Teori Sains

5 Teori Sains Terkenal yang Terbukti Salah yang Masih Ada di Silabus

5 Teori Sains Terkenal yang Terbukti Salah yang Masih Ada di Silabus, Pada dasarnya artikel tersebut berisi daftar teori-teori ilmiah terkenal yang tidak sepenuhnya sesuai dengan dunia saat ini. Inilah keindahan ilmu yang selalu memiliki ruang untuk sesuatu yang baru, yang mengesankan, dan yang mengetuk pikiran seseorang.

Kami mencantumkan di sini beberapa teori medis yang terbukti salah. Beberapa teori sejarah terbukti salah. Beberapa konsep ilmiah dasar yang berubah dari waktu ke waktu. Salah Membuktikan Teori Sains Terkenal juga memiliki beberapa teori yang menolak banyak teori ilmiah dan karena itu ada sejumlah teori ilmiah yang pada awalnya tidak diterima.

1. Teori Evolusi Charles Darwin

Salah satu teori yang paling terkenal di pertengahan abad ke -19 adalah teori evolusi Darwin dan kadang juga ditulis sebagai teori seleksi alam Darwin. Pertama kita perlu memahami apa yang dikatakan teori psikologi evolusi. Ada pertanyaan untuk waktu yang lama tentang teori evolusi. Apakah evolusi itu nyata? Apa fakta evolusi? Apa itu evolusi vs kreasionisme? Kami mencoba mencari solusi untuk semua pertanyaan ini dalam Teori Sains Terkenal yang Terbukti Salah.

Menurut Charles Darwin dalam bukunya “ On the Origin of Species ” suatu organisme mengadopsi perubahan dan merumuskan dirinya sesuai dengan kebutuhan lingkungan dan sekitarnya. Itu membiarkannya bertahan untuk waktu yang lebih lama dan bereproduksi secara tiba-tiba. “ Survival of the fittest ” adalah semacam slogan yang sering digunakan dalam teori evolusi Darwin. Charles Darwin menyatakan bagaimana mamalia darat dapat berubah menjadi paus air. Untuk penjelasan Darwin mencontohkan beruang hitam Amerika Utara yang menangkap serangga dengan berenang, berubah menjadi paus seiring waktu.

Cara Terbukti Salah

Gagasan Darwin langsung ditolak oleh publik. Bahkan Darwin harus menulis ulang bagian terakhir dari bukunya “On the origin of Species” di mana ia akhirnya menghilangkan contoh beruang yang berenang. Ada ilmuwan yang percaya bahwa gagasan Darwin tidak seburuk itu tetapi dia tidak memilih contoh terbaik untuk dijelaskan. Mereka percaya jika dia dapat mempertimbangkan contoh sapi atau mamalia lain dari jenis itu, itu bisa lebih baik. Darwin juga menganggap manusia sebagai bentuk kera yang paling canggih. Itu sebabnya kadang-kadang juga dinyatakan sebagai teori evolusi manusia Charles Darwin.

Menurut thebigvantheory.com Ilmuwan modern menunjukkan area di mana Darwin salah dalam teori evolusinya. Menurut Pobiner, Darwin tidak tahu sama sekali tentang pengetahuan genetika? Pobiner menjelaskan bagaimana perubahan fisik dan perilaku terjadi pada gen. Dia menjelaskan seluruh proses mutasi. Dinyatakan pula peran DNA pada tingkat genetik. Ini semua adalah poin-poin penting yang sepenuhnya terlewatkan oleh Darwin dalam teori evolusinya.

2. Teori Phlogiston

Johan Joachim Becher mengusulkan gagasan teori Phlogiston pada tahun 1667. Di sini kami membuat daftar beberapa kemungkinan alasan yang menyatakan bagaimana teori Phlogiston dibantah. Mengapa teori flogiston terbukti salah? Mengapa teori flogiston ditolak? Menurut teori ini semua materi yang mudah terbakar mengandung bahan khusus yang disebut Phlogiston yang terlepas pada saat pembakaran. Phlogiston memungkinkan seluruh proses pembakaran. Teori juga menjelaskan sifat-sifat flogiston sebagai zat yang tidak berwarna, tidak berbau dan tidak berasa. Phlogiston menjadi terlihat hanya selama proses pembakaran.

Cara Terbukti Salah

Cerita Sains yang Terbukti Salah mengandung teori Phlogiston karena teori tersebut tidak dapat membuktikan dasarnya secara eksperimental. Ada serangkaian percobaan yang menghasilkan perbedaan dalam situasi yang berbeda. Ketika bahan seperti kayu dll dibakar, ia kehilangan berat selama proses pembakaran. Tetapi ketika eksperimen dilakukan pada logam tertentu yang dapat terbakar, beratnya bertambah bukannya berkurang. Eksperimen-eksperimen ini benar-benar terbukti melawan teori Phlogiston seolah-olah bahan seperti Phlogiston dilepaskan selama pembakaran, materi itu seharusnya kehilangan beratnya alih-alih bertambah. Belakangan, proses oksidasi juga sepenuhnya bertentangan dengan teori Phlogiston karena tidak memiliki akar untuk menjelaskan proses oksidasi.

