Teori Sains

Sedikit Informasi Tentang Seni dan Sains

Sedikit Informasi Tentang Seni dan Sains – Seni dan Sains — dua bidang studi yang paling sering dianggap bertentangan secara diametral. Seni adalah hiburan yang sembrono. Sains adalah fakta rasional yang keras. Dalam kursus Grand Challenge ini, kami berharap untuk mematahkan anggapan itu atau setidaknya memeriksanya dengan sangat rinci. Secara khusus, kami akan menggunakan teater untuk menyatakan bahwa drama dapat menghasilkan karya yang menantang, menuntut, dan cerdas yang menampilkan dampak sains pada wacana saat ini. Kami ingin menghubungkan dua budaya.

Sedikit Informasi Tentang Seni dan Sains

thebigvantheory.com – Kata “teater” memiliki akar etimologis yang sama dengan “teori” – kedua kata tersebut berasal dari bahasa Yunani thea, yang berarti pemandangan. Asal bersama ini menunjukkan cara kita dapat bekerja untuk menganalisis dan menafsirkan kedua bidang dan menunjukkan kesamaan antara kedua budaya ini. Saat kami menghadiri drama dan menulis mulai dari Arcadia karya Tom Stoppard dan Kopenhagen karya Michael Frayn hingga A Number karya Caryl Churchill dan Man Who Mistook his Wife for a Hat karya Caryl Churchill, diskusi kelas kami akan mempertimbangkan pertanyaan yang mencakup: Mengapa sains menjadi tren di era kontemporer? teater? Apakah itu mencerminkan ketergantungan kita pada teknologi? Jenis pertanyaan apa yang diajukan ketika sains atau teori ilmiah disajikan di atas panggung? Apakah orang tertarik pada drama tentang sains karena materi pelajarannya yang sulit atau karena kurangnya keterlibatan budaya populer? Selain mengintegrasikan humaniora dan pendekatan ilmiah dalam Dietrich College, kursus ini akan memanfaatkan keahlian dari kedua individu di Sekolah Drama dan produser di komunitas teater lokal, dan penulis sains lokal.

Teater bertemu Sains

Abstrak: Berliner Ensemble dan Helmholtz mempresentasikan proyek bersama mereka pada Forum Wissenschaftskommunikation edisi kedua belas, sebuah konferensi untuk komunikasi sains.

Catatan pengantar dari tim redaksi

Forum Wissenschaftskommunikation kedua belas yang berfokus pada topik Sains bertemu seni dan diadakan dari 10 hingga 12 Desember 2019, di Essen, Jerman. Berliner Ensemble dan Helmholtz mempresentasikan proyek bersama mereka Theatre meet science di forum tersebut. Kami mengundang Roland Koch, Juru Bicara Pers di Kantor Pusat Helmholtz di Berlin, untuk menulis artikel w/k berdasarkan presentasi tersebut.

Panggung di atas panggung

Apakah 75 menit waktu yang cukup untuk diskusi yang bermakna tentang proyek komunikasi inovatif yang diprakarsai oleh salah satu teater paling bergengsi di Jerman dan organisasi penelitian terbesar di Jerman? Kami mencobanya. Dalam sesi Teater bertemu sains, yang menawarkan wawasan tentang pengalaman kehidupan nyata, lima peserta naik ke panggung dan terlibat dalam diskusi animasi dengan penonton di Forum Wissenschaftskommunikation.

Tapi tentang apa sesi ini? Pada awal tahun 2018, Berliner Ensemble dan Helmholtz memprakarsai kemitraan yang bertujuan untuk membawa ilmuwan, seniman, dan penonton untuk berdialog langsung satu sama lain. Sejauh ini, para mitra telah menyiapkan dua diskusi penonton setelah dua pertunjukan teater masing-masing—Mary Page Marlowe (24 April 2018) dan The Parallel World [Die Parallelwelt] (16 November 2018)—serta hari tema pada 7 April , 2019, diikuti oleh penampilan karya Castorf dari Galileo Galilei Brecht. Proyek bersama awal ini telah mencakup berbagai topik. Mary Page Marlowe oleh Tracy Letts menggambarkan nasib seorang wanita dengan kecanduan — dan di sisi Helmholtz, seorang neuropsikolog dan epigenetik berbagi wawasan mereka tentang tanggung jawab pribadi, pencetakan dan warisan. Die Parallelwelt, oleh Kay Voges et.al., mengeksplorasi ketidakpastian dan sifat sinkron dari realitas potensial yang muncul dari teori saat ini di bidang fisika kuantum. Seorang fisikawan dari Helmholtz kemudian menimbang dengan pengamatan multifaset yang melengkapi kinerja dari perspektif profesional. Galileo Brecht menyoroti ketegangan antara pengetahuan ilmiah dan kelembaman dalam masyarakat—topik yang lebih relevan dari sebelumnya bagi para ilmuwan di Helmholtz sehubungan dengan penelitian iklim dan perubahan yang terbentang di depan masyarakat setelah penelitian AI.

