).

Perjalanan pribadi melalui matematika dan biologi

Dalam tesis master saya, saya mengembangkan skema pengkodean untuk komputer bank berdasarkan apa yang disebut register geser linier. Pembimbing saya adalah Prof. A. Beutelspacher. Kuliahnya menawarkan kesenangan intelektual yang luar biasa karena dia mencoba mengomunikasikan ide-ide matematika dengan cara yang dapat dimengerti; dia jelas memiliki ”misi matematika”. Prof. Beutelspacher baru-baru ini membuka Museum Matematika yang sukses di Giessen.

Untuk Ph.D. Saya kuliah di Universitas Bremen, di mana saya menemukan ketertarikan saya pada pola-pola alami saat merancang eksperimen dan model matematika dari pola pertumbuhan jamur yang mencolok di bawah pengawasan ahli biologi sel Prof. L. Rensing dan ahli matematika Prof. A. Dress. Menjadi jelas bahwa melakukan ‘eksperimen basah’ dan ‘pemodelan kering’ tidak layak dalam perspektif jangka panjang karena kedua aspek (antar)disiplin tersebut sangat menuntut.

Jadi saya pindah ke kelompok biologi teoretis Prof. W. Alt di Universitas Bonn dan berkonsentrasi pada pengembangan dan analisis model untuk sistem sel yang berinteraksi; contoh sistem sel yang berinteraksi adalah pertumbuhan mikroorganisme atau tumor. Saya menyelesaikan habilitasi saya pada ”Pemodelan Otomasi Seluler Pembentukan Pola Biologis” di Universitas Bonn.

Setelah intermezzo yang bermanfaat dihabiskan di Institut Max Planck untuk Fisika Sistem Kompleks di Dresden, saya menjadi kepala departemen baru di sana–Metode Komputasi Inovatif di Pusat Komputasi Kinerja Tinggi, dipimpin oleh Prof. WE Nagel, di Universitas Teknik Dresden. Kelompok penelitian saya mencoba mengembangkan dan menganalisis model matematika, algoritme, dan simulasi dalam kerja sama yang erat dengan para ahli eksperimen dan dokter medis.

Untuk bekerja dalam biologi matematika, seseorang harus mampu mengidentifikasi masalah biologis yang dapat ditangani dengan metode matematika. Dalam praktiknya ini berarti memilih atau mengembangkan struktur matematika yang sesuai; ini adalah bagian pemodelan. Interpretasi hasil harus dilakukan dalam kontak dekat dengan eksperimentalis. Apa yang dibutuhkan, dan lebih sulit untuk didefinisikan, adalah “perasaan untuk masalah biologis” di tempat pertama. Keterampilan komunikasi tentu saja memainkan peran penting ketika bekerja di bidang interdisipliner seperti itu.

Menumbuhkan dukungan Eropa

Mengingat sejumlah besar data biologis yang sudah ada dan kemungkinan akan segera dibuat, tampaknya ada cukup banyak pekerjaan di luar sana untuk ahli biologi matematika selama beberapa dekade berikutnya. Perspektif karir akademik menjanjikan karena interdisipliner sangat didukung oleh program penelitian utama di tingkat Eropa dan nasional (misalnya, inisiatif Sistemologi BMBF ). Perspektif karir industri masih terbatas tetapi diharapkan tumbuh di masa depan.

MTBio (Network for Modeling and Theory in the Biosciences) adalah jaringan Jerman yang menyelenggarakan konferensi, kurikulum, dan sekolah serta menyebarkan informasi tentang posisi terbuka. Di tingkat pan-Eropa, ada European Society for Mathematical and Theoretical Biology (ESMTB). Masyarakat didirikan pada tahun 1991 dan merupakan organisasi nirlaba yang mempromosikan pendekatan teoretis dan alat matematika dalam ilmu kehidupan di Eropa dan konteks yang lebih luas. Tujuan ini dicapai dengan organisasi sekolah dan konferensi. Komunikasi kegiatan masyarakat dapat ditemukan baik secara online maupun melalui publikasi Komunikasi Eropa (keduanya juga memiliki rincian tentang kegiatan ESMTB lebih lanjut). Ada pengurangan biaya yang menarik untuk anggota siswa ESMTB; silahkan lihatSitus web untuk detailnya.

Sebuah kesempatan internasional yang sangat baik untuk bertemu orang-orang yang aktif di lapangan akan menjadi konferensi berikutnya yang diselenggarakan oleh ESMTB–Konferensi Eropa tentang Biologi Matematika dan Teoritis (ECMTB05), yang akan diadakan di Dresden, Jerman, 18-22 Juli 2005. Ketertarikan khusus bagi peneliti muda adalah ECMTB05 akan memiliki program pendampingan yang bertujuan membantu pendatang baru di lapangan untuk lebih mudah berhubungan dengan para spesialis.

Menggunakan Matematika untuk Menjelaskan Teori Ilmiah
Teori Matematika Teori Sains

Menggunakan Matematika untuk Menjelaskan Teori Ilmiah

Menggunakan Matematika untuk Menjelaskan Teori Ilmiah – Penggunaan matematika dalam penjelasan dalam sains diakui dalam literatur [ Steiner 1978 ; Baker 2005 , Pincock 2007 , Lyon dan Colyvan 2008 , Batterman 2010 ]. Apa yang kontroversial adalah apakah pada akhirnya semua penggunaan tersebut dapat ditiadakan, tanpa kerugian.

Menggunakan Matematika untuk Menjelaskan Teori Ilmiah

thebigvantheory – Kami setuju dengan orang lain di lapangan bahwa hasil matematika sangat diperlukan untuk beberapa orang penjelasan dari beberapafenomena fisik, dalam arti bahwa jika kita menyebut penjelasannya, kita telah kehilangan informasi, daya prediksi, presisi, atau kita memiliki pemahaman yang lebih lemah tentang fenomena tersebut.

Baca juga : Hukum dan Teori Ilmiah Yang Harus Anda Ketahui

Melansir academic, Kami tidak menambahkan perdebatan baru secara langsung, karena mungkin, jika sulit, untuk menolak proyek yang kami pertimbangkan secara keseluruhan. Kontribusi kami tidak langsung, dan bekerja melalui jawaban kami atas pertanyaan kedua dan ketiga yang kami ajukan dalam pendahuluan.

Kontribusi tidak langsung kami, bagaimanapun, memperkuat klaim yang lebih umum dalam literatur bahwa matematika sangat diperlukan untuk beberapa penjelasan dalam sains. Untuk menempatkan kontribusi kami dalam literatur, kami pikir penting untuk memberikan latar belakang yang cukup tentang MES untuk dapat menunjukkan nanti apa yang baru dalam klaim kami dan untuk memberikan motivasi untuk memberikan penjelasan baru dalam sains.

Selanjutnya, kita mulai mengembangkan akun kita sendiri tentang MES untuk penjelasan matematis sepenuhnya dari fenomena fisik dan penjelasan matematis sepenuhnya untuk keseluruhan teori fisik. Kami kemudian akan berada dalam posisi untuk melihat kasus tertentu dan mengusulkannya sebagai contoh dari penjelasan matematis sepenuhnya untuk teori fisika secara keseluruhan.

Kasus khusus adalah penjelasan matematis untuk teori relativitas khusus. Kami mengacu pada karya Hajnal Andréka, dkk. [ 2002 ]. Untuk selanjutnya, kami akan mengacu pada karya ini dan karya lain selanjutnya oleh penulis yang sama dan kolaboratornya sebagai ‘proyek Andréka-Németi’.

Dalam proyek Andréka-Németi, aksioma dan definisi ditulis dalam bahasa formal orde pertama tiga-urutan, 3 dan dari aksioma-aksioma ini kita secara logis memperoleh beberapa ‘hukum fisika’ standar dan semua fenomena tipikal dan predikasi standar dari teori relativitas khusus. Proyek serupa dilakukan oleh Thomas Benda di Taiwan [ 2008 ]. Jadi, kelompok Andréka-Németi tidak sendirian dalam mengembangkan proyek semacam itu; pada kenyataannya, ia memiliki sejarah. 5 Karena proyek Andréka-Németi cukup berkembang, dan karena penulis makalah ini lebih mengenalnya daripada proyek Benda, kami akan membatasi perhatian kami pada proyek Andréka-Németi.

Pada pertanyaan ketiga: signifikansi filosofis memperkenalkan perbedaan antara penjelasan matematis dari seluruh teori ilmiah dan penjelasan matematis dari fenomena empiris tertentu adalah bahwa dengan penjelasan matematis dari teori ilmiah, kita melibatkan pertanyaan yang sangat berbeda dan baru tentang teori dan fenomena. Jika argumen kami untuk jawaban kami atas pertanyaan kedua dan ketiga meyakinkan, maka epistemologi standar sains direvisi. Elaborasi: dalam standarpandangan, penjelasan harus mencakup pengamatan atau pernyataan kausal. Sebaliknya, dalam kasus kita menganggap ‘pengamatan’ bukanlah pengamatan empiris, tetapi diganti dengan ‘mengkoordinasikan’ (lebih lanjut nanti).

‘Penyebab’ diganti dengan representasi formal ‘sebelum dan sesudah’ pada lintasan yang sama dari benda inersia dan perhitungan. 6 Jadi, jika ini dianggap sebagai penjelasan sama sekali , maka itu adalah salah satu yang menyimpang dari pandangan standar karena pernyataan pengamatan dan sebab-akibat diberikan interpretasi matematis murni. Penjelasan kami tentang penjelasan matematis dari teori fisikaadalah salah satu yang menjawab pertanyaan mengapa, ditulis dalam bahasa matematika formal di mana kita memperoleh representasi matematis dari apa yang sebelumnya dianggap sebagai ‘hukum sains’, dan dari mana metodologi berasal dari praktik matematika.

Lebih menarik lagi, signifikansi filosofis dari kesimpulan kami mencapai filosofi matematika, karena ia menceritakan sesuatu tentang sifat penjelasan matematika , aplikasi, teori, model, dan konfirmasi teori dan konsep matematika. Untuk menarik hal ini, dalam Bagian 5 kita akan mengembangkan lebih lanjut penjelasan kita tentang penjelasan matematis dalam sains, untuk menjadikannya sebagai penjelasan pluralis. Lebih jauh lagi, dan kita akan kembali ke kesimpulan ini, gagasan tentang penjelasan matematis yang sepenuhnya untuk seluruh teori fisika memberikan putaran baru pada perselisihan ontologis yang terjadi di sekitar argumen yang sangat diperlukan yang ditingkatkan untuk realisme matematika. Ini memperkenalkan topik dalam makalah kami.

Analisis filosofis MES, ( misalnya , yang diusulkan dalam (Steiner, 1978 ; Baker, 2005 ; Pincock, 2007 ; Lyon dan Colyvan, 2008 ; Batterman, 2010 )) fokus pada gagasan penjelasan matematis fenomena. Secara khusus, mereka berkonsentrasi pada bagaimana posisi matematika menghasilkan kekuatan penjelas ketika digunakan untuk menjelaskan fenomena empiris, baik itu fisik, biologis, atau bahkan sosial. Misalnya, Aidan Lyon dan Mark Colyvan [ 2008 ] telah memberikan contoh di mana perilaku teratur atau kacau dari sistem Hénon-Heiles, yaitu, sebuah partikel yang bergerak dalam potensial dua dimensi yang disebut ‘potensial Hénon-Heiles’, dijelaskan menggunakan matematika teori ruang-fasa. Menurut mereka, hanya melalui sumber daya matematis dari teori fase-ruang kita mendapatkan alasan mengapa sistem Hénon-Heiles berenergi tinggi (atau rendah) menunjukkan gerakan kacau (atau teratur).

Dengan mengacu pada matematika ruang fase, bersama dengan alat matematika yang disediakan oleh peta Poincaré dan teori persamaan diferensial, kami memberikan penjelasan sebagian matematis . Memang, penjelasan ini pada dasarnya tergantung pada matematika yang digunakan dan mengabaikan sifat kausal dari fenomena yang dianalisis. Tanpa matematika kita hanya bisa tahu mengetahuinyasistem Hénon-Heiles menunjukkan gerakan berenergi tinggi dan rendah atau kacau atau teratur tetapi kita akan kekurangan deskripsi matematis yang tepat tentang gerakan itu atau kemampuan untuk menunjukkan secara tepat kapan, atau dalam keadaan apa, sistem menunjukkan perilaku yang berbeda. Oleh karena itu, kami menyimpulkan dengan Lyon dan Colyvan matematika sangat diperlukan untuk penjelasan fenomena fisik tertentu, karena jika kita membuang matematika kita dikenakan kerugian bersih.

