Biometry Teori Sains

Teknologi Biometrik dan Pemberlakuan Perbedaan Tubuh Manusia

Teknologi Biometrik dan Pemberlakuan Perbedaan Tubuh Manusia – Di seluruh dunia, biometrik dengan cepat menjadi solusi pilihan untuk berbagai masalah yang melibatkan pemeriksaan identitas. Biometrik diklaim dapat memberikan identifikasi dan verifikasi yang lebih aman, karena ‘tubuh tidak berbohong’.

Teknologi Biometrik dan Pemberlakuan Perbedaan Tubuh Manusia

thebigvantheory – Namun, setiap pemeriksaan biometrik terdiri dari proses dengan banyak langkah perantara ,memperkenalkan kontingensi dan pilihan pada banyak tingkatan. Selain itu, ada asumsi normatif yang mendasari mengenai tubuh manusia yang mempengaruhi fungsi sistem biometrik dengan cara yang sangat bermasalah. Dalam studi ilmu sosial baru-baru ini, kegagalan sistem biometrik telah ditafsirkan sebagai bias gender dan rasial.

Pemahaman yang lebih bernuansa tentang bagaimana biometrik dan perbedaan tubuh bersinggungan menarik perhatian pada bagaimana perbedaan tubuh diproduksi, digunakan, dan dipermasalahkan selama fase penelitian dan desain sistem biometrik, serta dalam penggunaannya.

Dalam penelitian teknik teknis, masalah kinerja biometrik dan perbedaan manusia telah diubah menjadi tantangan R&D dengan berbagai cara yang lebih dan tidak terlalu bermasalah. Dalam praktik sehari-hari dari kontrol perbatasan, operator sistem terlibat dalam solusi untuk membuat teknologi bekerja dengan baik dengan berbagai pengguna.

Hal ini menunjukkan bahwa klaim tentang ‘keputihan yang melekat’ dari biometrik harus disesuaikan: hubungan antara teknologi biometrik, gender dan etnis muncul, multipel dan kompleks. Selain itu, dari sudut pandang teori gender dan etnis, kesulitan biometrik dalam mengenali kategori gender atau etnis yang telah ditentukan sebelumnya mungkin kurang signifikan daripada keterlibatannya dalammemproduksi dan memberlakukan klasifikasi dan identitas gender dan etnis (baru).

Biometrik—pengenalan otomatis individu berdasarkan karakteristik fisik dan/atau perilaku mereka seperti sidik jari, wajah, pola iris, atau suara—dengan cepat menjadi pusat penerapan kewarganegaraan di negara-negara di seluruh dunia. Dengan biaya teknologi biometrik menurun dengan cepat dan perusahaan global dan donor seperti Bank Dunia mempromosikan penggunaan biometrik di negara berkembang, semakin banyak negara mulai mendaftarkan seluruh penduduk mereka dalam program biometrik.

Beberapa di antaranya yang terbesar, seperti Proyek Identifikasi Unik India (lihat misalnya Rao dan Greenleaf 2013) mencakup ratusan juta orang. Di Eropa, sistem biometrik terbesar digunakan di bidang migrasi dan manajemen perbatasan, dan termasuk Sistem Informasi Schengen (SIS), Sistem Informasi Visa (VIS), dan Eurodac. Proposal untuk meningkatkan pengelolaan perbatasan eksternal Eropa—pengenalan sistem Masuk/Keluar (EES), Program Pelancong Terdaftar (RTP) untuk warga negara negara ketiga, dan Kontrol Perbatasan Otomatis untuk warga negara Uni Eropa—juga semuanya sangat bergantung pada penggunaan biometrik.

Baca Juga : Kontroversi Teori Sains Dulu dan Sekarang

Biometrik diyakini memberikan solusi untuk berbagai masalah yang melibatkan pemeriksaan identitas. Dalam konteks program ID nasional di negara berkembang, biometrik dipahami sebagai alat untuk mendorong inklusi (Gelb dan Clark 2013 ) dan mampu memperbaiki infrastruktur negara yang gagal (Breckenridge 2005 ).