Masing-masing acara bersama ini mengambil fokus tematiknya dari produksi yang sedang dipentaskan oleh Berliner Ensemble pada saat itu. Helmholtz berkontribusi melalui keterlibatan ilmuwan yang melakukan penelitian tentang topik yang dibahas dalam produksi. Bersama dengan para aktor dan/atau penasehat drama, para ilmuwan kemudian memulai percakapan dengan penonton, sehingga tema yang dibahas di atas panggung dapat ditinjau kembali dari sudut yang sama sekali berbeda. Proses ini membuka wawasan tambahan dan—mungkin yang paling penting—mengajukan pertanyaan baru. Sementara teater berharap untuk melihat ke dalam penemuan-penemuan ilmiah terbaru, Helmholtz tertarik pertama dan terutama untuk mempelajari bagaimana dunia seni bereaksi terhadap karyanya dan membahas topik-topik terkini. Berawal dari sebuah eksperimen…

Dan, jika Anda bertanya kepada semua orang yang terlibat, eksperimen yang sangat sukses! Kedua mitra mendapat manfaat dari formatnya—dan penonton juga merasa sangat menarik. Tetapi apa yang dapat diperoleh teater dan organisasi ilmiah dari memprakarsai proyek bersama? Bagaimana teater dan sains bisa menemukan titik temu? Dan bagaimana mereka bisa menjadi mitra yang kompatibel begitu mereka benar-benar bersatu?

Corinna Kirchhoff: Kirchhoff belajar di Max-Reinhardt-Schule für Schauspiel, sebuah sekolah teater di Berlin, dan membuat debut panggungnya di bawah arahan Peter Stein di teater Schaubühne, juga di Berlin. Dia telah memenangkan berbagai penghargaan, termasuk Aktor Tahun Ini pada tahun 1996, dan telah tampil di teater bergengsi termasuk Burgtheater di Wina dan Schauspielhaus di Zurich serta di Festival Salzburg. Kirchhoff juga dikenal karena peran televisi dan filmnya, di samping pekerjaannya di teater. Dia telah bersama Berliner Ensemble sejak musim 2017/18.

Sibylle Baschung: Baschung adalah penduduk asli Swiss dan bekerja sebagai asisten sutradara di Teater Basel sambil belajar sejarah dan filologi Jerman, selain menjalankan tugas di Teater Neumarkt di Zurich dan Schauspiel Frankfurt. Dari 2006 hingga 2012, ia memegang jabatan pengajar untuk analisis kinerja di Universitas Musik dan Seni Pertunjukan Frankfurt di Frankfurt am Main. Baschung mengambil alih arahan Schauspiel STUDIO ketika Oliver Reese menjadi direktur artistik di Schauspiel Frankfurt pada tahun 2009, dan mengambil peran sebagai kepala penasihat drama pada tahun 2012. Dia telah menjadi penasihat drama senior di Berlin Ensemble sejak musim gugur 2017.

Baca Juga : Satu Abad Teori Mekanika Kuantum Mempertanyakan Sifat Dasar Realitas

Eva Verena Müller: Müller menyelesaikan pendidikan seninya di Folkwang University of the Arts di Essen sebelum bekerja di berbagai pertunjukan teater, termasuk di Theater Dortmund serta di Gera, Leipzig dan Moers. Dia telah berada di banyak produksi TV dan film, yang terbaru di All About Me (2018), misalnya. Selain pekerjaannya sebagai aktor, Müller juga seorang penulis dan ilmuwan di Lembaga Penelitian Kehutanan [Forschungsanstalt für Waldökologie und Forstwirtschaft]. Dia berkontribusi pada drama Die Parallelwelt sebagai penulis naskah dan aktor.

Andreas Kosmider: Kosmider mengepalai unit Inisiatif Strategis di Kantor Pusat Helmholtz dan mengoordinasikan proses strategi untuk digitalisasi. Dia sebelumnya menjabat sebagai manajer proyek di Institut Teknologi Karlsruhe. Kosmider memegang gelar dalam astrofisika dan merupakan penggemar teater. Dia memprakarsai kemitraan antara Helmholtz dan Berliner Ensemble dengan Sybille Baschung.

Roland Koch, Juru Bicara Pers untuk Kantor Pusat Helmholtz di Berlin, menjadi pembawa acara diskusi tersebut.

Jadi, apa yang ditawarkan teater kepada para peneliti? Bagaimana mereka bisa berdialog dengan aktor di mana kedua belah pihak saling memahami? Bisakah Teater bertemu sains menjadi contoh praktik terbaik untuk teater dan kota lain?

