Teori Sains

5 Teori Sains Yang Paling Rumit

5 Teori Sains Yang Paling Rumit – Dalam sains, teori dapat diartikan sebagai ide ilmiah yang didasarkan pada penggunaan logika dalam penelitian, penelitian, observasi, dan akumulasi pengalaman, dan rasionalitasnya dapat dibuktikan dalam pembentukan teori. Sekarang, teori ini mungkin tidak sepenuhnya benar untuk waktu yang lama. Jika ada teori baru dan lebih efektif, teori lama akan runtuh. Namun Beberapa di negara menggunakan teori ini untuk sistem pendidikan disana dan hasil yang di capai sangatlah tidak mengecewakan.

5 Teori Sains Yang Paling Rumit

 

thebigvantheory – Pada dasarnya teori-teori ilmiah harus dapat diuji secara berulang-ulang agar kebenaran yang terkandung dalam teori tersebut dapat terjaga dan efektif dari waktu ke waktu. Dalam proses ini, beberapa teori ilmiah dianggap rumit dan butuh waktu lama untuk membuktikan keasliannya.

Baca Juga : 9 Teori Sains Yang Sangat Eksis Sampai Sekarang

Penasaran dengan teori yang paling kompleks? Konon katanya banyak ilmuwan di dunia juga bingung dengan teori-teori rumit tersebut.

1. Teori singularitas gravitasi

Nah, mungkin jika Anda sangat pintar dan menyukai fisika, tampaknya singularitas dapat dipahami sedikit tanpa menyebabkan sakit kepala otak Anda. Faktanya, tidak semua ilmuwan dapat memahami teori ini, karena ini adalah teori yang sangat kompleks. Apa arti teori singularitas?

Menurut penjelasan di halaman “Universe Today“, teori singularitas merupakan penjelasan ilmiah tentang fenomena yang berkaitan dengan gravitasi, ruang dan waktu. Dalam teori ini, terdapat bidang fisik atau luas yang nilai pengukuran medan gravitasi berada dalam rentang tak terhingga. Dengan kata lain, dalam teori singularitas, semua hukum fisika tidak dapat dibedakan karena ruang-waktu bukanlah realitas.

Bingung? Padahal penjelasan di atas merupakan penjelasan paling sederhana yang banyak dipahami orang. Namun nyatanya, penerjemahan teori singularitas justru menjadi momok, karena dianggap hampir membuat para ilmuwan gila. Bayangkan dalam teori ini, keberadaan ruang dan waktu tidak lagi menjadi kenyataan. Karena kombinasi yang tidak dapat dipisahkan, semua zat fisik tidak dapat dibedakan.

Singularitas gravitasi adalah ide ilmiah dalam relativitas umum, yang dikemukakan oleh Albert Einstein. Einstein pasti bisa memahami hubungan antara singularitas dan materi dan lubang hitam. Tentu saja, dia juga sangat paham mengapa gravitasi mempengaruhi ruang dan waktu. Namun, nyatanya, teori yang rumit ini masih dianggap sebagai teori yang tidak dapat dipahami oleh sebagian besar manusia di planet ini.

2. Mekanika kuantum

Menghitung dan mendeskripsikan teori yang disebut mekanika kuantum membutuhkan beberapa papan tulis putih besar, dan mereka yang tidak menyukai fisika pasti akan frustrasi. Apa arti mekanika kuantum? Singkatnya, seperti yang dibahas di halaman “Science Focus”, mekanika kuantum adalah teori dalam bidang fisika, yang membahas segala hal yang berkaitan dengan pergerakan partikel yang sangat kecil (kuantum).

Nah, mekanika kuantum telah mempelajari secara detail gerak dan sifat partikel seperti atom, foton, elektron, proton, neutron, kuark, dan bahkan partikel Tuhan. Jadi, apa hubungannya dengan kehidupan manusia? Ya, semua yang ada di alam semesta ini adalah kombinasi dari partikel kuantum (atom dan subatom). Faktanya, tubuh manusia adalah kumpulan dari banyak partikel kuantum, banyak di antaranya mungkin tidak dihitung.

Teori mekanika kuantum lahir pada abad ke-19 oleh seorang fisikawan Jerman bernama Max Planck. Saat itu, dia serius mempelajari dan mempelajari gerak dan sifat materi atom. Pemikiran ilmiah Max Planck tentang kuantum menarik perhatian Einstein pada tahun 1905. Bahkan, Einstein menambahkan bahwa sifat radiasi yang dihasilkan partikel kuantum merupakan hasil dari energi cahaya yang dipisahkan.

Sebelum masa Max Planck, ada ilmuwan hebat lainnya yang membahas overdosis. Mereka adalah Robert Hooke, Christian Huygens dan Leonhart Euler. Saat ini, teori dan mekanika kuantum dipahami sebagai pemikiran ilmiah yang sangat kompleks, bahkan mempengaruhi semua aspek kehidupan di alam semesta. Hampir semua pembahasan fisika modern biasanya juga bersinggungan dengan mekanika kuantum.

3. Teori evolusi

Dalam ilmu biologi, teori evolusi merupakan bagian penting yang dapat menjelaskan sejarah keanekaragaman spesies di bumi. Sayangnya, bagi sebagian orang biasa, memahami teori evolusi sama rumitnya dengan memahami singularitas dalam fisika dan matematika. Padahal, teori evolusi juga ditentang dan dianggap sebagai teori yang menyesatkan.

