Teori Sains

Kontroversi Teori Sains Dulu dan Sekarang

Kontroversi Teori Sains Dulu dan Sekarang – Sains terutama sains di balik perubahan iklim sedang dikecam. Isu iklim telah memicu debat publik yang kuat, dan terkadang surealis, yang tampaknya mengadu para ahli satu sama lain bahkan pada fakta yang paling mendasar, seperti apakah manusiagas rumah kaca emisi mendominasi yang alami, apakah ditambahkankarbon dioksidamengubah emisi planet radiasi termal ke ruang angkasa, dan apakah suhu global meningkat.

Kontroversi Teori Sains Dulu dan Sekarang

thebigvantheory – Pemanasan globaladalah masalah fisika, meskipun salah satu yang berantakan yang tidak dapat melanjutkan jauh tanpa membawa meteorologi,oseanografi, dan geologi. Perdebatan iklim telah menyebar jauh melampaui batas-batas lingkaran ilmiah mana pun dan ke dalam media dan ruang publik, di mana politisasi dan vitriol sangat banyak.

Meskipun hampir semua ahli menerima bahwagas-gas rumah kacadipancarkan oleh manusia telah menyebabkan pemanasan yang signifikan ke planet ini dan kemungkinan akan menyebabkan lebih banyak lagi, hanya sekitar setengah dari publik AS yang setuju, bahkan setelah bertahun-tahun liputan media yang berat.

Bagaimana kita bisa terlibat dalam kekacauan seperti itu? Apa implikasinya bagi sains, bagaimana seharusnya dikomunikasikan, dan bagaimana debat harus ditafsirkan? Beberapa wawasan dapat diperoleh dengan mencatat bahwa pemanasan globalbukanlah “kebenaran yang tidak menyenangkan” pertama dalam fisika. Pertimbangkan deskripsi debat lain yang sudah lewat ini.

Keputusan apakah menerima yang baru  tidak secara eksklusif, atau bahkan terutama, masalah bagiastronom,dan ketika perdebatan menyebar dari kalangan astronomi, perdebatan itu menjadi sangat kacau. Bagi sebagian besar dari mereka yang tidak peduli dengan studi terperinci tentang gerakan langit, inovasi Copernicus tampak tidak masuk akal dan tidak saleh. Bahkan ketika dipahami, harmoni yang dibanggakan sepertinya tidak ada bukti sama sekali. Keributan yang dihasilkan tersebar luas, vokal, dan pahit.

Demikianlah sejarawan sains Thomas Kuhn menggambarkan kesulitan yang dialami olehastronomdalam meyakinkan publik tentang heliosentristeoritata surya, yang akhirnya mengantarkan revolusi ilmiah. “Keributan” berlaku sekitar waktu Galileo Galilei, lebih dari setengah abad setelah Nicolaus Copernicus, di ranjang kematiannya, menerbitkan heliosentrismodelpada tahun 1543.

Perhitungan Copernicus melampaui semua yang lain dalam kemampuan mereka untuk menggambarkan jalur yang diamati dari planet-planet, dan mereka didasarkan pada konsepsi yang jauh lebih sederhana. Namun kebanyakan orang tidak akan menerima heliosentrisitas sampai dua abad setelah kematiannya.

Mengapa butuh waktu begitu lama? Untuk pikiran modern, Ptolemeusmodeltata surya, dengan siklus bersarang dan episiklusnya, tampaknya agak konyol. Tentunya, kebutuhan untuk tweak baru untukmodelsetiap kali pengamatan yang lebih akurat datang seharusnya menjadi petunjuk bahwa ada sesuatu yang mendasar yang salah. Keanggunan dan kesederhanaan model heliosentris, di sisi lain, sekarang dihargai sebagai ciri kredibilitas untuk penelitian ilmiah teori.

Baca Juga : Fakta Sains Menakjubkan Yang Aneh, Liar, dan Benar

Pergeseran paradigma

Butuh beberapa saat bagi para ilmuwan, meskipun bukan dua abad, untuk melihat manfaat model heliosentris.astronomdiam-diam mengadopsi perhitungan Copernicus segera setelah mereka diterbitkan, tetapi tanpa pada awalnya menerima premis heliosentris yang menjadi dasar mereka. Sebagai muda, berpikiran terbuka astronom menggantikan orang tua mereka, pergeseran paradigma ke arah pandangan modern dimulai.

