Teori Sains

10 Teori Ilmiah Paling Revolusioner di Bidang Sains

10 Teori Ilmiah Paling Revolusioner di Bidang Sains, Sebagian besar bidang ilmiah telah diubah dengan teori revolusioner setidaknya sekali dalam beberapa abad terakhir. Perubahan seperti itu, atau perubahan paradigma, menyusun ulang pengetahuan lama menjadi kerangka baru. Teori revolusioner berhasil ketika kerangka baru memungkinkan untuk memecahkan masalah yang menghalangi rezim intelektual sebelumnya. Inilah revolusi favorit saya.

10. Teori informasi: Claude Shannon, 1948

Ini bukan teori yang paling revolusioner, karena sebenarnya tidak ada teori pendahulu untuk merevolusi. Tapi Shannon jelas memberikan dasar matematika untuk banyak perkembangan revolusioner lainnya yang melibatkan komunikasi elektronik dan ilmu komputer. Tanpa teori informasi, bit akan tetap hanya untuk latihan.

9. Teori permainan: John von Neumann dan Oskar Morgenstern, 1944

thebigvantheory Dikembangkan untuk ilmu ekonomi, yang telah beberapa kali berhasil, teori permainan tidak sepenuhnya merevolusi bidang itu. Tapi itu telah diadopsi secara luas oleh banyak ilmu sosial lainnya. Dan teori permainan evolusi adalah cabang penting dari studi biologi evolusi.

Teori permainan bahkan berlaku untuk aktivitas sehari-hari seperti poker, sepak bola, dan negosiasi untuk mendapatkan bayaran yang lebih tinggi bagi blogger. Bahkan ada yang namanya teori permainan kuantum, yang pasti akan merevolusi sesuatu suatu hari nanti. John Nash memenangkan Hadiah Nobel atas kontribusinya pada teori permainan, dan kehidupannya yang bermasalah mengilhami buku bagus A Beautiful Mind. Tetapi jangan berharap untuk mempelajari apa pun tentang teori permainan dengan menonton versi filmnya.

8. Teori pembakaran oksigen: Antoine Lavoisier, 1770-an

Lavoisier tidak menemukan oksigen, tetapi dia menemukan bahwa itu adalah gas yang bergabung dengan zat saat mereka terbakar. Lavoisier dengan demikian menyingkirkan teori flogiston yang berlaku dan membuka jalan bagi perkembangan kimia modern. Itu adalah revolusi yang jauh lebih aman bagi Lavoisier daripada revolusi politik yang segera menyusul di Prancis, begitu revolusioner sehingga Lavoisier kehilangan akal sehatnya.

Baca Juga : Teori Sains Astronomi Hubble bubble

7. Lempeng tektonik: Alfred Wegener, 1912; J. Tuzo Wilson, 1960-an

Wegener menyadari bahwa benua-benua bergeser sejak tahun 1912. Tetapi baru pada tahun 1960-an para ilmuwan menyatukan potongan-potongan itu dalam teori tektonik lempeng yang komprehensif. Wilson, seorang ahli geofisika Kanada, adalah kontributor utama beberapa bagian utama, sementara banyak peneliti lain juga memainkan peran penting. (Ingatlah bahwa lempeng tektonik tidak sama dengan Lempeng Tektonik, nama yang bagus untuk restoran bertema sains revolusioner.)

6. Mekanika statistik: James Clerk Maxwell, Ludwig Boltzmann, J. Willard Gibbs, akhir abad ke-19

Dengan menjelaskan panas dalam kaitannya dengan perilaku statistik atom dan molekul, mekanika statistik memahami termodinamika dan juga memberikan bukti kuat untuk realitas atom. Selain itu, mekanika statistik menetapkan peran matematika probabilistik dalam ilmu fisika. Perpanjangan modern dari mekanika statistik (kadang-kadang sekarang disebut fisika statistik) telah diterapkan pada segala hal mulai dari ilmu material dan magnet hingga kemacetan lalu lintas dan perilaku pemungutan suara. Dan bahkan teori permainan.

5. Relativitas khusus: Albert Einstein, 1905

Dalam beberapa hal, relativitas khusus tidak begitu revolusioner, karena ia mempertahankan banyak fisika klasik. Tapi ayolah. Itu menggabungkan ruang dengan waktu, materi dengan energi, memungkinkan bom atom dan membuat Anda menua lebih lambat selama penerbangan luar angkasa. Seberapa revolusioner yang ingin Anda dapatkan?

4. Relativitas umum: Einstein, 1915

Relativitas umum jauh lebih revolusioner daripada relativitas khusus, karena relativitas itu meninggalkan hukum gravitasi Newton demi ruangwaktu yang melengkung. Dan membuka mata para ilmuwan terhadap seluruh sejarah alam semesta yang mengembang. Dan menyediakan lubang hitam bagi penulis fiksi ilmiah.

3. Teori kuantum: Max Planck, Einstein, Niels Bohr, Werner Heisenberg, Erwin Schrödinger, Max Born, Paul Dirac, 1900–1926

Teori kuantum mencabik-cabik seluruh struktur fisika klasik, menghancurkan gagasan biasa tentang sifat realitas, mengacaukan seluruh filosofi sebab dan akibat, dan mengungkapkan keanehan tentang alam yang tak seorang pun, betapapun imajinatifnya, pernah dapat membayangkannya. Sungguh, sulit dipercaya itu hanya Nomor 3.

2. Evolusi melalui seleksi alam: Charles Darwin, 1859

Darwin menunjukkan bahwa kompleksitas kehidupan yang rumit dan hubungan yang rumit di antara bentuk-bentuk kehidupan dapat muncul dan bertahan dari proses alam, tanpa memerlukan perancang atau bahtera. Dia membuka pikiran manusia untuk mengejar ilmu alam tanpa cacat prasangka supernatural. Teorinya sangat revolusioner sehingga beberapa orang masih meragukannya. Seharusnya tidak.

1. Heliosentrisme: Copernicus, 1543

Salah satu wawasan terbesar yang pernah, dipahami oleh beberapa orang Yunani kuno tetapi didirikan hanya dua milenium kemudian: Bumi berputar mengelilingi matahari (seperti halnya planet lain). Itu Nomor 1 karena itu yang pertama. Menurut Anda, dari mana asal kata revolusioner? (Itu jarang digunakan untuk mengartikan apa yang dilakukannya hari ini sebelum Copernicus meletakkan revolusi dalam judul buku revolusionernya.)

Baca Juga : Mengenal Galaksi Lebih Jauh Hingga Susunannya