Contoh lain dari MES telah dibahas dalam [ Baker, 2005 ] dan berhubungan dengan biologi evolusioner. Fenomena biologis spesifik yang dipilih oleh Baker menyangkut panjang siklus hidup bilangan prima dari serangga yang disebut ‘jangkrik berkala’, untuk selanjutnya hanya ‘jangkrik’. Ternyata periode munculnya jangkrik berkala tepat 13 atau 17 tahun. Sisa waktu mereka tetap terbengkalai di bawah tanah. 13 dan 17 adalah bilangan prima. Untuk menjelaskan mengapa secara evolusi menguntungkan bagi jangkrik untuk memiliki periode dorman bilangan prima seperti itu, para ahli biologi menggunakan hasil teori bilangan.

7 Hasilnya memberitahu kita bahwa periode muncul tertentu dari 13 dan 17 meminimalkan tumpang tindih dengan periode hidup predator yang lebih rendah dan dan di dekatnyamasa hidup subspesies yang berbeda (karena perkawinan antar subspesies akan menghasilkan keturunan yang tidak akan terkoordinasi dengan salah satu subspesies, sehingga mengurangi peluang kawin). Teori bilangan, atau lebih tepatnya sebuah teorema dalam teori bilangan, oleh karena itu penting , atau ‘sangat diperlukan’, untuk penjelasan umum yang diberikan oleh para ahli biologi, yang, tentu saja, juga menggunakan fakta-fakta ekologis khusus dan hukum-hukum biologi umum.

Sekali lagi, kita memiliki kasus di mana penjelasan fakta ilmiah, dan lebih tepatnya fenomena biologis, pada dasarnya bergantung pada fakta matematika. Fakta matematika sangat penting dalam arti memberi kita deskripsi dan penjelasan yang benar-benar tepat . Kami berpendapat bahwa dua contoh di atas adalah (setidaknya)sebagian penjelasan matematis dari fenomena fisik. 8

Kami membuat definisi pertama kami. Artinya, jika kita menghilangkan bagian matematika dari penjelasan, penjelasan kita akan terasa lebih buruk; kita akan memiliki ide umum, tetapi itu akan kekurangan presisi yang cukup untuk membuat prediksi atau memuaskan kita sebagai penjelasan.

Hukum dan Teori Ilmiah Yang Harus Anda Ketahui
Teori Sains

Hukum dan Teori Ilmiah Yang Harus Anda Ketahui

Hukum dan Teori Ilmiah Yang Harus Anda Ketahui – Para ilmuwan memiliki banyak alat yang tersedia untuk mereka ketika mencoba menggambarkan bagaimana alam dan alam semesta bekerja secara luas. Seringkali mereka meraih hukum dan teori terlebih dahulu.

Hukum dan Teori Ilmiah Yang Harus Anda Ketahui

thebigvantheory – Apa bedanya? Hukum ilmiah sering kali dapat direduksi menjadi pernyataan matematis, seperti E = mc² ; itu adalah pernyataan spesifik berdasarkan data empiris, dan kebenarannya umumnya terbatas pada serangkaian kondisi tertentu. Misalnya, dalam kasus E = mc², c mengacu pada kecepatan cahaya dalam ruang hampa.

Melansir howstuffworks, Sebuah teori ilmiah sering berusaha untuk mensintesis tubuh bukti atau pengamatan fenomena tertentu. Ini umumnya meskipun tidak selalu pernyataan yang lebih besar dan dapat diuji tentang bagaimana alam beroperasi. Anda tidak bisa serta merta mereduksi teori ilmiah menjadi pernyataan atau persamaan yang bernas, tetapi teori tersebut mewakili sesuatu yang mendasar tentang cara kerja alam.

Baca juga : Kontroversi Teori Sains Dulu dan Sekarang

Baik hukum maupun teori bergantung pada elemen dasar metode ilmiah, seperti menghasilkan hipotesis , menguji premis itu, menemukan (atau tidak menemukan) bukti empiris, dan menghasilkan kesimpulan. Akhirnya, ilmuwan lain harus mampu mereplikasi hasil jika eksperimen ditakdirkan untuk menjadi dasar hukum atau teori yang diterima secara luas.

Dalam artikel ini, kita akan melihat 10 hukum dan teori ilmiah yang mungkin ingin Anda pelajari, bahkan jika Anda tidak menemukan diri Anda, katakanlah, sering mengoperasikan mikroskop elektron . Kita akan mulai dengan ledakan dan beralih ke hukum dasar alam semesta, sebelum mencapai evolusi . Terakhir, kita akan membahas beberapa materi utama, menyelidiki bidang fisika kuantum.

Teori Big Bang

Jika Anda ingin mengetahui satu teori ilmiah, buatlah teori itu yang menjelaskan bagaimana alam semesta sampai pada keadaannya saat ini. Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Edwin Hubble, Georges Lemaitre dan Albert Einstein, antara lain, teori big bang mendalilkan bahwa alam semesta dimulai hampir 14 miliar tahun yang lalu dengan peristiwa ekspansi besar-besaran. Pada saat itu, alam semesta terbatas pada satu titik, meliputi semua materi alam semesta. Gerakan asli itu berlanjut hari ini, karena alam semesta terus mengembang ke luar.

Teori big bang mendapat dukungan luas dalam komunitas ilmiah setelah Arno Penzias dan Robert Wilson menemukan radiasi latar gelombang mikro kosmik pada tahun 1965. Dengan menggunakan teleskop radio, kedua astronom tersebut mendeteksi kebisingan kosmik, atau statis, yang tidak menghilang seiring waktu. Berkolaborasi dengan peneliti Princeton Robert Dicke, pasangan ini mengkonfirmasi hipotesis Dicke bahwa big bang asli meninggalkan radiasi tingkat rendah yang dapat dideteksi di seluruh alam semesta.

Hukum Ekspansi Kosmik Hubble

Mari kita tetap bersama Edwin Hubble sebentar. Sementara tahun 1920-an menderu dan Depresi Hebat berlalu, Hubble melakukan penelitian astronomi yang inovatif. Hubble tidak hanya membuktikan bahwa ada galaksi lain selain Bima Sakti , ia juga menemukan bahwa galaksi-galaksi ini menjauh dari galaksi kita, sebuah gerakan yang disebutnya resesi .

Untuk mengukur kecepatan pergerakan galaksi ini, Hubble mengusulkan Hukum Ekspansi Kosmik Hubble, alias hukum Hubble, sebuah persamaan yang menyatakan: kecepatan = H × jarak . Velocity mewakili kecepatan resesi galaksi; H adalah konstanta Hubble, atau parameter yang menunjukkan tingkat di mana alam semesta mengembang; dan jarak adalah jarak galaksi dari galaksi yang dibandingkan.

Konstanta Hubble telah dihitung pada nilai yang berbeda dari waktu ke waktu, tetapi nilai yang diterima saat ini adalah 70 kilometer/detik per megaparsec, yang terakhir adalah satuan jarak di ruang intergalaksi [sumber: Putih ]. Untuk tujuan kita, itu tidak begitu penting. Yang paling penting adalah bahwa hukum Hubble menyediakan metode ringkas untuk mengukur kecepatan galaksi dalam kaitannya dengan kecepatan kita sendiri. Dan mungkin yang paling penting, hukum menetapkan bahwa alam semesta terdiri dari banyak galaksi, yang pergerakannya dapat ditelusuri kembali ke big bang.

Hukum Kepler tentang Gerak Planet

Selama berabad-abad, para ilmuwan bertempur satu sama lain dan dengan para pemimpin agama tentang orbit planet, terutama tentang apakah mereka mengorbit matahari kita. Pada abad ke-16, Copernicus mengajukan konsep kontroversialnya tentang tata surya heliosentris, di mana planet-planet berputar mengelilingi matahari — bukan Bumi. Tetapi Johannes Kepler, yang membangun di atas pekerjaan yang dilakukan oleh Tyco Brahe dan yang lainnya, membutuhkan landasan ilmiah yang jelas untuk pergerakan planet-planet.

Tiga hukum gerak planet Kepler — terbentuk pada awal abad ke-17 — menggambarkan bagaimana planet mengorbit matahari. Hukum pertama, kadang-kadang disebut hukum orbit , menyatakan bahwa planet-planet mengorbit matahari secara elips. Hukum kedua, hukum luas , menyatakan bahwa garis yang menghubungkan planet ke matahari mencakup luas yang sama selama periode waktu yang sama. Dengan kata lain, jika Anda mengukur area yang dibuat dengan menggambar garis dari Bumi ke matahari dan melacak pergerakan Bumi selama 30 hari, area tersebut akan tetap sama di mana pun Bumi berada dalam orbitnya saat pengukuran dimulai.

Yang ketiga, hukum periode , memungkinkan kita untuk menetapkan hubungan yang jelas antara periode orbit planet dan jaraknya dari matahari. Berkat hukum ini, kita tahu bahwa planet yang relatif dekat dengan matahari, seperti Venus, memiliki periode orbit yang jauh lebih singkat daripada planet yang jauh, seperti Neptunus.

Hukum Gravitasi Universal

Kita mungkin menerima begitu saja sekarang, tetapi lebih dari 300 tahun yang lalu Sir Isaac Newton mengajukan ide revolusioner: bahwa dua benda, tidak peduli massanya, mengerahkan gaya gravitasi terhadap satu sama lain. Hukum ini diwakili oleh persamaan yang banyak ditemui siswa sekolah menengah di kelas fisika. Ini berjalan sebagai berikut:

F = G × [(m 1 m 2 )/r 2 ]

F adalah gaya gravitasi antara dua benda, diukur dalam Newton. M 1 dan m 2 adalah massa kedua benda, sedangkan r adalah jarak antara keduanya. G adalah konstanta gravitasi , angka yang saat ini dihitung menjadi 6,672 × 10 -11 N m 2 kg -2 [sumber: Weisstein ].

Manfaat hukum gravitasi universal adalah memungkinkan kita menghitung tarikan gravitasi antara dua benda. Kemampuan ini sangat berguna ketika para ilmuwan, katakanlah, berencana untuk menempatkan satelit di orbit atau memetakan arah bulan .

Hukum Gerak Newton

Selama kita berbicara tentang salah satu ilmuwan terbesar yang pernah hidup, mari kita beralih ke hukum terkenal Newton lainnya. Tiga hukum geraknya membentuk komponen penting fisika modern. Dan seperti banyak hukum ilmiah, mereka agak elegan dalam kesederhanaannya.

Hukum pertama dari ketiga hukum tersebut menyatakan bahwa suatu benda yang bergerak akan tetap bergerak kecuali jika ada gaya luar yang bertindak. Untuk bola yang menggelinding di lantai, gaya luar itu bisa berupa gesekan antara bola dan lantai, atau bisa juga balita yang menendang bola ke arah lain.

Hukum kedua menetapkan hubungan antara massa suatu benda ( m ) dan percepatannya ( a ), dalam bentuk persamaan F = m × a . F mewakili gaya, diukur dalam Newton. Ini juga merupakan vektor, artinya memiliki komponen arah. Karena percepatannya, bola yang menggelinding di lantai memiliki vektor tertentu , arah perjalanannya, dan diperhitungkan dalam menghitung gayanya.

Hukum ketiga agak bernas dan harus akrab bagi Anda: Untuk setiap tindakan ada reaksi yang sama dan berlawanan. Artinya, untuk setiap gaya yang diterapkan pada suatu benda atau permukaan, benda tersebut mendorong kembali dengan gaya yang sama.

Hukum Termodinamika

Fisikawan dan novelis Inggris CP Snow pernah berkata bahwa seorang non-ilmuwan yang tidak mengetahui hukum kedua termodinamika seperti seorang ilmuwan yang tidak pernah membaca Shakespeare [sumber: Lambert ]. Pernyataan Snow yang sekarang terkenal dimaksudkan untuk menekankan pentingnya termodinamika dan perlunya non-ilmuwan untuk mempelajarinya.

Termodinamika adalah studi tentang bagaimana energi bekerja dalam suatu sistem, apakah itu mesin atau inti bumi . Itu dapat direduksi menjadi beberapa hukum dasar, yang dengan cerdik diringkas oleh Snow sebagai berikut:

  • Anda tidak bisa menang.
  • Anda tidak bisa mencapai titik impas.
  • Anda tidak bisa keluar dari permainan.

Mari kita membongkar ini sedikit. Dengan mengatakan Anda tidak bisa menang, Snow berarti bahwa karena materi dan energi adalah kekal, Anda tidak bisa mendapatkan satu tanpa melepaskan beberapa yang lain (yaitu, E=mc²). Ini juga berarti bahwa agar mesin dapat menghasilkan kerja, Anda harus memasok panas, meskipun dalam hal apa pun selain sistem tertutup sempurna, sebagian panas pasti hilang ke dunia luar, yang kemudian mengarah ke hukum kedua.

Pernyataan kedua — Anda tidak dapat mencapai titik impas — berarti bahwa karena entropi yang terus meningkat , Anda tidak dapat kembali ke keadaan energi yang sama. Energi yang terkonsentrasi di satu tempat akan selalu mengalir ke tempat yang lebih rendah konsentrasinya.