Dalam manajemen perbatasan Eropa, ada wacana dominan bahwa teknologi baru, termasuk biometrik, dapat mempercepat perjalanan perbatasan sekaligus membuatnya lebih aman. Di balik imajinasi ini adalah keyakinan bahwa biometrik memungkinkanidentifikasi. Kepastian ini dihasilkan dari sifat yang dianggap tidak dapat diubah, tidak dapat dicabut, dan unik dari masing-masing fitur biometrik yang digunakan, sebagai lawan dari token, kartu, kata sandi, pin, atau dokumen yang dapat hilang, disalin, dipalsukan, dibagikan, dan sebagainya.

Namun, sebagai reaksi terhadap peningkatan ketergantungan dan kepercayaan pada biometrik untuk mengamankan identitas, kritik serius terhadap praktik teknologi ini telah diajukan oleh para pembela hak asasi manusia, otoritas perlindungan data, dan ilmuwan sosial. Ini termasuk pertanyaan tentang keandalan dan keamanan sistem biometrik, serta aksesibilitas dan kegunaannya untuk orang yang berbeda.

Beberapa tahun yang lalu, Dewan Riset Nasional Amerika Serikat dalam sebuah laporan menekankan bahwa ‘[tidak] ada teknologi biometrik yang sempurna; semuanya probabilistik dan membawa ketidakpastian pada asosiasi individu dengan referensi biometrik (Pato dan Millet 2010, P. 52).

Selain itu, laporan tersebut menyatakan, ‘Beberapa individu mungkin tidak dapat mendaftar dalam suatu sistem atau dikenali olehnya sebagai konsekuensi dari kendala fisik, dan yang lain mungkin memiliki karakteristik yang tidak cukup khas untuk dikenali oleh sistem’ (Pato dan Millet 2010 , hal. 89). Dengan demikian, sistem biometrik tampaknya mampu mengatasi perbedaan tubuh manusia hanya sampai batas tertentu. Meningkatnya ketergantungan pada teknologi biometrik di bidang-bidang seperti manajemen perbatasan, imigrasi, dan penegakan hukum membuat kritik ini menjadi akut.

Sejumlah penelitian ilmiah sosial telah menafsirkan isu-isu yang berkaitan dengan perbedaan tubuh manusia dalam hal bias rasial dan gender (Magnet 2011 , Pugliese 2010 , Introna dan Wood 2004 ). Tujuan dari makalah ini adalah untuk memperluas pemahaman kita tentang hubungan antara biometrik dan perbedaan tubuh dengan mengambil perspektif terinspirasi STS yang mampu memahami berbagai cara yang dilakukan oleh sistem biometrik dan perancang serta operatornya.perbedaan tubuh dalam praktik.

Dalam memahami teknologi biometrik sebagai bagian dari praktik sosioteknik untuk mengamankan identitas, kami dapat menyoroti bahwa keamanan dan akurasi tidak melekat pada teknologi, tetapi sesuatu yang dicapai (atau tidak) dalam praktik, dan melibatkan penanganan perbedaan tubuh dalam berbagai cara.

Klaim kami adalah bahwa alih-alih teknologi biometrik gagal membaca atau mewakili tubuh (khusus), teknologi biometrik memberlakukan perbedaan tubuh (misalnya Mol dan Law 2004 , Van der Ploeg 2011 , M’Charek 2013 ). Pertanyaan utama kami adalah: Bagaimana perbedaan tubuh diproduksi, digunakan, dipermasalahkan, dan dibuat (tidak) relevan dalam praktik biometrik, baik selama fase R&D maupun saat digunakan?

Kami memeriksa pertanyaan ini dengan terlebih dahulu memperkenalkan sejumlah konsep kunci dari ANT, dan lebih khusus lagi, pendekatan semiotik material yang kami perlukan untuk analisis kami. Selanjutnya, kami melakukan analisis literatur tekno-ilmiah tentang kinerja biometrik, untuk mengidentifikasi bagaimana perbedaan fisik muncul dalam pemahaman insinyur tentang masalah kinerja dan terjemahan selanjutnya (Callon 1984 ) ke dalam tantangan R&D.

