Biometry Ilmuwan Teori Sains

Otentikasi Biometrik 3D Berdasarkan Urat Jari Hampir Mustahil Untuk Dibodohi

Otentikasi Biometrik 3D Berdasarkan Urat Jari Hampir Mustahil Untuk Dibodohi – Otentikasi biometrik, yang menggunakan fitur anatomi unik seperti sidik jari atau fitur wajah untuk memverifikasi identitas seseorang, semakin menggantikan kata sandi tradisional untuk mengakses segala sesuatu mulai dari ponsel cerdas hingga sistem penegakan hukum. Pendekatan yang baru dikembangkan yang menggunakan gambar 3D urat jari dapat sangat meningkatkan keamanan jenis otentikasi ini.

Otentikasi Biometrik 3D Berdasarkan Urat Jari Hampir Mustahil Untuk Dibodohi

 Baca Juga : Teori Matematika Baru Menghubungkan Teori Bilangan Dan Geometri

thebigvantheory – “Metode otentikasi biometrik vena jari 3D yang kami kembangkan memungkinkan tingkat kekhususan dan anti-spoofing yang sebelumnya tidak mungkin,” kata Jun Xia, dari University at Buffalo, The State University of New York, pemimpin tim peneliti. “Karena tidak ada dua orang yang memiliki pola vena 3D yang persis sama, memalsukan otentikasi biometrik vena akan membutuhkan pembuatan replika 3D yang tepat dari vena jari seseorang, yang pada dasarnya tidak mungkin.”

Dalam jurnal Optical Society (OSA) Applied Optics , para peneliti menggambarkan pendekatan baru mereka, yang merupakan pertama kalinya tomografi fotoakustik digunakan untuk otentikasi biometrik vena jari 3D. Pengujian metode pada orang-orang menunjukkan bahwa metode ini dapat menerima atau menolak identitas 99 persen dengan benar.

“Karena pandemi COVID-19, banyak pekerjaan dan layanan sekarang dilakukan dari jarak jauh,” kata anggota tim peneliti Giovanni Milione, dari NEC Laboratories America, Inc. teknik otentikasi untuk melindungi data personel dan dokumen sensitif.”

Menambahkan informasi kedalaman

Meskipun pendekatan otentikasi biometrik lainnya berdasarkan urat jari telah dikembangkan, semuanya didasarkan pada gambar 2D. Kedalaman tambahan dari gambar 3D meningkatkan keamanan dengan mempersulit pemalsuan identitas dan kecil kemungkinannya bahwa teknik tersebut akan menerima orang yang salah atau menolak orang yang benar.

Untuk mencapai otentikasi biometrik 3D menggunakan pembuluh darah di jari seseorang, para peneliti beralih ke tomografi fotoakustik, teknik pencitraan yang menggabungkan cahaya dan suara. Pertama, cahaya dari laser digunakan untuk menerangi jari. Jika cahaya mengenai pembuluh darah, itu menciptakan suara dengan cara yang sama seperti panggangan menciptakan suara “poof” saat pertama kali dinyalakan. Sistem kemudian mendeteksi suara itu dengan detektor ultrasound dan menggunakannya untuk merekonstruksi gambar 3D pembuluh darah.

“Menggunakan tomografi fotoakustik untuk otentikasi biometrik vena jari 3D merupakan tantangan karena sistem pencitraan yang besar, bidang pandang yang kecil, dan posisi tangan yang tidak nyaman,” kata Xia. “Kami mengatasi masalah ini dalam desain sistem baru melalui kombinasi yang lebih baik dari sinar cahaya dan akustik dan transduser yang dibuat khusus untuk meningkatkan bidang pandang pencitraan.”

Merancang sistem praktis

Untuk mengintegrasikan pencahayaan cahaya dan deteksi akustik dengan lebih baik, peneliti membuat penggabung berkas cahaya dan akustik baru. Mereka juga merancang jendela pencitraan yang memungkinkan tangan ditempatkan secara alami pada platform, mirip dengan pemindai sidik jari ukuran penuh. Perkembangan penting lainnya adalah algoritma pencocokan baru, yang dikembangkan oleh Wenyao Xu dari departemen Ilmu dan Teknik Komputer yang memungkinkan identifikasi biometrik dan pencocokan fitur dalam ruang 3D.

Para peneliti menguji sistem baru mereka dengan 36 orang dengan mencitrakan empat jari kiri dan empat jari kanan mereka. Tes menunjukkan bahwa pendekatan itu tidak hanya layak tetapi juga akurat, terutama ketika banyak jari digunakan.

“Kami membayangkan teknik ini digunakan di fasilitas penting, seperti bank dan pangkalan militer, yang membutuhkan tingkat keamanan tinggi,” kata Milione. “Dengan miniaturisasi lebih lanjut, otentikasi vena 3D juga dapat digunakan dalam elektronik pribadi atau dikombinasikan dengan sidik jari 2D untuk otentikasi dua faktor.”

Para peneliti sekarang bekerja untuk membuat sistem lebih kecil dan mengurangi waktu pencitraan menjadi kurang dari satu detik. Mereka mencatat bahwa mungkin untuk menerapkan sistem fotoakustik di telepon pintar karena sistem ultrasound telah dikembangkan untuk digunakan di telepon pintar. Ini dapat mengaktifkan sistem portabel atau yang dapat dikenakan yang melakukan otentikasi biometrik secara real time.