Akhirnya, hukum ketiga — Anda tidak dapat keluar dari permainan — mengacu pada nol mutlak, suhu teoretis serendah mungkin, diukur pada nol Kelvin atau (minus 273,15 derajat Celcius dan minus 459,67 derajat Fahrenheit). Ketika suatu sistem mencapai nol mutlak, molekul menghentikan semua gerakan, artinya tidak ada energi kinetik, dan entropi mencapai nilai serendah mungkin. Tetapi di dunia nyata, bahkan di relung ruang, mencapai nol mutlak tidak mungkin — Anda hanya bisa sangat dekat dengannya.

Teknologi Biometrik dan Pemberlakuan Perbedaan Tubuh Manusia
Biometry Teori Sains

Teknologi Biometrik dan Pemberlakuan Perbedaan Tubuh Manusia

Teknologi Biometrik dan Pemberlakuan Perbedaan Tubuh Manusia – Di seluruh dunia, biometrik dengan cepat menjadi solusi pilihan untuk berbagai masalah yang melibatkan pemeriksaan identitas. Biometrik diklaim dapat memberikan identifikasi dan verifikasi yang lebih aman, karena ‘tubuh tidak berbohong’.

Teknologi Biometrik dan Pemberlakuan Perbedaan Tubuh Manusia

thebigvantheory – Namun, setiap pemeriksaan biometrik terdiri dari proses dengan banyak langkah perantara ,memperkenalkan kontingensi dan pilihan pada banyak tingkatan. Selain itu, ada asumsi normatif yang mendasari mengenai tubuh manusia yang mempengaruhi fungsi sistem biometrik dengan cara yang sangat bermasalah. Dalam studi ilmu sosial baru-baru ini, kegagalan sistem biometrik telah ditafsirkan sebagai bias gender dan rasial.

Pemahaman yang lebih bernuansa tentang bagaimana biometrik dan perbedaan tubuh bersinggungan menarik perhatian pada bagaimana perbedaan tubuh diproduksi, digunakan, dan dipermasalahkan selama fase penelitian dan desain sistem biometrik, serta dalam penggunaannya.

Dalam penelitian teknik teknis, masalah kinerja biometrik dan perbedaan manusia telah diubah menjadi tantangan R&D dengan berbagai cara yang lebih dan tidak terlalu bermasalah. Dalam praktik sehari-hari dari kontrol perbatasan, operator sistem terlibat dalam solusi untuk membuat teknologi bekerja dengan baik dengan berbagai pengguna.

Hal ini menunjukkan bahwa klaim tentang ‘keputihan yang melekat’ dari biometrik harus disesuaikan: hubungan antara teknologi biometrik, gender dan etnis muncul, multipel dan kompleks. Selain itu, dari sudut pandang teori gender dan etnis, kesulitan biometrik dalam mengenali kategori gender atau etnis yang telah ditentukan sebelumnya mungkin kurang signifikan daripada keterlibatannya dalammemproduksi dan memberlakukan klasifikasi dan identitas gender dan etnis (baru).

Biometrik—pengenalan otomatis individu berdasarkan karakteristik fisik dan/atau perilaku mereka seperti sidik jari, wajah, pola iris, atau suara—dengan cepat menjadi pusat penerapan kewarganegaraan di negara-negara di seluruh dunia. Dengan biaya teknologi biometrik menurun dengan cepat dan perusahaan global dan donor seperti Bank Dunia mempromosikan penggunaan biometrik di negara berkembang, semakin banyak negara mulai mendaftarkan seluruh penduduk mereka dalam program biometrik.

Beberapa di antaranya yang terbesar, seperti Proyek Identifikasi Unik India (lihat misalnya Rao dan Greenleaf 2013) mencakup ratusan juta orang. Di Eropa, sistem biometrik terbesar digunakan di bidang migrasi dan manajemen perbatasan, dan termasuk Sistem Informasi Schengen (SIS), Sistem Informasi Visa (VIS), dan Eurodac. Proposal untuk meningkatkan pengelolaan perbatasan eksternal Eropa—pengenalan sistem Masuk/Keluar (EES), Program Pelancong Terdaftar (RTP) untuk warga negara negara ketiga, dan Kontrol Perbatasan Otomatis untuk warga negara Uni Eropa—juga semuanya sangat bergantung pada penggunaan biometrik.

Baca Juga : Kontroversi Teori Sains Dulu dan Sekarang

Biometrik diyakini memberikan solusi untuk berbagai masalah yang melibatkan pemeriksaan identitas. Dalam konteks program ID nasional di negara berkembang, biometrik dipahami sebagai alat untuk mendorong inklusi (Gelb dan Clark 2013 ) dan mampu memperbaiki infrastruktur negara yang gagal (Breckenridge 2005 ).

Dalam manajemen perbatasan Eropa, ada wacana dominan bahwa teknologi baru, termasuk biometrik, dapat mempercepat perjalanan perbatasan sekaligus membuatnya lebih aman. Di balik imajinasi ini adalah keyakinan bahwa biometrik memungkinkanidentifikasi. Kepastian ini dihasilkan dari sifat yang dianggap tidak dapat diubah, tidak dapat dicabut, dan unik dari masing-masing fitur biometrik yang digunakan, sebagai lawan dari token, kartu, kata sandi, pin, atau dokumen yang dapat hilang, disalin, dipalsukan, dibagikan, dan sebagainya.

Namun, sebagai reaksi terhadap peningkatan ketergantungan dan kepercayaan pada biometrik untuk mengamankan identitas, kritik serius terhadap praktik teknologi ini telah diajukan oleh para pembela hak asasi manusia, otoritas perlindungan data, dan ilmuwan sosial. Ini termasuk pertanyaan tentang keandalan dan keamanan sistem biometrik, serta aksesibilitas dan kegunaannya untuk orang yang berbeda.

Beberapa tahun yang lalu, Dewan Riset Nasional Amerika Serikat dalam sebuah laporan menekankan bahwa ‘[tidak] ada teknologi biometrik yang sempurna; semuanya probabilistik dan membawa ketidakpastian pada asosiasi individu dengan referensi biometrik (Pato dan Millet 2010, P. 52).

Selain itu, laporan tersebut menyatakan, ‘Beberapa individu mungkin tidak dapat mendaftar dalam suatu sistem atau dikenali olehnya sebagai konsekuensi dari kendala fisik, dan yang lain mungkin memiliki karakteristik yang tidak cukup khas untuk dikenali oleh sistem’ (Pato dan Millet 2010 , hal. 89). Dengan demikian, sistem biometrik tampaknya mampu mengatasi perbedaan tubuh manusia hanya sampai batas tertentu. Meningkatnya ketergantungan pada teknologi biometrik di bidang-bidang seperti manajemen perbatasan, imigrasi, dan penegakan hukum membuat kritik ini menjadi akut.

Sejumlah penelitian ilmiah sosial telah menafsirkan isu-isu yang berkaitan dengan perbedaan tubuh manusia dalam hal bias rasial dan gender (Magnet 2011 , Pugliese 2010 , Introna dan Wood 2004 ). Tujuan dari makalah ini adalah untuk memperluas pemahaman kita tentang hubungan antara biometrik dan perbedaan tubuh dengan mengambil perspektif terinspirasi STS yang mampu memahami berbagai cara yang dilakukan oleh sistem biometrik dan perancang serta operatornya.perbedaan tubuh dalam praktik.

Dalam memahami teknologi biometrik sebagai bagian dari praktik sosioteknik untuk mengamankan identitas, kami dapat menyoroti bahwa keamanan dan akurasi tidak melekat pada teknologi, tetapi sesuatu yang dicapai (atau tidak) dalam praktik, dan melibatkan penanganan perbedaan tubuh dalam berbagai cara.

Klaim kami adalah bahwa alih-alih teknologi biometrik gagal membaca atau mewakili tubuh (khusus), teknologi biometrik memberlakukan perbedaan tubuh (misalnya Mol dan Law 2004 , Van der Ploeg 2011 , M’Charek 2013 ). Pertanyaan utama kami adalah: Bagaimana perbedaan tubuh diproduksi, digunakan, dipermasalahkan, dan dibuat (tidak) relevan dalam praktik biometrik, baik selama fase R&D maupun saat digunakan?

Kami memeriksa pertanyaan ini dengan terlebih dahulu memperkenalkan sejumlah konsep kunci dari ANT, dan lebih khusus lagi, pendekatan semiotik material yang kami perlukan untuk analisis kami. Selanjutnya, kami melakukan analisis literatur tekno-ilmiah tentang kinerja biometrik, untuk mengidentifikasi bagaimana perbedaan fisik muncul dalam pemahaman insinyur tentang masalah kinerja dan terjemahan selanjutnya (Callon 1984 ) ke dalam tantangan R&D.

Kami kemudian beralih ke dua contoh empiris tentang bagaimana perbedaan fisik menjadi signifikan secara operasional dalam konteks kontrol perbatasan tertentu. Di sini kami membangun materi yang dikumpulkan sebagai bagian dari pekerjaan kami sebelumnya tentang teknologi perbatasan di bandara (Kloppenburg 2013 ) dan identitas digital (Van der Ploeg dan Pridmore 2016).

Contoh pertama berasal dari etnografi dua minggu dari salah satu penulis di program lintas perbatasan otomatis di bandara Asia. Ini termasuk bergabung dengan beberapa shift kerja karyawan program di perbatasan, pusat pendaftaran, dan di back office, serta wawancara dengan dua manajer dan dua teknisi program.

Contoh kedua berasal dari kerja lapangan yang dilakukan dalam konteks proyek DigIDeas yang penulis lainnya adalah PI (lihat LaFors-Owczynik dan Van der Ploeg 2016 ). Sebagai kesimpulan, kami membahas implikasi pandangan yang diilhami oleh STS yang lebih didukung secara empiris ini untuk memahami aspek sosial dan etika dari penggunaan teknologi biometrik untuk pemeriksaan identitas.

Perspektif Analitis tentang Politik Teknologi Biometrik

Salah satu daya tarik biometrik adalah bahwa tubuh dianggap memberikan sumber kebenaran yang objektif dan tak terbantahkan tentang identitas seseorang (Martin dan Whitley 2013 ).). Argumen yang sering terdengar dari para pendukung biometrik adalah bahwa ‘tubuh tidak berbohong’, dan teknologi biometrik diyakini memberikan akses langsung ke kebenaran ini.

Perspektif STS pada teknologi biometrik, bagaimanapun, tidak menerima klaim ini begitu saja, tetapi menekankan sebaliknya. Alih-alih mempertimbangkan teknologi biometrik sebagai perantara netral dalam proses verifikasi identitas, ini akan menekankan pembentukan teknologi dan konteks yang saling menguntungkan. Konteks (termasuk misalnya nilai-nilai sosial dan asumsi normatif) membentuk teknologi, dan pada saat yang sama teknologi membentuk sosial, dalam arti bahwa mereka secara aktif membentuk konteks penggunaannya sendiri.

Dalam analisis kami tentang teknologi biometrik dan perbedaan tubuh, oleh karena itu kami melanjutkan dari pandangan STS tentang teknologi yang memiliki nilai dan norma bawaan yang disengaja dan tidak disengaja (Akrich 1992 , Callon 1984 , Latour 1991 ).

Dengan dirancang untuk bekerja dengan cara tertentu, teknologi memainkan peran konstitutif dalam organisasi interaksi dan hubungan sosial, yang menjadikannya secara inheren normatif dan konstitutif dari apa yang biasanya disebut ‘sosial.’ Jadi, daripada menganggap teknologi biometrik hanya sebagai mesin material atau artefak, kami melihatnya sebagai cara tertentu dalam melakukan sesuatu., seperti misalnya, memverifikasi identitas.

Dalam pengertian ini mereka adalah bagian konstitutif dari praktik manusia tertentu, dan karenanya paling baik dianalisis sebagai konfigurasi sosio-material. Hasil pengenalan biometrik adalah hasil interaksi antara elemen manusia dan non-manusia (termasuk perangkat keras, sensor, algoritma, praktik kerja petugas, pelancong dan tubuh mereka, peraturan yang mengatur kontrol perbatasan, dan lain-lain) dalam pengaturan tertentu.

Untuk dapat menganalisis kapan dan bagaimana perbedaan tubuh manusia berperan dalam desain dan penerapan sistem biometrik, kami menggunakan beberapa konsep: normativitas, terjemahan, dan mengutak-atik. Namun, sebelum kita membahas penggunaan konsep-konsep ini, pertama-tama kita jelaskan secara singkat proses pengenalan biometrik.

Proses Pengenalan Biometrik dan Masalah Kesalahan

Sementara sebagian besar (meskipun tidak semua) sistem biometrik dapat menyajikan hasil dalam mode biner (lulus vs menolak) dan dengan demikian tampaknya memberikan jawaban yang tidak ambigu tentang identitas manusia, hasil ini dihasilkan dalam proses yang memerlukan banyak langkah perantara. Melihat lebih dekat pada fase yang berbeda dari proses pengenalan biometrik, kita dapat menganalisisnya sebagai terjemahan dari tubuh menjadi potongan-potongan informasi yang selanjutnya diproses untuk menghasilkan hasil pengenalan biometrik.