Para mitra tahu sejak awal bahwa mereka tidak ingin proyek mereka memiliki profesor yang bijaksana dan terpelajar yang menjelaskan tentang apa itu semua di akhir permainan! Apa yang membuat pendekatan ini begitu menarik adalah bahwa topik tersebut akan dieksplorasi bersama oleh dua kelompok orang yang sangat ingin tahu dan menyumbangkan cara mereka sendiri yang berbeda dalam melakukan sesuatu, titik fokus yang berbeda, dan bahasa yang berbeda. Penonton merasakan hal yang sama—acara yang diselenggarakan oleh Berliner Ensemble dan kemitraan Helmholtz terjual habis. Proyek bersama lebih lanjut juga sedang direncanakan segera setelah situasi virus corona memungkinkan. Teater lain juga telah menyatakan minatnya, dan acara serupa telah diadakan di Badisches Staatstheater Karlsruhe. Dengan kata lain, kemitraan tersebut dapat dikatakan sukses. Meskipun demikian, ada baiknya melihat poin-poin yang lebih baik, karena hanya menyalin kemitraan mungkin tidak sesederhana itu.

Sebagai permulaan, semua proyek dimulai karena Baschung (penasihat dramatis) dan Kosmider (seorang ilmuwan) saling mengenal secara pribadi. “Itu menciptakan fondasi kepercayaan yang memungkinkan kami untuk menempatkan ide seperti ini di tempat pertama tanpa harus khawatir tentang konsekuensi yang tidak diinginkan,” kata Kosmider di Forum Wissenschaftskommunikation di Essen. “Berdasarkan ini, kami kemudian dapat mulai mengembangkan topik.” Dan ini tidak selalu mudah, tambah Baschung. Lagi pula, katanya, seniman memiliki pemahaman topik yang berbeda dari ilmuwan dan mendekatinya dengan cara yang berbeda. Dia mencatat bahwa yang terakhir mengambil pendekatan rasional, berbasis fakta, sementara seni memiliki lebih banyak kebebasan dalam bagaimana hal-hal ditafsirkan dan juga dapat membahas topik pada tingkat emosional. “Tetapi pada akhirnya, kita semua adalah peneliti!”—ini adalah sesuatu yang sepenuhnya disetujui oleh Baschung dan Kosmider. Dengan cara ini, kata mereka, ide-ide dikembangkan sebagai bagian dari interaksi yang produktif antara para mitra.

Tuan rumah panel kemudian tertarik untuk mempelajari lebih lanjut tentang apa yang dibutuhkan oleh para penulis, penasehat dramatis, dan aktor dari para ilmuwan untuk mentransfer perkembangan terkini dalam sains dan teknologi ke panggung, dan apa yang dibutuhkan sistem ilmiah untuk mempertimbangkan dampak dari perkembangan terbaru. dalam dialog budaya yang sesuai. Müller dan Kosmider sepakat di sini: Yang penting adalah terus mencari dialog dan meluangkan waktu untuk menggali sedikit lebih dalam ke topik—“dan tidak butuh waktu lama sebelum Anda masuk ke detailnya, dan Anda bertanya pada diri sendiri apa yang Anda inginkan. bisa keluar dari malam di teater dan, di atas segalanya, bagaimana. Tapi itu tetap berharga, karena itulah satu-satunya cara Anda bisa menggali di bawah permukaan,” kata Müller. Semua orang juga sepakat tentang pentingnya menemukan bahasa yang sama dan memiliki kesabaran dan pemahaman untuk cara berpikir pihak lain. Selama bagian ketiga dari presentasi, Kirchhoff membaca dari Friedrich Nietzsche’s The Birth of Tragedy [Die Geburt der Tragödie] (1872) dan menanyakan bagaimana pertanyaan, bentuk, dan pengetahuan terkait. Ini mengarah pada diskusi yang menarik tentang apakah bentuk representasi baru mengarah pada cara berbicara dan berpikir yang baru, yang kemudian mendorong sains untuk mengajukan pertanyaan baru dalam hal bagaimana ia memandang dunia. Nilai yang dimiliki seni—dan khususnya teater—untuk pertumbuhan pengetahuan ilmiah menjadi jelas pada titik ini. Dimensi filosofis dari diskusi ini memicu respons yang sangat hidup dan banyak komentar dari para hadirin. Para ilmuwan di panel juga mengakui bahwa mereka juga harus mendapatkan inspirasi dari suatu tempat—tanpa pertanyaan baru, tidak mungkin ada temuan baru. Di akhir diskusi, sepertinya keempat anggota panel dapat melanjutkan percakapan mereka selama berjam-jam—dan, setelah saling bertemu, mitra proyek jelas menantikan lebih banyak lagi.