Pada saat Johannes Kepler mengakui orbit elips sederhana pada tahun 1609 (lihat artikel oleh Owen Gingerich dalam FISIKA HARI INI, September 2011, halaman 50 ) dan pengamatan Galileo pada tahun berikutnya, banyakastronomtelah dikonversi ke pandangan Copernicus.

Pengungkapan dari teleskop Galileo (kawah bulan, bintik matahari yang bermigrasi, bulan planet, dan banyak lagi), meskipun spektakuler, tidak secara langsung memvalidasi heliosentrismodel.Sebaliknya, efek mereka yang paling penting adalah untuk menantang praduga yang menghalangi penerimaan model bahwa langit itu sempurna, bahwa semua benda langit mengorbit Bumi, bahwa Kitab Suci sepenuhnya menggambarkan alam semesta (dicontohkan oleh konsepsi Dante Alighieri tentang pengaturan ilahi geosentris. Begitu kesalahan-kesalahan itu terungkap, pikiran dibuka kembali untuk kemungkinan-kemungkinan baru.

Pendidik modern baru-baru ini menyadari bahwa proses serupa penting dalam pengajaran fisika di kelas Mengidentifikasi dan mengungkapkan intuisi yang salah berdasarkan, katakanlah, sistem yang didominasi gesekan kadang-kadang diperlukan sebelum siswa benar-benar mengasimilasi pemahaman tentang validitas yang lebih umum, seperti sebagai hukum gerak Newton. (Lihat artikel oleh Edward Redish dan Richard Steinberg dalam FISIKA HARI INI, Januari 1999, halaman 24. )

Paradigma Copernicus menghancurkan konsepsi

Kritikus yang lebih cerdik seperti Tycho Brahe memiliki keberatan yang sah terhadap Copernicanteori:Jika Bumi bergerak, orang akan melihat bukti paralaks dalam pergeseran bintang-bintang selama orbit terestrial, dan Tycho tidak dapat menemukannya.

Tetapi bintang-bintang di teleskop Galileo tetap seperti titik bahkan di bawah perbesaran yang kuat, yang menunjukkan bahwa mereka memang sangat jauh, dan oleh karena itu paralaksnya akan sangat kecil; Pengamatan Galileo dengan demikian menghilangkan keberatan Tycho. (Paralaks akhirnya diamati pada tahun 1838.)

Terlepas dari kekuatan yang baruteoridan keberhasilan pengamatannya, banyak orang, bahkan dalam komunitas ilmiah, tidak dapat melepaskan gagasan bahwa alam semesta dibangun di sekitar mereka. Keyakinan mereka begitu kuat sehingga beberapa ilmuwan menolak untuk melihat melalui teleskop Galileo, dan yang lain menemukan penjelasan konyol untuk apa yang ditunjukkannya.

Kompromi model menjadi terkenal Tycho sendiri mengusulkan agar planet-planet mengorbit Matahari tetapi mempertahankan bahwa Matahari dan rombongannya semua mengorbit Bumi. Seiring waktu kruk tersebut jatuh di pinggir jalan Pandangan Copernicus diterima secara umum di kalangan ilmuwan pada akhir abad ke-17 dan di kalangan masyarakat pada akhir abad ke-18.

Perkembangan daripemanasan globalide sejauh ini telah sangat mirip dengan Copernicanism. Gagasan yang berubah di atmosfer gas rumah kacakonsentrasi dapat dan memang menyebabkan signifikanperubahan iklim(gagasan yang saya akan menggunakan istilah singkatan “pemanasan rumah kaca”) diusulkan secara kualitatif pada tahun 1864 oleh fisikawan terkenal John Tyndall, ketika ia menemukan opasitas karbon dioksida terhadap radiasi IR.

Pada tahun 1896 peraih Nobel Svante Arrhenius secara kuantitatif meramalkan pemanasan yang akan terjadi di masa depan oleh pembakaran batu bara prediksi itu diuji dan dipromosikan oleh insinyur uap Guy Callendar pada akhir 1930-an.