Agar dapat diidentifikasi secara biometrik, seseorang harus terlebih dahulu mendaftar dalam sistem biometrik untuk membuat gambar referensi: sensor memindai karakteristik fisik individu (misalnya ujung jari, iris, wajah) dan menghasilkan representasi digitalnya, gambar yang diambil sampel biometrik (kadang-kadang juga disebut data biometrik ‘mentah’).

Beberapa sistem mengambil beberapa gambar sekaligus dan memilih yang terbaik untuk diproses lebih lanjut, atau menyertakan perangkat lunak untuk menyempurnakan gambar yang diambil agar sesuai untuk diproses. Selanjutnya dataset awal ini diubah melalui algoritma menjadi template biometrik.

Template ini hanya berisi informasi yang diperlukan untuk menjalankan algoritma pengenalan pola, misalnya sejumlah titik perbandingan kunci (aset fitur, diproduksi oleh perangkat lunak ekstraksi fitur ). Template biometrik disimpan dalam database atau pada token (misalnya chip pada kartu pintar), bersama dengan beberapa informasi identitas orang tersebut (misalnya nama, nomor visa).

Setelah pendaftaran ini, seseorang dapat, di lain waktu, menampilkan diri untuk verifikasi biometrik . Dalam fase pengenalan ini, perangkat sensor kembali menangkap representasi digital dari karakteristik biometrik orang tersebut, yang diubah sistem melalui algoritma yang sama menjadi set fitur kedua, probe biometrik , untuk membandingkannya dengan fitur template yang disimpan. .

Skor perbandingan yang dihasilkan adalah derajat kesamaan yang terukur antara probe biometrik dan template biometrik. Jika skor perbandingan di atas ambang batas tertentu, orang yang menampilkan dirinya dikenali oleh sistem (Jain et al. 2011 ).

Penting untuk diingat bagaimana dalam keseluruhan proses ini, dengan banyak langkah perantaranya, informasi yang tak terhindarkan akan hilang, disaring, diubah, dan informasi baru dihasilkan. Tepat pada pengambilan data awal oleh sensor, hanya sebagian dari sinyal yang dihitung sebagai informasi, sedangkan apa yang disebut oleh literatur biometrik sebagai noise dapat diabaikan.

Banyak faktor kontingen selanjutnya mempengaruhi proses dan membentuk hasilnya, seperti apa yang disebut kualitas algoritme dan template referensi biometrik, dan, dalam kasus pencocokan 1:n (identifikasi ), ukuran referensi database (Pato dan Millet 2010 ).

Oleh karena itu, hasil pengenalan biometrik bukanlah jawaban biner ya/tidak, tetapi skor perbandingan, yang merupakan perhitungan derajat kemiripan. Dengan demikian, proses pengenalan biometrik paling baik dipahami sebagai proses informatisasi tubuh, di mana setiap langkah dalam proses ini memperkenalkan tingkat kontingensi tertentu, dan, karenanya, ruang untuk penyimpangan dan kesalahan (Van der Ploeg dan Sprenkels 2011 ).

Dalam wacana biometrik, kegagalan dan kesalahan tersebut dijelaskan dengan konsep seperti kegagalan untuk mendaftar, kegagalan untuk menangkap, penerimaan palsu, dan penolakan palsu. Kegagalan untuk menangkap terjadi ketika ‘sampel tertentu yang disediakan oleh pengguna selama otentikasi tidak dapat diperoleh atau diproses dengan andal’.

Tingkat kegagalan untuk mendaftar (FTE) mengacu pada ‘proporsi pengguna yang tidak berhasil terdaftar dalam sistem biometrik’ (Jain et al 2011 , hal. 22.) Penerimaan palsu terjadi ketika dua sampel dari individu yang berbeda salah dikenali sebagai kecocokan, sedangkan penolakan palsu terjadi ketika dua sampel dengan sifat biometrik yang sama dari seorang individu tidak dikenali sebagai kecocokan (Jain et al 2011, P. 17).

Kontroversi Teori Sains Dulu dan Sekarang
Teori Sains

Kontroversi Teori Sains Dulu dan Sekarang

Kontroversi Teori Sains Dulu dan Sekarang – Sains terutama sains di balik perubahan iklim sedang dikecam. Isu iklim telah memicu debat publik yang kuat, dan terkadang surealis, yang tampaknya mengadu para ahli satu sama lain bahkan pada fakta yang paling mendasar, seperti apakah manusiagas rumah kaca emisi mendominasi yang alami, apakah ditambahkankarbon dioksidamengubah emisi planet radiasi termal ke ruang angkasa, dan apakah suhu global meningkat.

Kontroversi Teori Sains Dulu dan Sekarang

thebigvantheory – Pemanasan globaladalah masalah fisika, meskipun salah satu yang berantakan yang tidak dapat melanjutkan jauh tanpa membawa meteorologi,oseanografi, dan geologi. Perdebatan iklim telah menyebar jauh melampaui batas-batas lingkaran ilmiah mana pun dan ke dalam media dan ruang publik, di mana politisasi dan vitriol sangat banyak.

Meskipun hampir semua ahli menerima bahwagas-gas rumah kacadipancarkan oleh manusia telah menyebabkan pemanasan yang signifikan ke planet ini dan kemungkinan akan menyebabkan lebih banyak lagi, hanya sekitar setengah dari publik AS yang setuju, bahkan setelah bertahun-tahun liputan media yang berat.

Bagaimana kita bisa terlibat dalam kekacauan seperti itu? Apa implikasinya bagi sains, bagaimana seharusnya dikomunikasikan, dan bagaimana debat harus ditafsirkan? Beberapa wawasan dapat diperoleh dengan mencatat bahwa pemanasan globalbukanlah “kebenaran yang tidak menyenangkan” pertama dalam fisika. Pertimbangkan deskripsi debat lain yang sudah lewat ini.

Keputusan apakah menerima yang baru  tidak secara eksklusif, atau bahkan terutama, masalah bagiastronom,dan ketika perdebatan menyebar dari kalangan astronomi, perdebatan itu menjadi sangat kacau. Bagi sebagian besar dari mereka yang tidak peduli dengan studi terperinci tentang gerakan langit, inovasi Copernicus tampak tidak masuk akal dan tidak saleh. Bahkan ketika dipahami, harmoni yang dibanggakan sepertinya tidak ada bukti sama sekali. Keributan yang dihasilkan tersebar luas, vokal, dan pahit.

Demikianlah sejarawan sains Thomas Kuhn menggambarkan kesulitan yang dialami olehastronomdalam meyakinkan publik tentang heliosentristeoritata surya, yang akhirnya mengantarkan revolusi ilmiah. “Keributan” berlaku sekitar waktu Galileo Galilei, lebih dari setengah abad setelah Nicolaus Copernicus, di ranjang kematiannya, menerbitkan heliosentrismodelpada tahun 1543.

Perhitungan Copernicus melampaui semua yang lain dalam kemampuan mereka untuk menggambarkan jalur yang diamati dari planet-planet, dan mereka didasarkan pada konsepsi yang jauh lebih sederhana. Namun kebanyakan orang tidak akan menerima heliosentrisitas sampai dua abad setelah kematiannya.

Mengapa butuh waktu begitu lama? Untuk pikiran modern, Ptolemeusmodeltata surya, dengan siklus bersarang dan episiklusnya, tampaknya agak konyol. Tentunya, kebutuhan untuk tweak baru untukmodelsetiap kali pengamatan yang lebih akurat datang seharusnya menjadi petunjuk bahwa ada sesuatu yang mendasar yang salah. Keanggunan dan kesederhanaan model heliosentris, di sisi lain, sekarang dihargai sebagai ciri kredibilitas untuk penelitian ilmiah teori.

Baca Juga : Fakta Sains Menakjubkan Yang Aneh, Liar, dan Benar

Pergeseran paradigma

Butuh beberapa saat bagi para ilmuwan, meskipun bukan dua abad, untuk melihat manfaat model heliosentris.astronomdiam-diam mengadopsi perhitungan Copernicus segera setelah mereka diterbitkan, tetapi tanpa pada awalnya menerima premis heliosentris yang menjadi dasar mereka. Sebagai muda, berpikiran terbuka astronom menggantikan orang tua mereka, pergeseran paradigma ke arah pandangan modern dimulai.

Pada saat Johannes Kepler mengakui orbit elips sederhana pada tahun 1609 (lihat artikel oleh Owen Gingerich dalam FISIKA HARI INI, September 2011, halaman 50 ) dan pengamatan Galileo pada tahun berikutnya, banyakastronomtelah dikonversi ke pandangan Copernicus.

Pengungkapan dari teleskop Galileo (kawah bulan, bintik matahari yang bermigrasi, bulan planet, dan banyak lagi), meskipun spektakuler, tidak secara langsung memvalidasi heliosentrismodel.Sebaliknya, efek mereka yang paling penting adalah untuk menantang praduga yang menghalangi penerimaan model bahwa langit itu sempurna, bahwa semua benda langit mengorbit Bumi, bahwa Kitab Suci sepenuhnya menggambarkan alam semesta (dicontohkan oleh konsepsi Dante Alighieri tentang pengaturan ilahi geosentris. Begitu kesalahan-kesalahan itu terungkap, pikiran dibuka kembali untuk kemungkinan-kemungkinan baru.

Pendidik modern baru-baru ini menyadari bahwa proses serupa penting dalam pengajaran fisika di kelas Mengidentifikasi dan mengungkapkan intuisi yang salah berdasarkan, katakanlah, sistem yang didominasi gesekan kadang-kadang diperlukan sebelum siswa benar-benar mengasimilasi pemahaman tentang validitas yang lebih umum, seperti sebagai hukum gerak Newton. (Lihat artikel oleh Edward Redish dan Richard Steinberg dalam FISIKA HARI INI, Januari 1999, halaman 24. )

Paradigma Copernicus menghancurkan konsepsi

Kritikus yang lebih cerdik seperti Tycho Brahe memiliki keberatan yang sah terhadap Copernicanteori:Jika Bumi bergerak, orang akan melihat bukti paralaks dalam pergeseran bintang-bintang selama orbit terestrial, dan Tycho tidak dapat menemukannya.

Tetapi bintang-bintang di teleskop Galileo tetap seperti titik bahkan di bawah perbesaran yang kuat, yang menunjukkan bahwa mereka memang sangat jauh, dan oleh karena itu paralaksnya akan sangat kecil; Pengamatan Galileo dengan demikian menghilangkan keberatan Tycho. (Paralaks akhirnya diamati pada tahun 1838.)

Terlepas dari kekuatan yang baruteoridan keberhasilan pengamatannya, banyak orang, bahkan dalam komunitas ilmiah, tidak dapat melepaskan gagasan bahwa alam semesta dibangun di sekitar mereka. Keyakinan mereka begitu kuat sehingga beberapa ilmuwan menolak untuk melihat melalui teleskop Galileo, dan yang lain menemukan penjelasan konyol untuk apa yang ditunjukkannya.

Kompromi model menjadi terkenal Tycho sendiri mengusulkan agar planet-planet mengorbit Matahari tetapi mempertahankan bahwa Matahari dan rombongannya semua mengorbit Bumi. Seiring waktu kruk tersebut jatuh di pinggir jalan Pandangan Copernicus diterima secara umum di kalangan ilmuwan pada akhir abad ke-17 dan di kalangan masyarakat pada akhir abad ke-18.

Perkembangan daripemanasan globalide sejauh ini telah sangat mirip dengan Copernicanism. Gagasan yang berubah di atmosfer gas rumah kacakonsentrasi dapat dan memang menyebabkan signifikanperubahan iklim(gagasan yang saya akan menggunakan istilah singkatan “pemanasan rumah kaca”) diusulkan secara kualitatif pada tahun 1864 oleh fisikawan terkenal John Tyndall, ketika ia menemukan opasitas karbon dioksida terhadap radiasi IR.

Pada tahun 1896 peraih Nobel Svante Arrhenius secara kuantitatif meramalkan pemanasan yang akan terjadi di masa depan oleh pembakaran batu bara prediksi itu diuji dan dipromosikan oleh insinyur uap Guy Callendar pada akhir 1930-an.

Pada awalnya hanya sedikit yang dapat menerima bahwa manusia mampu mempengaruhi iklim seluruh planet, tetapi seiring waktu, dan dengan lebih banyak perhitungan, para ilmuwan menemukan kemungkinan yang semakin sulit untuk diabaikan.

Seperti halnya Copernicanisme, pengamat yang cerdik menemukan keberatan yang sah. Penyerapan 15-mikron CO2 atmosfer sebagian besar sudah jenuh, yang beberapa orang berpendapat akan mencegah tambahan CO2 memiliki efek apa pun.