Kami kemudian beralih ke dua contoh empiris tentang bagaimana perbedaan fisik menjadi signifikan secara operasional dalam konteks kontrol perbatasan tertentu. Di sini kami membangun materi yang dikumpulkan sebagai bagian dari pekerjaan kami sebelumnya tentang teknologi perbatasan di bandara (Kloppenburg 2013 ) dan identitas digital (Van der Ploeg dan Pridmore 2016).

Contoh pertama berasal dari etnografi dua minggu dari salah satu penulis di program lintas perbatasan otomatis di bandara Asia. Ini termasuk bergabung dengan beberapa shift kerja karyawan program di perbatasan, pusat pendaftaran, dan di back office, serta wawancara dengan dua manajer dan dua teknisi program.

Contoh kedua berasal dari kerja lapangan yang dilakukan dalam konteks proyek DigIDeas yang penulis lainnya adalah PI (lihat LaFors-Owczynik dan Van der Ploeg 2016 ). Sebagai kesimpulan, kami membahas implikasi pandangan yang diilhami oleh STS yang lebih didukung secara empiris ini untuk memahami aspek sosial dan etika dari penggunaan teknologi biometrik untuk pemeriksaan identitas.

Perspektif Analitis tentang Politik Teknologi Biometrik

Salah satu daya tarik biometrik adalah bahwa tubuh dianggap memberikan sumber kebenaran yang objektif dan tak terbantahkan tentang identitas seseorang (Martin dan Whitley 2013 ).). Argumen yang sering terdengar dari para pendukung biometrik adalah bahwa ‘tubuh tidak berbohong’, dan teknologi biometrik diyakini memberikan akses langsung ke kebenaran ini.

Perspektif STS pada teknologi biometrik, bagaimanapun, tidak menerima klaim ini begitu saja, tetapi menekankan sebaliknya. Alih-alih mempertimbangkan teknologi biometrik sebagai perantara netral dalam proses verifikasi identitas, ini akan menekankan pembentukan teknologi dan konteks yang saling menguntungkan. Konteks (termasuk misalnya nilai-nilai sosial dan asumsi normatif) membentuk teknologi, dan pada saat yang sama teknologi membentuk sosial, dalam arti bahwa mereka secara aktif membentuk konteks penggunaannya sendiri.

Dalam analisis kami tentang teknologi biometrik dan perbedaan tubuh, oleh karena itu kami melanjutkan dari pandangan STS tentang teknologi yang memiliki nilai dan norma bawaan yang disengaja dan tidak disengaja (Akrich 1992 , Callon 1984 , Latour 1991 ).

Dengan dirancang untuk bekerja dengan cara tertentu, teknologi memainkan peran konstitutif dalam organisasi interaksi dan hubungan sosial, yang menjadikannya secara inheren normatif dan konstitutif dari apa yang biasanya disebut ‘sosial.’ Jadi, daripada menganggap teknologi biometrik hanya sebagai mesin material atau artefak, kami melihatnya sebagai cara tertentu dalam melakukan sesuatu., seperti misalnya, memverifikasi identitas.

Dalam pengertian ini mereka adalah bagian konstitutif dari praktik manusia tertentu, dan karenanya paling baik dianalisis sebagai konfigurasi sosio-material. Hasil pengenalan biometrik adalah hasil interaksi antara elemen manusia dan non-manusia (termasuk perangkat keras, sensor, algoritma, praktik kerja petugas, pelancong dan tubuh mereka, peraturan yang mengatur kontrol perbatasan, dan lain-lain) dalam pengaturan tertentu.

Untuk dapat menganalisis kapan dan bagaimana perbedaan tubuh manusia berperan dalam desain dan penerapan sistem biometrik, kami menggunakan beberapa konsep: normativitas, terjemahan, dan mengutak-atik. Namun, sebelum kita membahas penggunaan konsep-konsep ini, pertama-tama kita jelaskan secara singkat proses pengenalan biometrik.

Proses Pengenalan Biometrik dan Masalah Kesalahan

Sementara sebagian besar (meskipun tidak semua) sistem biometrik dapat menyajikan hasil dalam mode biner (lulus vs menolak) dan dengan demikian tampaknya memberikan jawaban yang tidak ambigu tentang identitas manusia, hasil ini dihasilkan dalam proses yang memerlukan banyak langkah perantara. Melihat lebih dekat pada fase yang berbeda dari proses pengenalan biometrik, kita dapat menganalisisnya sebagai terjemahan dari tubuh menjadi potongan-potongan informasi yang selanjutnya diproses untuk menghasilkan hasil pengenalan biometrik.