Pada awalnya hanya sedikit yang dapat menerima bahwa manusia mampu mempengaruhi iklim seluruh planet, tetapi seiring waktu, dan dengan lebih banyak perhitungan, para ilmuwan menemukan kemungkinan yang semakin sulit untuk diabaikan.

Seperti halnya Copernicanisme, pengamat yang cerdik menemukan keberatan yang sah. Penyerapan 15-mikron CO2 atmosfer sebagian besar sudah jenuh, yang beberapa orang berpendapat akan mencegah tambahan CO2 memiliki efek apa pun.

Laut, dengan kapasitas penyimpanan karbonnya yang besar, tampaknya siap menyerap sebagian besar emisi manusia. Namun, pada tahun 1970-an, keberatan-keberatan itu telah mengempis di hadapan bukti yang bertentangandan semakin banyak makalah tentang iklim yang mencatat kemungkinan pemanasan di masa depan. 4

Banyak orang yang tidak mau menerima beban penuh dari pemanasan rumah kaca telah merangkul kompromi yang lebih menghibur yang mengingatkan pada sistem Tychonic bahwa CO 2memiliki beberapa peran dalam iklim tetapi pentingnya dilebih-lebihkan. Tetapi menerima efek pemanasan yang tidak nol menempatkannya pada lereng yang licin: Setelah diakui, efeknya harus diukur, dan setiap metode yang sah untuk melakukannya menghasilkan besaran yang signifikan.

Saat bukti meresap, kita dapat mengharapkan kelanjutan, jika lambat, melayang ke penerimaan penuh. Butuh baik Copernicanisme dan pemanasan rumah kaca kira-kira satu abad untuk beralih dari proposal awal ke penerimaan luas oleh komunitas ilmiah yang relevan. Masih harus dilihat berapa lama waktu yang dibutuhkan pemanasan rumah kaca untuk mencapai konsensus publik yang jelas; orang berharap itu tidak akan memakan waktu satu abad lagi.

Serangan balik dan politisasi

Klaim ilmiah yang tidak nyaman juga menunjukkan kesejajaran dalam perkembangan politik mereka. Dalam beberapa dekade sebelum Galileo mulai mempromosikan Copernicanisme dengan sungguh-sungguh, Gereja Katolik mengambil pandangan filosofis yang mengagumkan tentang gagasan tersebut. Sampai akhir tahun 1615, Kardinal Robert Bellarmine mengakui bahwa ”kita harus lebih baik akui bahwa kami tidak mengerti [Kitab Suci] daripada menyatakan pendapat yang salah yang terbukti benar.

” Tetapi pada tahun berikutnya dia secara resmi menyatakan Copernicanisme salah, menyatakan bahwa tidak ada bukti yang mendukungnya, terlepas dari pengamatan Galileo dan perhitungan Kepler. 2Keharusan institusional telah memaksa penolakan penuh terhadap Copernicanisme, yang telah menjadi ancaman justru karena semakin banyaknya bukti.

Bahkan Albert Einstein pun tidak kebal terhadap reaksi politik. MiliknyateoridariRelativitas umum,dikutip pada halaman buku catatan pada gambar 2, meruntuhkan gagasan kita yang paling mendasar tentang ruang dan waktu absolut, sebuah revolusi yang diakui Max Planck “hanya dapat dibandingkan dengan yang dibawa oleh pengenalan sistem dunia Copernicus.” 5Meskipun teorimeramalkan pergeseran perihelion anomali orbit Merkurius, itu masih dianggap sebagai sementara di tahun-tahun setelah publikasi pada tahun 1916.

Kesulitan matematika teori relativitas

penolakannya terhadap konsep dasar ruang dan waktu mengancam banyak fisikawan saat ini. Philipp Lenard (kanan), yang sebelumnya adalah pendukung kuat Albert Einstein, menjadi kritikus yang keras dan menentang teori itu sampai kematiannya. Lainnya seperti Ernest Rutherford (kiri) tidak menyangkal keabsahannya tetapi takut ke arah mana ia akan mengambil fisika.

Ketika pengamatan, oleh Arthur Eddington dan yang lainnya, tentang gerhana matahari yang langka pada tahun 1919 menegaskan pembelokan cahaya, hal itu dipuji secara luas dan mengubah Einstein menjadi seorang selebriti. Gembira, dia akhirnya puas bahwateoritelah diverifikasi.