Laut, dengan kapasitas penyimpanan karbonnya yang besar, tampaknya siap menyerap sebagian besar emisi manusia. Namun, pada tahun 1970-an, keberatan-keberatan itu telah mengempis di hadapan bukti yang bertentangandan semakin banyak makalah tentang iklim yang mencatat kemungkinan pemanasan di masa depan. 4

Banyak orang yang tidak mau menerima beban penuh dari pemanasan rumah kaca telah merangkul kompromi yang lebih menghibur yang mengingatkan pada sistem Tychonic bahwa CO 2memiliki beberapa peran dalam iklim tetapi pentingnya dilebih-lebihkan. Tetapi menerima efek pemanasan yang tidak nol menempatkannya pada lereng yang licin: Setelah diakui, efeknya harus diukur, dan setiap metode yang sah untuk melakukannya menghasilkan besaran yang signifikan.

Saat bukti meresap, kita dapat mengharapkan kelanjutan, jika lambat, melayang ke penerimaan penuh. Butuh baik Copernicanisme dan pemanasan rumah kaca kira-kira satu abad untuk beralih dari proposal awal ke penerimaan luas oleh komunitas ilmiah yang relevan. Masih harus dilihat berapa lama waktu yang dibutuhkan pemanasan rumah kaca untuk mencapai konsensus publik yang jelas; orang berharap itu tidak akan memakan waktu satu abad lagi.

Serangan balik dan politisasi

Klaim ilmiah yang tidak nyaman juga menunjukkan kesejajaran dalam perkembangan politik mereka. Dalam beberapa dekade sebelum Galileo mulai mempromosikan Copernicanisme dengan sungguh-sungguh, Gereja Katolik mengambil pandangan filosofis yang mengagumkan tentang gagasan tersebut. Sampai akhir tahun 1615, Kardinal Robert Bellarmine mengakui bahwa ”kita harus lebih baik akui bahwa kami tidak mengerti [Kitab Suci] daripada menyatakan pendapat yang salah yang terbukti benar.

” Tetapi pada tahun berikutnya dia secara resmi menyatakan Copernicanisme salah, menyatakan bahwa tidak ada bukti yang mendukungnya, terlepas dari pengamatan Galileo dan perhitungan Kepler. 2Keharusan institusional telah memaksa penolakan penuh terhadap Copernicanisme, yang telah menjadi ancaman justru karena semakin banyaknya bukti.

Bahkan Albert Einstein pun tidak kebal terhadap reaksi politik. MiliknyateoridariRelativitas umum,dikutip pada halaman buku catatan pada gambar 2, meruntuhkan gagasan kita yang paling mendasar tentang ruang dan waktu absolut, sebuah revolusi yang diakui Max Planck “hanya dapat dibandingkan dengan yang dibawa oleh pengenalan sistem dunia Copernicus.” 5Meskipun teorimeramalkan pergeseran perihelion anomali orbit Merkurius, itu masih dianggap sebagai sementara di tahun-tahun setelah publikasi pada tahun 1916.

Kesulitan matematika teori relativitas

penolakannya terhadap konsep dasar ruang dan waktu mengancam banyak fisikawan saat ini. Philipp Lenard (kanan), yang sebelumnya adalah pendukung kuat Albert Einstein, menjadi kritikus yang keras dan menentang teori itu sampai kematiannya. Lainnya seperti Ernest Rutherford (kiri) tidak menyangkal keabsahannya tetapi takut ke arah mana ia akan mengambil fisika.

Ketika pengamatan, oleh Arthur Eddington dan yang lainnya, tentang gerhana matahari yang langka pada tahun 1919 menegaskan pembelokan cahaya, hal itu dipuji secara luas dan mengubah Einstein menjadi seorang selebriti. Gembira, dia akhirnya puas bahwateoritelah diverifikasi.

Tetapi tahun berikutnya ia menulis kepada kolaborator matematikawannya Marcel Grossmann dunia ini adalah rumah gila yang aneh. Saat ini, setiap kusir dan setiap pelayan sedang memperdebatkan apakah relativitas teori benar. Keyakinan dalam hal ini tergantung pada afiliasi partai politik.

Alih-alih memadamkan perdebatan, konfirmasi dariteoridan pujian untuk penulisnya telah memicu oposisi terorganisir yang didedikasikan untuk mendiskreditkan keduanyateoridan penulis. Bagian dari reaksi datang dari minoritas ilmuwan yang tampaknya merasa dikesampingkan atau tidak dapat memahamiteori.

Kekuatan pendorongnya mungkin kecemburuan profesional, 6tetapi oposisi ilmiah sangat diperkuat oleh anti-Semitisme dari periode antar perang dan dieksploitasi oleh pejuang politik dan budaya. Kekuatan yang sama, bersama dengan kepentingan ekonomi status quo, telah memperkuat pandangan para pelawan iklim.

Serangan balik sejarah menjelaskan paradoks dari perdebatan iklim saat ini Karena bukti terus menumpuk yang mengkonfirmasi prediksi pemanasan yang sudah berlangsung lama dan menunjukkan betapa sensitifnya iklim sepanjang sejarah Bumi, mengapa skeptisisme iklim tampaknya tumbuh daripada menyusut?

Ketiga ide provokatif heliosentrisitas, relativitas, dan pemanasan rumah kaca telah, dalam kata-kata Kuhn, “merusak seluruh tatanan pemikiran,” dan telah menghancurkan gagasan yang membuat kita merasa aman. Perubahan semacam itu dapat membuat orang menjauh dari akal sehat dan menuju emosi, terutama ketika ide-ide itu ditekankan pada mereka dengan kekuatan besar.

Agitasi para pendukung rumah kaca modern tampaknya telah memicu reaksi antisains yang serupa dengan yang dilakukan terhadap Galileo. Dalam waktu hanya dua tahun, hampir secepat Bellarmine mengubah posisinya tentang Copernicanisme, kaum moderat terkemuka telah tersingkir dari partai-partai politik konservatif utama di AS dan Australia dan digantikan oleh para penolak ilmu iklim garis keras.

Di Australia, kebijakan iklim adalah isu utama di balik reaksi tersebut; di AS itu adalah salah satu dari banyak faktor yang berkontribusi. Karena Gereja Katolik pada zaman Galileo secara umum telah menjadi pendukung sains dan penyelidikan terbuka, kecaman terhadap Copernicanisme ketika ia tumbuh kokoh secara ilmiah mengejutkan banyak umat Katolik yang taat.

Demikian pula, partai politik konservatif modern sampai saat ini menjadi teman sains, termasuk studi iklim dan lingkungan. Pada tahun 1970-an Partai Republik dan Demokrat di Kongres sama-sama prihatin tentangperubahan iklim,dan baru-baru ini Partai Republik terkemuka tahun 2004 setidaknya di depan umum sangat antusias dalam mendukung sains.

Penolakan mereka baru-baru ini terhadap ilmu iklim mungkin telah mengejutkan banyak pendukung. Dalam kedua kasus, reaksi balik tampaknya datang ketika para pemimpin didorong untuk bertindak berdasarkan bukti baru.

Pemanasan rumah kaca

implikasi kebijakan yang dirasakan menantang cita-cita libertarian yang dianut secara luas dan memicu ketakutan ekonomi, sebagaimana dibuktikan oleh korelasi negatif antara penerimaan perubahan iklim antropogenik dan produksi batubara, terutama di antara negara-negara terkaya.

17Titik-titik besar menunjukkan negara-negara di mana lebih dari 80% responden survei telah mendengar “banyak” atau “beberapa” tentang pemanasan global; titik-titik kecil menunjukkan negara-negara di mana 70–80% memiliki. Sumbu vertikal adalah persentase responden yang setuju bahwa manusia mempengaruhi iklim, belum tentu yang menerima teori rumah kaca.

Fakta Sains Menakjubkan Yang Aneh, Liar, dan Benar
Teori Sains

Fakta Sains Menakjubkan Yang Aneh, Liar, dan Benar

Fakta Sains Menakjubkan Yang Aneh, Liar, dan Benar – Bahkan jika Anda bukan seseorang yang bersemangat tentang kelas sains di sekolah, sekarang sebagai orang dewasa sulit untuk tidak kagum dengan fakta sains. Serius, berhentilah sejenak dan pikirkan apa yang mampu dilakukan oleh alam dan teknologi.

Fakta Sains Menakjubkan Yang Aneh, Liar, dan Benar

thebigvantheory – Ini benar-benar mengesankan, dan kemungkinan Anda hanya tahu sebagian kecil dari fakta menarik dan fakta yang benar-benar aneh yang telah ditemukan oleh para ilmuwan sejauh ini. Bagaimanapun, para ilmuwan mempelajari hal-hal baru setiap saat. Sesuatu yang tidak kita ketahui hari ini dapat ditemukan besok, jadi kita selalu dapat memperluas pengetahuan kita dan cadangan trivia acak kita untuk mengesankan teman-teman kita.

Waspadalah terhadap “fakta” sains yang sebenarnya palsu , tidak seperti dalam daftar ini. Dan ingat, sedikit humor sama pentingnya dengan sedikit pengetahuan, itulah sebabnya Anda juga ingin melihat lelucon sains yang lucu ini , lelucon kimia , dan lelucon biologi yang sangat lucu, mereka sel sendiri.

Perut manusia bisa melarutkan pisau cukur

Jika Anda pernah menelan pisau cukur, jangan panik. Tubuh manusia lebih mampu daripada yang Anda pikirkan. Asam diberi peringkat pada skala dari 0 hingga 14 semakin rendah tingkat pH, semakin kuat asamnya. Asam lambung manusia biasanya 1,0 hingga 2,0, artinya memiliki pH yang sangat kuat.

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Gastrointestinal Endoscopy , para ilmuwan menemukan bahwa “bagian belakang yang menebal dari pisau bermata satu” larut setelah dua jam direndam dalam asam lambung. Itu hanya salah satu dari banyak fakta menyenangkan tentang tubuh manusia yang tidak pernah Anda pelajari di sekolah.

Baca Juga : Standar Internasional Klasifikasi Pendidikan 

Sebuah laser bisa terjebak dalam air

Hal keren yang disebut “refleksi internal total” terjadi saat Anda mengarahkan sinar laser ke pancaran air yang mengalir. Untuk mendemonstrasikan fenomena ini, Media Pembelajaran PBS merilis video di mana laser diposisikan di satu sisi tangki air yang jernih. Ketika cahaya bergerak melalui air, itu diperlambat oleh partikel yang lebih berat di dalam air, secara efektif “menjebak” sinar laser di dalam air. Bahkan saat aliran air berkurang secara bertahap, sinar laser tetap berada di dalam jet, hingga akhirnya menghilang saat air dimatikan sepenuhnya. Berbicara tentang laser, tahukah Anda bahwa iPhone Anda dapat diretas dengan laser pointer ? Anda lakukan sekarang!

Oksigen bumi dihasilkan oleh laut

Pernahkah Anda berhenti untuk memikirkan dari mana oksigen berasal? Pikiran pertama Anda mungkin adalah hutan hujan, tetapi inilah fakta ilmiah yang keren untuk Anda Kami dapat berterima kasih kepada organisme laut nabati untuk semua udara segar itu, menurut National Oceanic Service. Plankton, rumput laut, dan fotosintesis lainnya menghasilkan lebih dari setengah oksigen dunia. Meskipun kita mungkin mengetahui jawaban atas pertanyaan ini, para ilmuwan masih belum dapat menjelaskan misteri laut lainnya ini .

Hewan menggunakan medan magnet bumi untuk orientasi

Hewan darat yang hilang mungkin tidak dapat menemukan jalan pulang, tetapi hewan laut mungkin. Menurut Survei Geologi AS (USGS), ”ada bukti bahwa beberapa hewan, seperti penyu dan salmon, memiliki kemampuan untuk merasakan medan magnet bumi dan dapat menggunakan indra ini untuk navigasi.” Meskipun kedengarannya seperti fiksi ilmiah, itu sebenarnya fakta ilmiah tidak seperti “fakta” hewan ini yang sebenarnya salah.

Sebuah awan dapat memiliki berat sekitar satu juta pon

Impian masa kecil Anda untuk mengapung di atas awan tanpa bobot mungkin tidak tahan dengan fakta ilmiah ini: Rata-rata awan kumulus dapat memiliki berat hingga satu juta pon, menurut USGS. Itu kira-kira seberat jet terbesar di dunia ketika benar-benar penuh dengan kargo dan penumpang. Pelajari lebih lanjut tentang awan dan mengapa begitu tebal dengan membiasakan diri Anda dengan fakta- fakta tentang hujan ini ini .