Baca Juga : 6 Hukum dan Teori Sains Yang Harus Anda Ketahui

3. Bumi yang Berkembang

Teori bumi yang mengembang dianggap sebagai salah satu teori paling kontroversial dalam geologi. Apa yang diajarkan dari tingkat sekolah ke tingkat yang lebih tinggi geologi bahwa ukuran dan massa bumi adalah statis. Tapi teori bumi yang mengembang mendapat popularitas di abad ke -19. Teori ini kadang-kadang disebut sebagai teori pergeseran benua. Menurut teori ini ukuran dan massa bumi tidak tetap. Hipotesis tersebut memuat konsep pergeseran benua. Dengan berlalunya waktu ukuran planet tumbuh dan sebagai hasilnya gunung baru bisa berkembang. Hal ini menyebabkan peningkatan jarak antara benua di dunia. Awalnya Charles Darwin mengajukan konsep pemuaian bumi secara lateral; Nicola Tesla juga membenarkannya dengan membandingkan teori dengan proses perluasan bintang.

Cara Terbukti Salah

Kami mencantumkan teori bumi yang mengembang dalam Teori Sains Terkenal yang Terbukti Salah karena teori itu tidak pernah terbukti 100% akurat. Banyak orang mempertanyakan apa yang menyebabkan pergeseran benua? Apa bukti teori pergeseran benua? Tapi itu juga membawa kontroversi selama beberapa dekade untuk tidak terbukti sepenuhnya salah. Akhirnya teori tersebut dibantah oleh konsep lempeng tektonik. Lempeng tektonik mengkonfirmasi pergerakan lempeng geografis di litosfer bumi. Ia juga menyangkal konsep bahwa benua dan gunung adalah hasil dari pemuaian bumi dengan waktu.

4. Generasi Spontan

Generasi spontan atau kadang disebut sebagai generasi spontan Aristoteles adalah salah satu teori biologi klasik yang paling terkenal. Mungkin teori pertama kali dikemukakan oleh Aristoteles. Hipotesis teori menyatakan bahwa kehidupan baik tumbuhan atau hewan dapat berasal dari benda mati. Berarti benda tak hidup dapat menghasilkan makhluk hidup secara spontan . Aristoteles mengatakan bahwa kehidupan bisa muncul dari benda mati jika mengandung Pneuma yang berarti panas vital. Contoh generasi spontan Amon Aristoteles menganggap contoh belut ikan laut. Dia mengusulkan bahwa belut bisa menjadi hasil dari beberapa materi tak hidup di dalam air. Dia juga mengusulkan teori generasi spontan dengan contoh katak yang terkenal.

Cara Terbukti Salah

Aristoteles adalah salah satu filsuf Yunani paling terkenal pada masanya dan banyak teorinya terbukti benar bahkan dalam sains modern. Jadi merupakan tantangan besar untuk menyangkal teori generasi spontan. Francesco Redi seorang Dokter Italia pertama kali membantah teori generasi spontan pada abad ke-17. Redi melakukan dan eksperimen yang meneliti sistem reproduksi lalat di tiga toples yang berbeda. Satu dengan tutup terbuka. Kedua dengan tertutup dan ketiga dengan membran. Akhirnya ia membuktikan dengan eksperimennya bahwa belatung hanya bisa muncul di toples tanpa tutup.

5. Luminiferous Aether

Aether atau yang biasa disebut dengan eter dianggap sebagai zat tak kasat mata yang ditemukan di luar angkasa di sekitar planet-planet. Konsep Aether pertama kali diberikan oleh orang Yunani yang percaya; cahaya tidak dapat merambat tanpa medium. Ide luminiferous Aether tetap dominan bahkan sampai akhir abad ke -19. Isaac Newton, fisikawan terkenal yang percaya cahaya sebagai partikel tidak dapat menyangkal teori Aether. Beberapa Fisikawan klasik seperti Huygen dan Young yang membuktikan sifat gelombang cahaya; juga mendukung teori Aether.

Baca Juga : 6 Ilmuwan dan Penemu Terkenal yang Berjuang Dengan Matematika

Cara Terbukti Salah

Konsep Liminiferous Aether tetap hidup selama berabad-abad. Tetapi ketika era fisika modern dimulai, orang-orang mulai mengajukan pertanyaan. Apakah Aeter ada? Apa konsep eter dalam fisika klasik? Dengan dimulainya teori fisika modern Max Plank tentang sifat ganda cahaya pertama kali menyangkal konsep Aether. Dia menemukan gelombang elektromagnetik. Mereka tidak membutuhkan media untuk propagasi mereka. Belakangan, konsep Foton Einstein dan teori relativitas juga mendukung konsep Plank. Akhirnya, dinyatakan bahwa cahaya bersifat elektromagnetik dan tidak memerlukan media untuk merambat melalui ruang.