Sebagaimana ditulis dalam “Ilmu Kehidupan” (Live Science), teori evolusi adalah teori ilmiah yang mempelajari cara-cara di mana perubahan mikro dan makro terjadi pada organisme dalam jangka waktu yang lama. Nah, sejauh ini teori yang dikemukakan Charles Darwin rupanya telah menimbulkan perdebatan yang cukup panjang.

Meski hampir semua ilmuwan dan cendekiawan percaya bahwa evolusi memang terjadi di alam, di satu sisi, orang-orang biasa di dunia meragukannya. Mereka percaya bahwa teori evolusi bertentangan dengan sifat alam. Oleh karena itu, kaum Puritan Inggris dan para pemimpin agama juga membentuk kreasionisme untuk melawan evolusi.

Sangat rumit bagi para ilmuwan untuk menjelaskan miliaran tahun evolusi kepada manusia biasa. Faktanya, para ahli telah mendeskripsikan fosil, perubahan genetik, keanekaragaman spesies dan etnis, perubahan mikro dan makro, dan segala bentuk bukti untuk penelitian empiris terkait biomolekul. Yang bisa saya katakan adalah, nyatanya, masih banyak orang di dunia ini yang kesulitan memahami teori evolusi, meskipun mereka tidak sadar bahwa teori itu berkembang.

4. Teori relativitas

Albert Einstein adalah seorang ilmuwan jenius yang memprakarsai teori kompleks yang disebut teori relativitas. Pada dasarnya teori terbagi menjadi dua bagian yaitu relativitas dan relativitas umum. Meski tidak semua sudut pandang bisa dianggap benar, tetapi terutama teori relativitas, Einstein membuktikan bahwa teorinya sampai saat ini tidak valid.

Telah ditunjukkan di halaman ilmu antariksa bahwa teori relativitas dapat secara sederhana dijelaskan sebagai hipotesis bahwa hukum fisika akan berlaku di mana-mana. Perbedaan hukum fisika tersebut terletak pada pandangan pengamat terhadap objek yang diamati. Salah satu bukti teori relativitas adalah waktu. Ya, waktu itu relatif dan akan dipengaruhi oleh gravitasi.

Misalnya, jika Anda bepergian dengan kereta api dengan kecepatan yang hampir sama dengan kecepatan cahaya selama setahun, maka saat Anda turun dari kereta, usia dunia bertambah 100 tahun. Ini disebut kerabat. Jika Anda naik kereta dengan kecepatan mendekati kecepatan cahaya (300.000 kilometer per detik), Anda tidak perlu mengalami 100 tahun bumi.

Karena teori relativitas melibatkan ruang, waktu, ukuran dan gravitasi, teori relativitas telah digunakan dengan cara yang kompleks di zaman modern. Pemetaan berbasis satelit atau GPS juga didasarkan pada teori relativitas Einstein. Pasalnya, untuk memetakan suatu wilayah, satelit harus mampu mencapai kecepatan 20.000 km per detik untuk mengimbangi perputaran bumi.

Untuk mendalami teori relativitas diperlukan kajian fisika yang mendalam, dan hal ini membutuhkan penelitian lebih lanjut. Konsep relativitas sangat sederhana dan dapat diajarkan di sekolah atau pembelajaran lanjutan awal. Namun, jika ingin pemahaman yang lebih dalam, Anda bisa mempelajari teori relativitas dalam penelitian fisika tingkat lanjut, yang tentunya melibatkan perhitungan yang sangat kompleks.

5. Teori segala sesuatu (theory of everything)

Tidak semua orang, atau bahkan semua ilmuwan jenius, dapat memahami secara mendalam teori segala sesuatu atau kandungan yang terkandung dalam teori segalanya. “Scientific Man” menulis di websitenya bahwa teori yang dikemukakan oleh mendiang Stephen Hawking merupakan teori yang sulit untuk direalisasikan.

Tujuan terciptanya teori genius ini adalah untuk menyatukan semua hukum dan teori yang ada dalam ilmu fisika. Dengan cara ini, semua misteri yang ada di alam semesta juga bisa terjawab. Hawking percaya bahwa selama seseorang dapat mengungkap teorinya, dia akan mendapatkan jawaban ilmiah yang telah diperdebatkan.

Tentu saja sulit untuk memahami bagaimana teori ini bekerja. Tidak hanya itu, bagi banyak ilmuwan, dianggap mustahil dan rumit untuk menggabungkan semua unsur teori dan hukum. Untuk ini, diperlukan perhitungan yang tidak terbatas. Akan tetapi, banyak ilmuwan juga setuju bahwa teori kompleks Hawking juga dapat menjawab semua masalah fisik yang belum terpecahkan.

Melalui teori segalanya, sekilas Hawking memang mengungguli Einstein, karena relativitas Einstein juga dianggap sebagai salah satu bagian atau kerangka yang menyusun keseluruhan rangkaian fisika di alam semesta. Meski begitu, masih banyak soal yang belum terjawab dalam fisika saat ini. Hingga suatu saat, tampaknya teori tersebut masih menjadi salah satu teori paling kompleks yang pernah ada.