Tanah penuh kehidupan

Hanya dalam satu sendok teh tanah, ada lebih banyak mikroorganisme daripada manusia di planet ini. “Jutaan spesies dan miliaran organisme bakteri, ganggang, serangga mikroskopis, cacing tanah, kumbang, semut, tungau, jamur, dan banyak lagi mewakili konsentrasi biomassa terbesar di mana pun di planet ini,” menurut Departemen Pertanian AS. Untuk lebih memperkaya tanah di halaman belakang rumah Anda sendiri, berikut cara membuat kompos di rumah.

Tikus tertawa ketika mereka digelitik

Makhluk-makhluk ini lebih dinamis dari yang kita kira. Tikus memiliki kemampuan untuk “tertawa” ketika digelitik. Sebuah video dari National Geographic memperlihatkan ketika tikus secara nyata menunjukkan sikap positif saat digelitiki, lalu akan meraih tangan yang menggelitik untuk berusaha menghentikannya Kami bertanya-tanya apa yang akan terjadi jika mereka melihat meme hewan lucu ini .

Pisang bersifat radioaktif

Berikut fakta acak tentang salah satu makanan favorit Anda. Pisang mengandung potasium, dan karena potasium meluruh, itu membuat buah kuning sedikit radioaktif. Tapi jangan khawatir Anda perlu makan sepuluh juta pisang dalam sekali makan untuk mati karena keracunan radiasi yang disebabkan oleh pisang, menurut Joe Schwarcz, PhD, dari McGill University.

Air panas membeku lebih cepat daripada air dingin

Ini mungkin tampak berlawanan dengan intuisi, tetapi ini disebut efek Mpemba. Para ilmuwan sekarang percaya ini karena air memiliki kecepatan diposisi tertentu saat air yang panas akan menunjukkan bahwa mencapai pembekuan yang cepat dapat dilakukan secara mudah Jika terbukti benar, temuan ini juga dapat diterapkan pada hal-hal sehari-hari, seperti pendinginan perangkat elektronik, menurut penelitian dari Universidad Carlos III de Madrid.

Ada lebih banyak pohon di Bumi daripada bintang di galaksi kita

Inilah fakta luar angkasa yang keren (dan fakta Bumi) yang kami yakin Anda tidak tahu: Para ahli NASA percaya bahwa mungkin ada antara 100 miliar hingga 400 miliar bintang di Bima Sakti. Namun, sebuah makalah tahun 2015 yang diterbitkan dalam jurnal Nature memperkirakan bahwa jumlah pohon di seluruh dunia jauh lebih tinggi: 3,04 triliun.

Manusia memiliki gen dari spesies lain

Kami suka menganggap manusia lebih unggul dari makhluk hidup lainnya, tetapi kenyataannya, genom kami terdiri dari sebanyak 145 gen yang melompat dari bakteri, jamur, organisme bersel tunggal lainnya, dan virus, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan. dalam jurnal Biologi Genom.

Tapi jangan khawatir manusia punya banyak DNA

Para ilmuwan percaya bahwa ada lebih dari tiga miliar pasangan basa DNA dalam gen manusia dan lebih dari 25.000 gen dalam genom manusia, menurut sebuah artikel di Nature. Seluruh salinan genom itu ada di masing-masing dari 30 hingga 40 triliun sel dalam tubuh manusia. Untung ada begitu banyak pasangan basa DNA manusia, karena sejumlah misteri medis telah dipecahkan dengan tes DNA .

Ada sekitar 2,5 miliar T. rex di Bumi, tetapi tidak semuanya pada saat yang bersamaan

Manusia telah mengagumi ukuran T. rexes sejak pertama kali menyusun kerangka utuh. Sekarang, berkat penelitian yang diterbitkan pada April 2021, para ilmuwan memiliki gagasan yang lebih baik tentang berapa banyak dari mereka yang pernah menyebut Bumi sebagai rumah (sementara) mereka.

Menurut tim di University of California, Berkeley, sekitar 2,5 miliar dinosaurus ini ada di lebih dari 127.000 generasi. Mereka mencapai perkiraan ini dengan mempertimbangkan ukuran tubuh dinosaurus, kematangan seksual, dan kebutuhan energi. Omong-omong, seperti inilah sebenarnya suara T. rexes. (Peringatan spoiler Ini tidak seperti di film!)

Air bisa ada di tiga keadaan sekaligus

Ini disebut titik didih rangkap tiga atau titik rangkap tiga dan ini adalah suhu dan tekanan tertentu di mana material ada sebagai gas, cairan, dan padatan secara bersamaan. Titik rangkap, yang juga merupakan satu-satunya situasi di mana ketiga keadaan materi dapat hidup berdampingan, berbeda untuk setiap materi, menurut University of California, Santa Cruz. Air mencapai titik tripelnya tepat di atas titik beku (0,1 derajat Celcius) dan pada tekanan 0,006 atm.

Helium dapat bekerja melawan gravitasi

Ketika helium didinginkan hingga suhu ekstrem, hanya beberapa derajat dari nol mutlak (-460 derajat Fahrenheit atau -273 derajat Celcius), ia berubah menjadi superfluida, yang berarti ia dapat mengalir tanpa gesekan, lapor Scientific American . Itu bisa memanjat dan melewati sisi kaca, dan bisa bocor melalui celah tipis molekul dalam wadah.

Dan inilah fakta menarik lainnya tentang elemen ini Meskipun helium adalah elemen paling melimpah kedua di alam semesta, helium sebenarnya bisa berbahaya bagi tubuh manusia salah satu dari banyak masalah balon ulang tahun yang tidak dibicarakan siapa pun.

Plastik bisa jadi penyedap vanilla

Para peneliti telah menemukan cara mengubah botol plastik menjadi penyedap vanila dengan bakteri rekayasa genetika, menurut sebuah studi tahun 2021 yang diterbitkan dalam jurnal Green Chemistry. Penulis penelitian menjelaskan bahwa permintaan vanilin “bertumbuh dengan cepat,” mengingat vanilin ditemukan dalam berbagai macam produk makanan, kosmetik, farmasi, pembersih, dan herbisida. Tapi jangan berharap untuk makan es krim rasa botol plastik dalam waktu dekat: Penelitian ini hanya menunjukkan bahwa konversi ini mungkin bukan apakah itu aman untuk dikonsumsi manusia.

Kelelawar tidak sakit karena kebanyakan virus

Dan ya, itu termasuk virus corona. Kelelawar tentu saja dapat mengontrak dan menyebarkan virus, tetapi menurut penelitian yang didanai oleh Komisi Eropa, mereka juga memiliki banyak gen yang bertanggung jawab atas aktivitas anti-virus, yang menjauhkan mereka dari bahaya. Satu pengecualian untuk ini adalah rabies, meskipun menurut Thomas Kepler, PhD, seorang profesor mikrobiologi di Universitas Boston, sementara kelelawar kadang-kadang sakit karena rabies, jarang membunuh mereka.

Bir dua kali lebih bersoda daripada sampanye

Sementara satu seruling sampanye menghasilkan sekitar satu juta gelembung, setengah liter bir menghasilkan sekitar dua juta gelembung, menurut sebuah studi tahun 2021 yang diterbitkan dalam jurnal ACS Omega . Jadi mengapa ini penting? Lebih banyak gelembung menghasilkan rasa yang lebih kuat. Tentu saja, itu tidak berarti bahwa bir dan sampanye dalam hal apa pun sebanding satu sama lain dalam hal rasa mereka hanya merupakan minuman yang dipilih oleh para peneliti untuk dibandingkan dengan hasil mereka untuk konteks.

Manusia mampu menghasilkan racun

Percaya atau tidak, sementara manusia saat ini tidak menghasilkan racun, secara teknis, kita bisa. Faktanya, semua reptil dan mamalia memiliki kemampuan itu, menurut sebuah artikel yang diterbitkan dalam jurnal Proceedings of the National Academy of Sciences . Pada dasarnya, kami memiliki semua alat yang kami butuhkan, dan tergantung pada evolusi untuk membawa kami ke sana. Kami memberi tahu Anda fakta ilmiah ini sangat menakjubkan! Selanjutnya, lihat lebih banyak fakta “Tahukah Anda” yang hampir sulit dipercaya.

Standar Internasional Klasifikasi Pendidikan
Ilmuwan

Standar Internasional Klasifikasi Pendidikan

Standar Internasional Klasifikasi Pendidikan – Klasifikasi Standar Internasional Pendidikan (ISCED) adalah kerangka kerja untuk merakit, menyusun dan menganalisis statistik perbandingan pendidikan lintas negara.

Standar Internasional Klasifikasi Pendidikan

thebigvantheory – ISCED adalah anggota Keluarga Ekonomi dan Sosial Internasional Perserikatan Bangsa Bangsa Klasifikasi dan merupakan klasifikasi acuan untuk menyelenggarakan program pendidikan dan kualifikasi terkait menurut jenjang dan bidang pendidikan.

Baca juga : Sedikit Informasi Tentang Seni dan Sains

Pertama kali dikembangkan pada pertengahan 1970 an oleh Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan dan Kebudayaan Perserikatan Bangsa Bangsa (UNESCO), ISCED telah direvisi beberapa kali, termasuk pada tahun 2011 dan 2013. Revisi tahun 2011, terutama dikonsentrasikan pada perubahan tingkat pendidikan program (ISCED ) dan memperkenalkan, untuk pertama kalinya, klasifikasi tingkat pendidikan pencapaian berdasarkan kualifikasi (ISCED ). Revisi 2013 difokuskan pada bidang pendidikan dan pelatihan (ISCED ).

Revisi ISCED adalah produk internasional persetujuan dan diadopsi secara formal oleh Konferensi Umum Negara negara Anggota UNESCO. Dokumen saat ini menjelaskan konten subjek dari masing masing bidang rinci 2013 revisi klasifikasi Bidang Pendidikan dan Pelatihan ISCED (ISCED 2013).

Di mana mungkin setiap deskripsi memberikan contoh baik mata pelajaran yang dimiliki masing masing bidang dan beberapa kasus batas yang termasuk dalam bidang lain. Pengecualian semacam itu membantu membedakan dengan lebih baik satu bidang dari yang lain terutama di mana isi dari dua bidang tampak serupa.

Di akhir dokumen ada daftar abjad dan numerik mata pelajaran dan bidang.Daftar ini mencakup lebih banyak contoh mata pelajaran daripada yang disebutkan dalam deskripsi lapangan diri. Ringkasan semua kode bidang yang mungkin dan tempatnya dalam hierarki klasifikasi juga termasuk. Program dan kualifikasi umum Program dan kualifikasi umum adalah program yang memberikan keterampilan dasar dan pribadi pendidikan yang mencakup berbagai mata pelajaran dan tidak menekankan atau mengkhususkan diri pada bidang yang luas atau sempit tertentu.

Bidang luas ini tidak boleh digunakan sebagai kategori sisa. Program dan kualifikasi dengan penekanan subjek tertentu harus diklasifikasikan dalam bidang luas 01 hingga 10. Secara khusus, pendidikan di tingkat tersier seharusnya hanya dengan pengecualian diklasifikasikan di sini.

Program dan kualifikasi dasar Program dan kualifikasi dasar Program dan kualifikasi dasar dirancang untuk membekali peserta dengan dasar dasar keterampilan membaca, menulis, dan berhitung serta pemahaman dasar tentang mata pelajaran lain seperti sejarah, geografi, ilmu alam, ilmu sosial, seni dan musik, dan dalam beberapa kasus instruksi agama.

Program dan kualifikasi ini biasanya ditawarkan di sekolah dasar dan tingkat menengah bawah. Program yang luas dan tidak terspesialisasi di tingkat menengah atas juga diklasifikasikan di sini bahkan jika ada beberapa konsentrasi, misalnya, humaniora, ilmu sosial, ilmu alam dll. Program dan kualifikasi kejuruan disertakan di sini hanya dengan cara:

pengecualian.

  • Program dan kualifikasi dengan konten subjek utama berikut diklasifikasikan di sini: Program dan kualifikasi dasar
  • Program dan kualifikasi yang luas, generik (tidak terspesialisasi)
  • Program dan kualifikasi umum tanpa penekanan mata pelajaran khusus
  • Program dan kualifikasi di tingkat dasar

Inklusi

Program dan kualifikasi dasar di tingkat menengah atas (di beberapa negara di tingkat yang lebih rendah) tingkat menengah dengan beberapa penekanan pada mis. humaniora, ilmu sosial atau ilmu alam tetapi masih mencakup bidang ilmu lain yang termasuk dalam bidang rinci ini. Di beberapa negara program atau kualifikasi tersebut ditawarkan secara modular dan juga harus diklasifikasikan
di sini.

Pengecualian Program yang dianggap umum dalam arti orientasi program (nonvokasional) tetapi memiliki penekanan yang jelas pada bidang yang rinci, sempit atau luas dikecualikan dari bidang terperinci ini dan termasuk dalam salah satu bidang luas 01 10, tergantung pada subjeknya tertutupi.