Agar dapat diidentifikasi secara biometrik, seseorang harus terlebih dahulu mendaftar dalam sistem biometrik untuk membuat gambar referensi: sensor memindai karakteristik fisik individu (misalnya ujung jari, iris, wajah) dan menghasilkan representasi digitalnya, gambar yang diambil sampel biometrik (kadang-kadang juga disebut data biometrik ‘mentah’).

Beberapa sistem mengambil beberapa gambar sekaligus dan memilih yang terbaik untuk diproses lebih lanjut, atau menyertakan perangkat lunak untuk menyempurnakan gambar yang diambil agar sesuai untuk diproses. Selanjutnya dataset awal ini diubah melalui algoritma menjadi template biometrik.

Template ini hanya berisi informasi yang diperlukan untuk menjalankan algoritma pengenalan pola, misalnya sejumlah titik perbandingan kunci (aset fitur, diproduksi oleh perangkat lunak ekstraksi fitur ). Template biometrik disimpan dalam database atau pada token (misalnya chip pada kartu pintar), bersama dengan beberapa informasi identitas orang tersebut (misalnya nama, nomor visa).

Setelah pendaftaran ini, seseorang dapat, di lain waktu, menampilkan diri untuk verifikasi biometrik . Dalam fase pengenalan ini, perangkat sensor kembali menangkap representasi digital dari karakteristik biometrik orang tersebut, yang diubah sistem melalui algoritma yang sama menjadi set fitur kedua, probe biometrik , untuk membandingkannya dengan fitur template yang disimpan. .

Skor perbandingan yang dihasilkan adalah derajat kesamaan yang terukur antara probe biometrik dan template biometrik. Jika skor perbandingan di atas ambang batas tertentu, orang yang menampilkan dirinya dikenali oleh sistem (Jain et al. 2011 ).

Penting untuk diingat bagaimana dalam keseluruhan proses ini, dengan banyak langkah perantaranya, informasi yang tak terhindarkan akan hilang, disaring, diubah, dan informasi baru dihasilkan. Tepat pada pengambilan data awal oleh sensor, hanya sebagian dari sinyal yang dihitung sebagai informasi, sedangkan apa yang disebut oleh literatur biometrik sebagai noise dapat diabaikan.

Banyak faktor kontingen selanjutnya mempengaruhi proses dan membentuk hasilnya, seperti apa yang disebut kualitas algoritme dan template referensi biometrik, dan, dalam kasus pencocokan 1:n (identifikasi ), ukuran referensi database (Pato dan Millet 2010 ).

Oleh karena itu, hasil pengenalan biometrik bukanlah jawaban biner ya/tidak, tetapi skor perbandingan, yang merupakan perhitungan derajat kemiripan. Dengan demikian, proses pengenalan biometrik paling baik dipahami sebagai proses informatisasi tubuh, di mana setiap langkah dalam proses ini memperkenalkan tingkat kontingensi tertentu, dan, karenanya, ruang untuk penyimpangan dan kesalahan (Van der Ploeg dan Sprenkels 2011 ).

Dalam wacana biometrik, kegagalan dan kesalahan tersebut dijelaskan dengan konsep seperti kegagalan untuk mendaftar, kegagalan untuk menangkap, penerimaan palsu, dan penolakan palsu. Kegagalan untuk menangkap terjadi ketika ‘sampel tertentu yang disediakan oleh pengguna selama otentikasi tidak dapat diperoleh atau diproses dengan andal’.

Tingkat kegagalan untuk mendaftar (FTE) mengacu pada ‘proporsi pengguna yang tidak berhasil terdaftar dalam sistem biometrik’ (Jain et al 2011 , hal. 22.) Penerimaan palsu terjadi ketika dua sampel dari individu yang berbeda salah dikenali sebagai kecocokan, sedangkan penolakan palsu terjadi ketika dua sampel dengan sifat biometrik yang sama dari seorang individu tidak dikenali sebagai kecocokan (Jain et al 2011, P. 17).