Teori Matematika

Bagaimana Teknologi Biometrik Berdampak Pada Masyarakat

Bagaimana Teknologi Biometrik Berdampak Pada Masyarakat – Apa pun yang memengaruhi populasi besar pada akhirnya memengaruhi masyarakat dan hal yang sama berlaku untuk teknologi. Masyarakat dibuat oleh orang-orang dan interaksi sosial mereka yang terus-menerus. Interaksi ini membentuk dasar dari struktur sosial. Masyarakat sangat mempengaruhi kehidupan manusia dan tindakan individu. Teknologi juga dapat memiliki dampak besar pada interaksi sosial serta tindakan individu.

Bagaimana Teknologi Biometrik Berdampak Pada Masyarakat

thebigvantheory – Dampak teknologi tidak hanya mengacu pada teknologi modern seperti IT, otomotif atau komunikasi. Alat batu pertama yang diciptakan oleh manusia prasejarah selama evolusi umat manusia, memengaruhi cara mereka berburu hewan untuk makanan mereka. Seiring kemajuan umat manusia, alat-alat ini membentuk ketergantungan bersama siklik. Hubungan masyarakat dan teknologi ini berlanjut ke teknologi modern. Biarkan itu menjadi alat sederhana seperti pemotong kertas atau pesawat ruang angkasa.

Teknologi dan masyarakat berbagi hubungan yang tak terpisahkan dari siklus bersama pengaruh, ketergantungan bersama, dan produksi bersama. Teknologi memiliki dampak positif dan negatif pada kehidupan manusia dan masyarakat, namun permintaan akan alat dan mesin yang lebih efisien terus meningkat. Ketika sebuah teknologi baru mencapai orang-orang, mengklaim untuk mencapai atau meningkatkan aspek kehidupan tertentu.

Pertama-tama harus mendapat pengakuan dari orang-orang sebelum diadopsi oleh masyarakat. Jika orang menganggapnya layak untuk diadopsi, itu menciptakan siklus ketergantungan yang sama dan menemukan tempatnya di masyarakat. Smartphone adalah contoh yang baik dari ketergantungan teknologi pada masyarakat dalam beberapa tahun terakhir. Interaksi serupa diharapkan oleh evolusi kendaraan listrik dan self driving dan perangkat pintar lainnya di masa mendatang.

Dampak Sosial Dari Teknologi Biometrik

Dalam beberapa tahun terakhir, metode tradisional identifikasi pribadi ditantang oleh teknologi biometrik dan telah menikmati peningkatan tingkat adopsi di seluruh dunia. Seperti teknologi lainnya, biometrik juga berdampak pada masyarakat, namun dampak biometrik tidak dapat sepenuhnya dibandingkan dengan bentuk adopsi teknologi lainnya. Biometrik memanfaatkan pola biologis manusia yang dapat diidentifikasi secara pribadi untuk mengidentifikasi mereka secara unik.

Sidik jari dan beberapa bentuk pengenalan lainnya telah banyak digunakan dalam forensik dan penegakan hukum selama lebih dari 100 tahun. Asosiasi biometrik dengan forensik dan penegakan hukum membuat orang skeptis karena menangkap sidik jari atau pola biologis lainnya hanya terbatas pada penjahat dan elemen anti sosial di masa lalu. Di sisi lain, meningkatnya kesadaran dengan penyebaran internet,

Ada tarik ulur konstan antara pendukung privasi dan perusahaan teknologi biometrik. Perusahaan teknologi membual tentang efisiensi, kecepatan, dan akurasi biometrik sementara pendukung privasi menyoroti aspek negatifnya. Ini membingungkan orang dan adopsi sosial biometrik menghadapi kesulitan. Fenomena ini lebih terlihat di masyarakat di negara maju di mana orang lebih sadar dan peduli tentang privasi mereka.

Mereka merasa bahwa pengakuan pribadi berbasis teknologi biometrik melanggar hak konstitusional atas privasi dan kebebasan sipil mereka. Di sisi lain, biometrik semakin diadopsi di negara-negara terbelakang, sehingga pada saat yang sama teknologi biometrik diperlakukan secara berbeda di masyarakat yang berbeda di seluruh dunia.

Dampak Positif Teknologi Biometrik Pada Masyarakat

Orang cenderung melepaskan beberapa privasi demi kenyamanan. Begitulah cara penyedia layanan dapat memberikan layanan online secara gratis, mereka menggunakan data pengguna untuk mempertahankan pendapatan mereka. Terlepas dari rintangan, biometrik sedang dalam perjalanan untuk menggantikan praktik identitas tradisional.

Padahal masyarakat di negara maju seringkali lebih menolak penerapan biometrik atau memberikan pengenal biometrik mereka. Namun, orang tidak suka menunggu, dan teknologi biometrik justru tentang efisiensi dan kecepatan. Terlepas dari kekhawatiran yang terkait dengan biometrik, pengguna mengakui efisiensi dan akurasinya. Ini juga memberi orang kepercayaan bahwa pola unik mereka adalah identitas mereka, memperkuat perasaan menjadi unik.

Menghemat waktu dengan melewatkan garis dengan biometrik membuat orang lebih bahagia dan memengaruhi masyarakat secara keseluruhan. Ini sangat bermanfaat di negara-negara di mana kepadatan polusi sangat tinggi dan orang-orang harus menunggu dalam antrian hanya karena formalitas identifikasi. Biometrik juga bermanfaat bagi orang-orang yang memiliki keterbatasan fisik atau mental.