Literasi dan berhitung

Literasi dan numerasi adalah program atau kualifikasi yang disusun terutama untuk orang dewasa, dirancang untuk mengajarkan keterampilan dasar dalam membaca, menulis dan berhitung. Rentang usia yang khas: peserta dapat digunakan untuk membedakan antara bidang rinci ‘Program dasar dan kualifikasi’dan bidang terperinci ini.

Program dan kualifikasi dengan konten utama berikut diklasifikasikan di sini:

  • Program remedial dasar untuk remaja atau dewasa
  • melek huruf
  • berhitung
  • Keterampilan pribadi

Keterampilan pribadi didefinisikan dengan mengacu pada efek pada kapasitas individu (mental, sosial dll). Bidang terperinci ini mencakup program keterampilan pribadi yang tidak termasuk dalam ‘Dasar program dan kualifikasi’ atau ‘Melek huruf dan berhitung’, memberikan kompetensi utama dan keterampilan yang dapat ditransfer.

Program dan kualifikasi dengan konten utama berikut: Program untuk orang orang dengan kebutuhan khusus tentang cara mengatasi kehidupan sehari hari mereka termasuk di sini

Pengecualian

Studi kepemimpinan dalam konteks manajemen dikeluarkan dari kelompok ini dan termasuk dalam bidang rinci ‘Manajemen dan administrasi’.

  • Pendidikan
  • Pendidikan
  • Ilmu pendidikan

Ilmu pendidikan adalah ilmu yang mempelajari tentang proses belajar dan teori, metode dan teknik menyampaikan pengetahuan kepada orang lain. Program dan kualifikasi dengan konten utama berikut diklasifikasikan di sini:

  • studi kurikulum
  • Didaktik
  • Penilaian, pengujian, dan pengukuran pendidikan
  • Evaluasi dan penelitian pendidikan
  • Ilmu pedagogis
  • Pengecualian

Program pelatihan guru yang menggabungkan ilmu pendidikan dengan praktik mengajar dikecualikan dari bidang terperinci ini dan termasuk dalam salah satu bidang terperinci untuk pelatihan guru.

Pelatihan untuk guru pra sekolah

Pelatihan untuk guru pra sekolah adalah studi tentang teori, metode, dan praktik mengajar anak anak yang sangat muda hingga usia 7 tahun dalam pengaturan sekolah formal di pra sekolah dasar atau tingkat perkembangan pendidikan anak usia dini.

  • Program dan kualifikasi dengan konten utama berikut diklasifikasikan di sini:
  • Pengajaran anak usia dini (dalam pengaturan sekolah formal)
  • Pelatihan guru pra sekolah dasar

Pengecualian

Pelatihan dalam merawat anak anak di luar lingkungan sekolah formal tidak termasuk dalam bidang terperinci ini dan termasuk dalam bidang rinci “Penitipan anak dan layanan remaja”

Pelatihan guru tanpa peminatan mata pelajaran

Pelatihan untuk guru tanpa spesialisasi mata pelajaran adalah studi tentang teori, metode dan praktik memberi anak anak antara usia sekitar 5 dan 15 tahun dengan keterampilan dasar dalam membaca, menulis dan matematika bersama dengan pemahaman dasar dari mata pelajaran lain seperti sejarah, geografi, ilmu sosial dll dan meletakkan dasar untuk belajar sepanjang hayat. Spesialisasi mata pelajaran ditekankan lebih sedikit daripada di bidang rinci ‘Guru pelatihan dengan spesialisasi mata pelajaran’. Studi mengajar anak berkebutuhan khusus adalah termasuk dalam bidang terperinci ini, juga studi tentang pengajaran membaca dasar orang dewasa dan keterampilan menulis dan mengajar imigran jenis keterampilan ini di rumah atau bahasa pertama mereka.

Program dan kualifikasi dengan konten utama berikut diklasifikasikan di sini:

  • Pelatihan guru kelas
  • Pelatihan guru pribumi
  • pengajaran utama
  • Pelatihan guru untuk anak berkebutuhan khusus

Inklusi

Studi tentang pengajaran keterampilan membaca dan berhitung dasar orang dewasa disertakan di sini. Asisten guru(asisten pengajar) juga disertakan di sini.

Pengecualian

Pelatihan guru dengan spesialisasi mata pelajaran meskipun ditujukan untuk pengajaran anak anak dipendidikan dasar atau menengah pertama dikecualikan dari bidang terperinci ini dan termasuk dalam detail bidang 0114 ‘Pelatihan guru dengan spesialisasi mata pelajaran’.

Pelatihan guru dengan peminatan mata pelajaran

Pelatihan guru dengan peminatan mata pelajaran adalah studi tentang teori, metode dan praktek mengajar mata pelajaran tertentu, sebagian besar di tingkat pendidikan menengah atau lebih tinggi. Program dan kualifikasi yang termasuk dalam bidang terperinci ini sering kali terdiri dari kedua studi juga sebagai mata pelajaran/mata pelajaran yang akan diajarkan.

Program dan kualifikasi dengan konten utama berikut diklasifikasikan di sini:

  • Pelatihan guru seni dan kerajinan
  • Pelatihan guru mata pelajaran komersial
  • Pelatihan guru musik
  • Pelatihan guru keperawatan
  • Pelatihan guru pelatihan fisik
  • Pelatihan guru bahasa kedua
  • Pelatihan guru mata pelajaran teoretis tertentu, mis. Bahasa Inggris, matematika, sejarah
  • Pelatihan guru mata pelajaran teknis
  • Pelatihan guru mata pelajaran kejuruan
  • Pelatihan instruktur mengemudi
  • Pelatihan pelatih

Kursus pelatihan guru untuk guru universitas, instruktur tempat kerja dan keterampilan kehidupan kerja
dan dalam mata pelajaran praktis dan artistik disertakan di sini.

Pengecualian

Pelatihan pelatih olahraga tidak termasuk dalam bidang terperinci ini dan termasuk dalam bidang terperinci 1014
‘Olahraga’. Program dan kualifikasi antar disiplin yang melibatkan pendidikan Program dan kualifikasi antar disiplin yang melibatkan pendidikan

Program dan kualifikasi antar disiplin yang menjadi tujuan waktu pembelajaran terbesar dikhususkan untuk pendidikan diklasifikasikan di sini.

Seni dan Humaniora

Teknik audio visual dan produksi media

Teknik audio visual dan produksi media adalah studi tentang teknik dan keterampilan untuk memproduksi buku atau surat kabar, produksi radio atau TV, produksi film atau video, rekaman musik produksi dan reproduksi grafis. Ini mencakup program dan kualifikasi dalam metode reproduksi warna, fotografi dan grafik komputer. Studi menggabungkan gambar, kata kata dan dekorasi dalam produksi buku, majalah, poster, iklan dll juga disertakan.

Program dan kualifikasi dengan konten utama berikut diklasifikasikan di sini:

  • Animasi
  • penjilidan buku
  • Pengoperasian kamera
  • Pengomposan (pencetakan)
  • Produksi game komputer
  • Pengaturan tipe komputer
  • Produksi film dan video
  • Desain Grafis
  • Reproduksi grafis
  • Ilustrasi
  • Desain media interaktif
  • Teknik media
  • produksi multimedia
  • Fotografi
  • Operasi pra tekan
  • Cetak finishing dan penjilidan
  • Pencetakan
  • Desain penerbitan, tata letak
  • Produksi radio dan TV
  • Produksi musik yang direkam
  • Teknik suara
  • Penyusunan huruf

Penerbitan desktop dan tata letak disertakan di sini.

Pengecualian

Program dan kualifikasi dalam penggunaan aplikasi perangkat lunak khusus untuk desktop penerbitan dan pengembangan situs web dikecualikan dari bidang terperinci ini dan termasuk dalam bidang rinci ‘Penggunaan komputer”. Studi jurnalisme (kata kata dan isi pesan) dikecualikan dari bidang terperinci ini dan termasuk dalam bidang rinci 0321 ‘Jurnalisme dan pelaporan’.

Mode, desain interior dan industri

Fashion, desain interior dan industri adalah studi tentang kombinasi kreatif garis, bentuk dan kain dalam merancang dan membangun mis. pakaian fashion, produk industri dan interior. Program dan kualifikasi dengan konten utama berikut diklasifikasikan di sini:

  • Desain kostum
  • Desain produk industri
  • Desain busana
  • Arsitektur interior
  • Desain interior
  • Perancangan panggung
  • Tata rias jendela

Pengecualian

Studi Desain Bangunan dikecualikan dari bidang rinci ini dan termasuk dalam bidang rinci `Arsitektur dan perencanaan kota’. Studi desain industri dikecualikan dari bidang rinci ini jika penekanan diberikan pada teknis subjek dan bukan untuk desain artistik, dan termasuk dalam bidang detail yang sesuai di bawah ‘Teknik dan rekayasa perdagangan’. Desain penerbitan dan desain grafis dikecualikan dari bidang terperinci ini dan termasuk dalam bidang rinci ‘Teknik audio visual dan produksi media’.

Seni rupa

Seni rupa adalah studi tentang bentuk visual dari ekspresi kreatif, berurusan dengan teori, sejarah,
teknik, kinerja dan produksi dalam seni rupa. Program dan kualifikasi dengan konten utama berikut diklasifikasikan di sini:

  • Teori seni
  • Kaligrafi
  • Etsa
  • Seni grafis seni rupa
  • Sejarah seni
  • Lukisan
  • Filsafat seni
  • Patung

Pengecualian

Pelatihan keramik, tembikar dll dikecualikan dari bidang terperinci ini dan termasuk dalam detail bidang dan termasuk dalam bidang terperinci ‘Kerajinan Tangan’. Studi arsitektur dikecualikan dari bidang rinci ini dan termasuk dalam bidang rinci ‘Arsitektur dan perencanaan kota’. Pelatihan guru dalam seni tidak termasuk dalam bidang terperinci ini dan termasuk dalam bidang terperinci ‘Pelatihan guru dengan spesialisasi mata pelajaran’.

Kerajinan Tangan

Kerajinan tangan adalah ilmu yang mempelajari teknik dan keterampilan dalam suatu kerajinan yang dipilih, seperti perhiasan, tembikar, tenun, ukiran kayu dll. Program dan kualifikasi dengan konten utama berikut diklasifikasikan di sini:

  • Keramik
  • Kerajinan, seni rakyat dan pengrajin
  • Kerajinan logam dekoratif
  • kerajinan asli
  • Sulaman
  • Floristry (rangkaian bunga)
  • Seni dan kerajinan kaca
  • pandai emas
  • Perhiasan
  • Pembuatan alat musik (bukan industri)
  • Alat musik (perbaikan dan tuning)
  • kerajinan perak
  • Ukiran batu (kerajinan)
  • Tenun (kerajinan)
  • Ukiran kayu

Pengecualian

Studi produksi industri (mekanisasi skala besar) tembikar, bahan tenun, bordir dll. dikecualikan dari bidang ini dan termasuk dalam salah satu bidang terperinci di bawah luas bidang ‘Teknik, manufaktur dan konstruksi’.

Musik dan seni pertunjukan

Musik dan seni pertunjukan adalah studi tentang prinsip dan teknik yang terkait dengan
pertunjukan yang melibatkan musik, ucapan, gerakan, pantomim, karakterisasi, improvisasi, dan kerajinan panggung. Program dan kualifikasi dengan konten utama berikut diklasifikasikan di sini:

  • Akting dan penyutradaraan
  • Balet
  • Koreografi
  • Sirkus
  • Komposisi (musik)
  • Konduktor (musik)
  • Seni pertunjukan dan kreativitas
  • Menari
  • Drama
  • Sejarah film dan teater
  • Sejarah musik
  • Musik
  • Konduktor musik
  • Ilmu musik
  • Ilmu teater

Sedikit Informasi Tentang Seni dan Sains
Teori Sains

Sedikit Informasi Tentang Seni dan Sains

Sedikit Informasi Tentang Seni dan Sains – Seni dan Sains — dua bidang studi yang paling sering dianggap bertentangan secara diametral. Seni adalah hiburan yang sembrono. Sains adalah fakta rasional yang keras. Dalam kursus Grand Challenge ini, kami berharap untuk mematahkan anggapan itu atau setidaknya memeriksanya dengan sangat rinci. Secara khusus, kami akan menggunakan teater untuk menyatakan bahwa drama dapat menghasilkan karya yang menantang, menuntut, dan cerdas yang menampilkan dampak sains pada wacana saat ini. Kami ingin menghubungkan dua budaya.

