Uncategorized

5 Teori Sains Paling Menakjubkan yang Pernah Diciptakan

5 Teori Sains Paling Menakjubkan yang Pernah Diciptakan, Meskipun kita mungkin ingin berpikir bahwa pengetahuan kolektif kita telah membuka sebagian besar misteri alam semesta, kita sebenarnya hanya menguasai sebagian kecil dari pengetahuan yang diperlukan untuk memahami semuanya—dan itu adalah pegangan yang lemah di terbaik. Tetapi sesekali muncul teori baru yang benar-benar membalikkan semua yang kita pikir kita ketahui dan membawa kita ke jalan baru yang mungkin saja memegang kunci untuk semua pertanyaan kita yang belum terjawab.

Teori-teori ini sering mengungkapkan ide-ide yang terlalu abstrak atau mengejutkan untuk diterima oleh komunitas ilmiah yang lebih besar pada saat itu, tetapi, selama bertahun-tahun, karena lebih banyak penemuan dibuat dan potongan-potongan tertentu jatuh pada tempatnya, kadang-kadang bahkan teori terliar telah terbukti. untuk menjadi benar selama ini.

Menurut thebigvantheory.com Meskipun tidak ada hipotesis yang kami sajikan kepada Anda di sini yang pernah diverifikasi secara meyakinkan, mereka juga belum sepenuhnya ditolak. Jadi, mengapa tidak memutuskan sendiri teori ilmiah menakjubkan mana yang menurut Anda paling berpotensi untuk dikembangkan.

1. Teori Alam Semesta Ekpyrotic

Memberikan alternatif untuk teori Big Bang yang diterima secara luas, teori alam semesta ekpyrotic menunjukkan bahwa, tidak seperti Big Bang yang konon dimulai dari singularitas, alam semesta kita sebenarnya adalah dua alam semesta yang saling bertabrakan. Diperkirakan bahwa tabrakan ini memiliki efek “mengatur ulang” alam semesta kita dan, setelah titik itu, ia mulai mengembang seperti pada Big Bang.

Namun, alih-alih mengembang tanpa batas selamanya, teori tersebut menegaskan bahwa suatu hari alam semesta akan mulai berkontraksi, tak terhindarkan mengarah ke apa yang oleh beberapa astrofisikawan disebut sebagai Big Crunch. Kemudian, semua kecepatan dan energi yang terlibat dalam Big Crunch kemudian menciptakan tabrakan monumental lainnya, yang mengakibatkan alam semesta diatur ulang lagi sehingga siklus tersebut dapat berulang untuk selama-lamanya.

2. Keberadaan White Hole

Semua orang tahu tentang lubang hitam dan bagaimana gravitasinya yang besar menyedot segala sesuatu di sekitarnya, termasuk cahaya. Tapi bagaimana dengan lubang putih? Secara teoritis, mereka adalah kebalikan dari lubang hitam dan bukannya mengisap materi, mereka meludahkannya. Tetapi para ilmuwan tidak pernah mengamatinya (kemungkinan karena mereka hanya akan ada dalam situasi yang sangat hipotetis), jadi tidak jelas apakah lubang putih akan berfungsi seperti ujung ekor lubang hitam, lubang cacing, atau sesuatu yang lain sama sekali.

Baca Juga : 5 Teori Sains Terkenal yang Terbukti Salah yang Masih Ada di Silabus

Jika lubang putih benar-benar memuntahkan materi yang tersedot ke dalam lubang hitam, materi itu harus menghindari penggabungan dengan singularitas dan entah bagaimana harus dipertahankan. Saat ini, kita tidak benar-benar tahu persis apa yang terjadi pada materi yang tersedot ke dalam lubang hitam karena semua lubang hitam yang telah kita amati memiliki cakrawala peristiwa yang mencegah kita untuk melihatnya secara langsung.

Satu-satunya alasan mengapa kita dapat menyimpulkan lokasi lubang hitam di alam semesta kita adalah karena kita memperhatikan efek gravitasi yang mereka miliki pada benda-benda di sekitarnya. Artinya, jika kita berharap untuk membuktikan keberadaan lubang putih di masa depan, kita mungkin perlu mengkonfigurasi ulang pemahaman kita tentang hukum fisika—yang tentunya akan sangat sulit.

3. Paradoks Fermi

Awalnya dikemukakan oleh fisikawan Enrico Fermi dan Michael H. Hart, Paradoks Fermi membantah bahwa jika benar dan sebenarnya ada jutaan kehidupan cerdas dapat ditemukan di galaksi Bima Sakti kita sendiri, maka masuk akal bahwa kita harus telah mengambil semacam sinyal dari setidaknya salah satu dari mereka sekarang. Argumen ini telah disebut sebagai Keheningan Besar.

Sejumlah teori menarik telah muncul selama bertahun-tahun yang memberikan penjelasan untuk Keheningan Hebat ini, di antaranya, mungkin yang paling menarik dan imajinatif menunjukkan bahwa kita semua menjalani hidup kita dalam simulasi komputer seperti Matrix.

4. Teori Simulasi

Teori ini mengandaikan bahwa kita semua mungkin hidup dalam simulasi komputer yang diciptakan oleh ras alien di galaksi yang jauh. Meskipun kedengarannya seperti ide yang diimpikan oleh seseorang yang telah menonton terlalu banyak film fiksi ilmiah, sebenarnya ada ilmuwan dan fisikawan terkemuka yang tidak hanya berpikir bahwa Teori Simulasi itu mungkin, mereka sedang mengerjakan eksperimen untuk membuktikannya. Secara khusus, tim fisikawan Jerman mencoba membuat simulasi terprogram mereka sendiri tentang alam semesta kita.

Anehnya, penemuan teori string baru-baru ini yang dibuat oleh fisikawan teoretis S. James Gate menambah kredibilitas teori ini. Pada dasarnya, Gate menemukan apa yang pada dasarnya adalah kode komputer yang terkubur jauh di dalam persamaan yang kita gunakan untuk menggambarkan alam semesta kita. Dan ini bukan sembarang kode, ini adalah kode blok koreksi kesalahan biner linier ganda yang sangat tidak biasa. Jadi tampaknya koreksi kesalahan 1s dan 0s tertanam di inti kuantum alam semesta kita. “Bangun Neo. . . Matrix memilikimu.”

5. Alam Semesta adalah Hologram

Daripada simulasi komputer yang rumit, teori ini menunjukkan bahwa alam semesta yang kita lihat tidak lebih dari hologram yang dihasilkan oleh alam semesta itu sendiri. Idenya adalah ketika kita melihat ke langit malam, bintang dan galaksi jauh yang kita lihat benar-benar lebih seperti gambar yang diproyeksikan di dinding.

Baca Juga : Ilmu Komputer dan Filsafat Memiliki Lebih Banyak Kesamaan Daripada yang Anda Pikirkan

Prinsip holografik ini dapat memberikan penjelasan mengapa alam semesta tampak rapuh ketika dipecah menjadi skala energi paling dasar. Perlu diingat bahwa gambar holografik dihasilkan ketika Anda menutupi objek dengan cahaya dari laser dan kemudian laser kedua melompat dari permukaan reflektif yang pertama nanti. Sumber cahaya lain kemudian menerangi gambar untuk menghasilkan hologram.

Diperkirakan bahwa jika variasi gelombang gravitasi disebabkan oleh pola cahaya yang berbeda, kemudian akan mensimulasikan proses pembuatan gambar holografik ini. Dan jika teori ini terbukti benar, itu berarti kita perlu mengubah banyak persepsi kita tentang apa yang kita pikir kita ketahui tentang alam semesta.