Mereka dapat secara positif dan langsung diidentifikasi dengan biometrik, meninggalkan dampak positif pada bagian masyarakat yang tertantang. Otentikasi identitas juga dapat menjadi tantangan bagi warga lanjut usia, yang dapat dengan mudah dilakukan dengan biometrik, memberikan kenyamanan bagi orang tua. Seiring dengan meningkatnya adopsi teknologi biometrik, ini juga membantu menciptakan lapangan kerja. Produksi, pengujian, implementasi, dan pemeliharaan perangkat keras biometrik membutuhkan banyak orang untuk terlibat dalam aktivitas ini.

Biometrik adalah sektor yang berkembang dan membutuhkan profesional untuk terlibat dalam pengembangan ekosistem biometrik. BaaS (Biometrics as a Service) dan pengembangan perangkat lunak biometrik juga membutuhkan sejumlah besar profesional perangkat lunak, yang merupakan salah satu pekerjaan bergaji tinggi di pasar. Ini membantu memberantas pengangguran dan memungkinkan orang untuk meningkatkan status sosial mereka, meninggalkan dampak positif pada masyarakat.

Dampak Negatif Teknologi Biometrik Pada Masyarakat

Privasi adalah perhatian terbesar yang dimiliki orang dengan teknologi biometrik. Sejak pengenalan biometrik telah dikaitkan dengan forensik dan aplikasi penegakan hukum, berbagai teori konspirasi muncul. Ini memberi orang perasaan bahwa pemerintah berkonspirasi untuk mengawasi aktivitas mereka dan mereka akan kehilangan anonimitas mereka dengan biometrik.

Bahkan jika orang tidak melanggar hukum apa pun, mereka tidak suka diawasi atau tindakan mereka dilacak. Namun, menjadi anonim bukanlah pilihan dalam kehidupan digital saat ini. Biometrik wajah dapat membuat profil biometrik dari foto media sosial Anda, yang dapat digunakan dalam aplikasi pengawasan massal atau mengidentifikasi Anda di tengah keramaian. Namun, perasaan diawasi atau tidak disebutkan namanya ini,

Keamanan data biometrik adalah masalah lain yang berdampak negatif pada adopsi biometrik di masyarakat. Dengan meningkatnya jumlah pelanggaran data dari tahun ke tahun, orang takut bagaimana jika peretas mencuri data biometrik mereka. Karena biometrik seseorang tidak dapat diubah jika dikompromikan, ketakutan akan kehilangan data biometrik menghambat penerimaan sosial terhadap teknologi ini.

Baca Juga : 5 Cara Mengurangi Lemak Visceral Yang Didukung Oleh Sains

Pengenalan biometrik meningkatkan harapan orang pada umumnya. Begitu mereka terbiasa dengan teknologi ini, mereka mengharapkan identifikasi atau otentikasi setidaknya secepat biometrik atau lebih baik. Kembali ke metode lama akan seperti meminta untuk menulis surat ketika Anda sudah terbiasa mengirim email.

Beberapa orang dalam pengaturan sosial mungkin merasa ditinggalkan dengan biometrik yang karakteristik biometriknya telah terganggu oleh penyakit, kondisi kerja atau kecelakaan, sehingga biometrik membuat dampak negatif pada masyarakat dalam aspek ini. Produksi perangkat keras biometrik membutuhkan pabrik besar yang berkontribusi dalam pencemaran lingkungan, yang mempengaruhi populasi dan dapat mempengaruhi struktur sosial secara negatif.

Kesimpulan

Teknologi dan masyarakat telah berada dalam hubungan jangka panjang yang dimulai sejak 2,5 juta tahun yang lalu. Selama waktu itu, manusia menciptakan alat pertamanya dan meletakkan dasar ketergantungannya pada teknologi. Sejak penemuan alat pertama, teknologi telah sangat mempengaruhi orang dan masyarakat di setiap era.

Misalnya, maraknya smartphone dalam beberapa tahun terakhir sangat memengaruhi cara orang berinteraksi dan berkomunikasi. Internet telah menciptakan jaringan sosial di mana orang dapat berbicara dan berbagi tanpa meninggalkan tempat tidur mereka. Teknologi telah membantu orang tetap dekat bahkan jika mereka berada ribuan mil jauhnya. Teknologi mempengaruhi orang di semua tingkatan, termasuk emosional dan psikologis. Efisiensi teknologi membuat orang merasa puas dan unggul.

Ketika biometrik mengambil alih aplikasi identifikasi dan otentikasi, orang-orang telah menyatakan perasaan campur aduk tentang hal itu. Setelah digunakan dalam forensik dan penegakan hukum, biometrik menghadapi perlawanan dalam penerimaan pribadi dan sosial. Khususnya di negara maju, di mana orang sadar dan peduli tentang privasi mereka tidak mendukung biometrik.

Pengungkapan terbaru dari program pengawasan massal pemerintah seperti Prism dan XKeyscore, telah membuat orang skeptis tentang niat pemerintah untuk menggunakan data biometrik mereka. Terlepas dari dampak negatif teknologi, teknologi tidak dapat dipisahkan dari masyarakat. Teknologi memberdayakan masyarakat dan adopsi teknologi oleh masyarakat memberdayakan teknologi sebagai imbalannya. Ini adalah ketergantungan bersama siklik yang sulit dipatahkan begitu terbentuk.