Sedikit Informasi Tentang Seni dan Sains

thebigvantheory.com – Kata “teater” memiliki akar etimologis yang sama dengan “teori” – kedua kata tersebut berasal dari bahasa Yunani thea, yang berarti pemandangan. Asal bersama ini menunjukkan cara kita dapat bekerja untuk menganalisis dan menafsirkan kedua bidang dan menunjukkan kesamaan antara kedua budaya ini. Saat kami menghadiri drama dan menulis mulai dari Arcadia karya Tom Stoppard dan Kopenhagen karya Michael Frayn hingga A Number karya Caryl Churchill dan Man Who Mistook his Wife for a Hat karya Caryl Churchill, diskusi kelas kami akan mempertimbangkan pertanyaan yang mencakup: Mengapa sains menjadi tren di era kontemporer? teater? Apakah itu mencerminkan ketergantungan kita pada teknologi? Jenis pertanyaan apa yang diajukan ketika sains atau teori ilmiah disajikan di atas panggung? Apakah orang tertarik pada drama tentang sains karena materi pelajarannya yang sulit atau karena kurangnya keterlibatan budaya populer? Selain mengintegrasikan humaniora dan pendekatan ilmiah dalam Dietrich College, kursus ini akan memanfaatkan keahlian dari kedua individu di Sekolah Drama dan produser di komunitas teater lokal, dan penulis sains lokal.

Teater bertemu Sains

Abstrak: Berliner Ensemble dan Helmholtz mempresentasikan proyek bersama mereka pada Forum Wissenschaftskommunikation edisi kedua belas, sebuah konferensi untuk komunikasi sains.

Catatan pengantar dari tim redaksi

Forum Wissenschaftskommunikation kedua belas yang berfokus pada topik Sains bertemu seni dan diadakan dari 10 hingga 12 Desember 2019, di Essen, Jerman. Berliner Ensemble dan Helmholtz mempresentasikan proyek bersama mereka Theatre meet science di forum tersebut. Kami mengundang Roland Koch, Juru Bicara Pers di Kantor Pusat Helmholtz di Berlin, untuk menulis artikel w/k berdasarkan presentasi tersebut.

Panggung di atas panggung

Apakah 75 menit waktu yang cukup untuk diskusi yang bermakna tentang proyek komunikasi inovatif yang diprakarsai oleh salah satu teater paling bergengsi di Jerman dan organisasi penelitian terbesar di Jerman? Kami mencobanya. Dalam sesi Teater bertemu sains, yang menawarkan wawasan tentang pengalaman kehidupan nyata, lima peserta naik ke panggung dan terlibat dalam diskusi animasi dengan penonton di Forum Wissenschaftskommunikation.

Tapi tentang apa sesi ini? Pada awal tahun 2018, Berliner Ensemble dan Helmholtz memprakarsai kemitraan yang bertujuan untuk membawa ilmuwan, seniman, dan penonton untuk berdialog langsung satu sama lain. Sejauh ini, para mitra telah menyiapkan dua diskusi penonton setelah dua pertunjukan teater masing-masing—Mary Page Marlowe (24 April 2018) dan The Parallel World [Die Parallelwelt] (16 November 2018)—serta hari tema pada 7 April , 2019, diikuti oleh penampilan karya Castorf dari Galileo Galilei Brecht. Proyek bersama awal ini telah mencakup berbagai topik. Mary Page Marlowe oleh Tracy Letts menggambarkan nasib seorang wanita dengan kecanduan — dan di sisi Helmholtz, seorang neuropsikolog dan epigenetik berbagi wawasan mereka tentang tanggung jawab pribadi, pencetakan dan warisan. Die Parallelwelt, oleh Kay Voges et.al., mengeksplorasi ketidakpastian dan sifat sinkron dari realitas potensial yang muncul dari teori saat ini di bidang fisika kuantum. Seorang fisikawan dari Helmholtz kemudian menimbang dengan pengamatan multifaset yang melengkapi kinerja dari perspektif profesional. Galileo Brecht menyoroti ketegangan antara pengetahuan ilmiah dan kelembaman dalam masyarakat—topik yang lebih relevan dari sebelumnya bagi para ilmuwan di Helmholtz sehubungan dengan penelitian iklim dan perubahan yang terbentang di depan masyarakat setelah penelitian AI.

Masing-masing acara bersama ini mengambil fokus tematiknya dari produksi yang sedang dipentaskan oleh Berliner Ensemble pada saat itu. Helmholtz berkontribusi melalui keterlibatan ilmuwan yang melakukan penelitian tentang topik yang dibahas dalam produksi. Bersama dengan para aktor dan/atau penasehat drama, para ilmuwan kemudian memulai percakapan dengan penonton, sehingga tema yang dibahas di atas panggung dapat ditinjau kembali dari sudut yang sama sekali berbeda. Proses ini membuka wawasan tambahan dan—mungkin yang paling penting—mengajukan pertanyaan baru. Sementara teater berharap untuk melihat ke dalam penemuan-penemuan ilmiah terbaru, Helmholtz tertarik pertama dan terutama untuk mempelajari bagaimana dunia seni bereaksi terhadap karyanya dan membahas topik-topik terkini. Berawal dari sebuah eksperimen…

Dan, jika Anda bertanya kepada semua orang yang terlibat, eksperimen yang sangat sukses! Kedua mitra mendapat manfaat dari formatnya—dan penonton juga merasa sangat menarik. Tetapi apa yang dapat diperoleh teater dan organisasi ilmiah dari memprakarsai proyek bersama? Bagaimana teater dan sains bisa menemukan titik temu? Dan bagaimana mereka bisa menjadi mitra yang kompatibel begitu mereka benar-benar bersatu?

Corinna Kirchhoff: Kirchhoff belajar di Max-Reinhardt-Schule für Schauspiel, sebuah sekolah teater di Berlin, dan membuat debut panggungnya di bawah arahan Peter Stein di teater Schaubühne, juga di Berlin. Dia telah memenangkan berbagai penghargaan, termasuk Aktor Tahun Ini pada tahun 1996, dan telah tampil di teater bergengsi termasuk Burgtheater di Wina dan Schauspielhaus di Zurich serta di Festival Salzburg. Kirchhoff juga dikenal karena peran televisi dan filmnya, di samping pekerjaannya di teater. Dia telah bersama Berliner Ensemble sejak musim 2017/18.

Sibylle Baschung: Baschung adalah penduduk asli Swiss dan bekerja sebagai asisten sutradara di Teater Basel sambil belajar sejarah dan filologi Jerman, selain menjalankan tugas di Teater Neumarkt di Zurich dan Schauspiel Frankfurt. Dari 2006 hingga 2012, ia memegang jabatan pengajar untuk analisis kinerja di Universitas Musik dan Seni Pertunjukan Frankfurt di Frankfurt am Main. Baschung mengambil alih arahan Schauspiel STUDIO ketika Oliver Reese menjadi direktur artistik di Schauspiel Frankfurt pada tahun 2009, dan mengambil peran sebagai kepala penasihat drama pada tahun 2012. Dia telah menjadi penasihat drama senior di Berlin Ensemble sejak musim gugur 2017.

Baca Juga : Satu Abad Teori Mekanika Kuantum Mempertanyakan Sifat Dasar Realitas

Eva Verena Müller: Müller menyelesaikan pendidikan seninya di Folkwang University of the Arts di Essen sebelum bekerja di berbagai pertunjukan teater, termasuk di Theater Dortmund serta di Gera, Leipzig dan Moers. Dia telah berada di banyak produksi TV dan film, yang terbaru di All About Me (2018), misalnya. Selain pekerjaannya sebagai aktor, Müller juga seorang penulis dan ilmuwan di Lembaga Penelitian Kehutanan [Forschungsanstalt für Waldökologie und Forstwirtschaft]. Dia berkontribusi pada drama Die Parallelwelt sebagai penulis naskah dan aktor.

Andreas Kosmider: Kosmider mengepalai unit Inisiatif Strategis di Kantor Pusat Helmholtz dan mengoordinasikan proses strategi untuk digitalisasi. Dia sebelumnya menjabat sebagai manajer proyek di Institut Teknologi Karlsruhe. Kosmider memegang gelar dalam astrofisika dan merupakan penggemar teater. Dia memprakarsai kemitraan antara Helmholtz dan Berliner Ensemble dengan Sybille Baschung.

Roland Koch, Juru Bicara Pers untuk Kantor Pusat Helmholtz di Berlin, menjadi pembawa acara diskusi tersebut.

Jadi, apa yang ditawarkan teater kepada para peneliti? Bagaimana mereka bisa berdialog dengan aktor di mana kedua belah pihak saling memahami? Bisakah Teater bertemu sains menjadi contoh praktik terbaik untuk teater dan kota lain?

Para mitra tahu sejak awal bahwa mereka tidak ingin proyek mereka memiliki profesor yang bijaksana dan terpelajar yang menjelaskan tentang apa itu semua di akhir permainan! Apa yang membuat pendekatan ini begitu menarik adalah bahwa topik tersebut akan dieksplorasi bersama oleh dua kelompok orang yang sangat ingin tahu dan menyumbangkan cara mereka sendiri yang berbeda dalam melakukan sesuatu, titik fokus yang berbeda, dan bahasa yang berbeda. Penonton merasakan hal yang sama—acara yang diselenggarakan oleh Berliner Ensemble dan kemitraan Helmholtz terjual habis. Proyek bersama lebih lanjut juga sedang direncanakan segera setelah situasi virus corona memungkinkan. Teater lain juga telah menyatakan minatnya, dan acara serupa telah diadakan di Badisches Staatstheater Karlsruhe. Dengan kata lain, kemitraan tersebut dapat dikatakan sukses. Meskipun demikian, ada baiknya melihat poin-poin yang lebih baik, karena hanya menyalin kemitraan mungkin tidak sesederhana itu.

Sebagai permulaan, semua proyek dimulai karena Baschung (penasihat dramatis) dan Kosmider (seorang ilmuwan) saling mengenal secara pribadi. “Itu menciptakan fondasi kepercayaan yang memungkinkan kami untuk menempatkan ide seperti ini di tempat pertama tanpa harus khawatir tentang konsekuensi yang tidak diinginkan,” kata Kosmider di Forum Wissenschaftskommunikation di Essen. “Berdasarkan ini, kami kemudian dapat mulai mengembangkan topik.” Dan ini tidak selalu mudah, tambah Baschung. Lagi pula, katanya, seniman memiliki pemahaman topik yang berbeda dari ilmuwan dan mendekatinya dengan cara yang berbeda. Dia mencatat bahwa yang terakhir mengambil pendekatan rasional, berbasis fakta, sementara seni memiliki lebih banyak kebebasan dalam bagaimana hal-hal ditafsirkan dan juga dapat membahas topik pada tingkat emosional. “Tetapi pada akhirnya, kita semua adalah peneliti!”—ini adalah sesuatu yang sepenuhnya disetujui oleh Baschung dan Kosmider. Dengan cara ini, kata mereka, ide-ide dikembangkan sebagai bagian dari interaksi yang produktif antara para mitra.

Tuan rumah panel kemudian tertarik untuk mempelajari lebih lanjut tentang apa yang dibutuhkan oleh para penulis, penasehat dramatis, dan aktor dari para ilmuwan untuk mentransfer perkembangan terkini dalam sains dan teknologi ke panggung, dan apa yang dibutuhkan sistem ilmiah untuk mempertimbangkan dampak dari perkembangan terbaru. dalam dialog budaya yang sesuai. Müller dan Kosmider sepakat di sini: Yang penting adalah terus mencari dialog dan meluangkan waktu untuk menggali sedikit lebih dalam ke topik—“dan tidak butuh waktu lama sebelum Anda masuk ke detailnya, dan Anda bertanya pada diri sendiri apa yang Anda inginkan. bisa keluar dari malam di teater dan, di atas segalanya, bagaimana. Tapi itu tetap berharga, karena itulah satu-satunya cara Anda bisa menggali di bawah permukaan,” kata Müller. Semua orang juga sepakat tentang pentingnya menemukan bahasa yang sama dan memiliki kesabaran dan pemahaman untuk cara berpikir pihak lain. Selama bagian ketiga dari presentasi, Kirchhoff membaca dari Friedrich Nietzsche’s The Birth of Tragedy [Die Geburt der Tragödie] (1872) dan menanyakan bagaimana pertanyaan, bentuk, dan pengetahuan terkait. Ini mengarah pada diskusi yang menarik tentang apakah bentuk representasi baru mengarah pada cara berbicara dan berpikir yang baru, yang kemudian mendorong sains untuk mengajukan pertanyaan baru dalam hal bagaimana ia memandang dunia. Nilai yang dimiliki seni—dan khususnya teater—untuk pertumbuhan pengetahuan ilmiah menjadi jelas pada titik ini. Dimensi filosofis dari diskusi ini memicu respons yang sangat hidup dan banyak komentar dari para hadirin. Para ilmuwan di panel juga mengakui bahwa mereka juga harus mendapatkan inspirasi dari suatu tempat—tanpa pertanyaan baru, tidak mungkin ada temuan baru. Di akhir diskusi, sepertinya keempat anggota panel dapat melanjutkan percakapan mereka selama berjam-jam—dan, setelah saling bertemu, mitra proyek jelas menantikan lebih banyak lagi.

1 2 3 4