Tetapi tahun berikutnya ia menulis kepada kolaborator matematikawannya Marcel Grossmann dunia ini adalah rumah gila yang aneh. Saat ini, setiap kusir dan setiap pelayan sedang memperdebatkan apakah relativitas teori benar. Keyakinan dalam hal ini tergantung pada afiliasi partai politik.

Alih-alih memadamkan perdebatan, konfirmasi dariteoridan pujian untuk penulisnya telah memicu oposisi terorganisir yang didedikasikan untuk mendiskreditkan keduanyateoridan penulis. Bagian dari reaksi datang dari minoritas ilmuwan yang tampaknya merasa dikesampingkan atau tidak dapat memahamiteori.

Kekuatan pendorongnya mungkin kecemburuan profesional, 6tetapi oposisi ilmiah sangat diperkuat oleh anti-Semitisme dari periode antar perang dan dieksploitasi oleh pejuang politik dan budaya. Kekuatan yang sama, bersama dengan kepentingan ekonomi status quo, telah memperkuat pandangan para pelawan iklim.

Serangan balik sejarah menjelaskan paradoks dari perdebatan iklim saat ini Karena bukti terus menumpuk yang mengkonfirmasi prediksi pemanasan yang sudah berlangsung lama dan menunjukkan betapa sensitifnya iklim sepanjang sejarah Bumi, mengapa skeptisisme iklim tampaknya tumbuh daripada menyusut?

Ketiga ide provokatif heliosentrisitas, relativitas, dan pemanasan rumah kaca telah, dalam kata-kata Kuhn, “merusak seluruh tatanan pemikiran,” dan telah menghancurkan gagasan yang membuat kita merasa aman. Perubahan semacam itu dapat membuat orang menjauh dari akal sehat dan menuju emosi, terutama ketika ide-ide itu ditekankan pada mereka dengan kekuatan besar.

Agitasi para pendukung rumah kaca modern tampaknya telah memicu reaksi antisains yang serupa dengan yang dilakukan terhadap Galileo. Dalam waktu hanya dua tahun, hampir secepat Bellarmine mengubah posisinya tentang Copernicanisme, kaum moderat terkemuka telah tersingkir dari partai-partai politik konservatif utama di AS dan Australia dan digantikan oleh para penolak ilmu iklim garis keras.

Di Australia, kebijakan iklim adalah isu utama di balik reaksi tersebut; di AS itu adalah salah satu dari banyak faktor yang berkontribusi. Karena Gereja Katolik pada zaman Galileo secara umum telah menjadi pendukung sains dan penyelidikan terbuka, kecaman terhadap Copernicanisme ketika ia tumbuh kokoh secara ilmiah mengejutkan banyak umat Katolik yang taat.

Demikian pula, partai politik konservatif modern sampai saat ini menjadi teman sains, termasuk studi iklim dan lingkungan. Pada tahun 1970-an Partai Republik dan Demokrat di Kongres sama-sama prihatin tentangperubahan iklim,dan baru-baru ini Partai Republik terkemuka tahun 2004 setidaknya di depan umum sangat antusias dalam mendukung sains.

Penolakan mereka baru-baru ini terhadap ilmu iklim mungkin telah mengejutkan banyak pendukung. Dalam kedua kasus, reaksi balik tampaknya datang ketika para pemimpin didorong untuk bertindak berdasarkan bukti baru.

Pemanasan rumah kaca

implikasi kebijakan yang dirasakan menantang cita-cita libertarian yang dianut secara luas dan memicu ketakutan ekonomi, sebagaimana dibuktikan oleh korelasi negatif antara penerimaan perubahan iklim antropogenik dan produksi batubara, terutama di antara negara-negara terkaya.

17Titik-titik besar menunjukkan negara-negara di mana lebih dari 80% responden survei telah mendengar “banyak” atau “beberapa” tentang pemanasan global; titik-titik kecil menunjukkan negara-negara di mana 70–80% memiliki. Sumbu vertikal adalah persentase responden yang setuju bahwa manusia mempengaruhi iklim, belum tentu yang menerima teori rumah kaca.